Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ribuan orang berdemonstrasi di Kepulauan Canary Spanyol menentang pariwisata massal

Ribuan orang berdemonstrasi di Kepulauan Canary Spanyol menentang pariwisata massal

Komentari foto tersebut, Di Santa Cruz de Tenerife, para pengunjuk rasa membawa poster bertuliskan, “Wisatawan – hormati tanah saya!” Dan “kenari punya batasnya”

Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Kepulauan Canary, Spanyol, menentang model pariwisata massal, yang menurut mereka sedang melanda kepulauan Atlantik.

Para pengunjuk rasa ingin memberlakukan pembatasan jumlah wisatawan dan menerapkan pembatasan terhadap apa yang mereka gambarkan sebagai pembangunan tidak terkendali yang membahayakan lingkungan dan penduduk.

Mereka menekankan bahwa mereka tidak menentang industri pariwisata, yang menyumbang 35% perekonomian Kepulauan Canary.

Pada tahun 2023, 13,9 juta wisatawan mengunjungi tujuh pulau utama tersebut.

Angka resmi menunjukkan bahwa jumlah ini sekitar enam kali lebih besar dari populasi pulau-pulau tersebut yang berjumlah 2,2 juta jiwa.

Industri pariwisata juga menyumbang 40% lapangan kerja di nusantara.

Pasar terbesar pulau ini adalah Inggris dan Jerman, meskipun pulau ini juga merupakan tujuan populer bagi orang-orang Spanyol daratan.

Wisatawan tertarik dengan pantai Kepulauan Canary dan sinar matahari yang melimpah sepanjang tahun.

Protes jalanan diadakan pada hari Sabtu di seluruh nusantara.

Di Santa Cruz de Tenerife, ibu kota pulau terbesar, Tenerife, para pengunjuk rasa membawa poster bertuliskan “Wisatawan – hormati tanah saya!” “Kenari punya batasnya.”

“Masalah utamanya adalah model pariwisata massal masih sulit diterapkan di pulau ini… [for] “Hal ini telah menimbulkan dampak buruk selama beberapa dekade, menghancurkan pulau itu… dan kehidupan orang-orang di sini,” Lydia Morales, salah satu pengunjuk rasa, mengatakan kepada BBC.

Pawai jalanan juga terjadi di beberapa wilayah daratan Spanyol pada hari Sabtu.

Para pengunjuk rasa mengatakan mereka menginginkan model berkelanjutan yang memperhitungkan dampak lingkungan seperti kekurangan air di iklim hangat, dan mengurangi tekanan pada biaya dan perumahan.

Pada tahun 2023, 34% penduduk Kepulauan Canary berisiko mengalami kemiskinan atau pengucilan sosial, angka tertinggi kedua di Spanyol setelah Andalusia, menurut Institut Statistik Nasional (INE).

Pekan lalu, para aktivis memulai mogok makan di Tenerife, untuk memprotes apa yang mereka lihat sebagai pertumbuhan pariwisata yang merusak di Kepulauan Canary.

Para pengunjuk rasa menuntut penghentian pembangunan hotel dan resor pantai di selatan pulau itu. Mereka juga ingin menghentikan semua proyek pengembangan pariwisata.