Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembunuhan politisi Ukraina pro-Kremlin Ilya Keiva di dekat Moskow: “Nasib seperti itu akan menimpa pengkhianat Ukraina lainnya”

Pembunuhan politisi Ukraina pro-Kremlin Ilya Keiva di dekat Moskow: “Nasib seperti itu akan menimpa pengkhianat Ukraina lainnya”

Kiev mengatakan pihaknya mengatur pembunuhan seorang politisi Ukraina pro-Kremlin pada hari Rabu setelah jenazah mantan anggota parlemen yang membelot ke Rusia ditemukan di luar Moskow.

Sebuah sumber di sektor pertahanan Ukraina mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa dinas keamanan Ukraina mengorganisir pembunuhan Ilya Kiva, mantan anggota parlemen Ukraina yang diusir dari parlemen dan membelot ke Rusia beberapa minggu setelah Moskow melancarkan serangan militernya tahun lalu.

sejak Rusia menyerbu Februari lalu, Ukraina mengklaim berada di balik beberapa pembunuhan dan serangan terhadap warga Rusia yang pro-perang dan mantan pejabat Ukraina yang mendukung perang Moskow.

Wakil Rakyat Verkhovna Rada Ukraina Ilya Kiva, tengah, berbicara dalam rapat umum untuk platform oposisi pro-Rusia pada 2 Maret 2021.

Alexander Gusev/Gambar SOPA/LightRocket melalui Getty Images


Layanan darurat menemukan jenazah Kiva pada hari Rabu di desa Soponevo dekat Moskow Hal ini diberitakan oleh media pemerintah Rusia RIA Novosti.

Berbicara di televisi nasional, juru bicara intelijen militer Ukraina Andrey Yusov mengatakan: “Kami dapat memastikan bahwa Kiva telah berakhir. Nasib seperti itu akan menimpa pengkhianat Ukraina lainnya, serta pengikut rezim Putin.”

Yusuf menggambarkan Kiva sebagai “salah satu bajingan, pengkhianat dan kolaborator terbesar” dan mengatakan kematiannya adalah “keadilan.”

Kiev jarang berkomentar mengenai apakah mereka berada di balik gelombang pembunuhan tokoh-tokoh pro-Rusia, baik di Rusia atau di wilayah Ukraina yang diduduki pasukan Rusia.

Namun baru-baru ini mereka mulai mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan dan secara terbuka mengancam akan memburu “kolaborator” dan “pengkhianat” lainnya.

Dan laporan pembunuhan dan penyerangan lainnya

Pembunuhan – serta upaya untuk membunuh musuh atau yang dianggap pengkhianat – sering terjadi dalam perang di Ukraina.

Bulan lalu, Ukraina mengatakan pihaknya yakin Rusia telah melakukan hal tersebut Istri diracun Kepala Intelijen Militer, dalam upaya pembunuhan yang menargetkan jantung kepemimpinan di Kiev. Situs berita Babel Ukraina melaporkan bahwa Kiev telah membuka penyelidikan atas apa yang digambarkannya sebagai “percobaan pembunuhan” terhadap Mariana Budanova, istri Kirilo Budanov, kepala badan intelijen militer Ukraina yang dikenal dengan akronim GUR.

Rusia membantah tuduhan tersebut.

Banyak pejabat pro-Rusia dan pendukung invasi Moskow ke Ukraina telah dibunuh sejak Rusia melancarkan serangan komprehensif terhadap Ukraina pada Februari lalu.

Para pejabat mengatakan mereka telah menggagalkan “lebih dari 10” upaya pembunuhan terhadap Budanov, seorang tokoh yang sangat dihormati di Ukraina.

Unit intelijen militer Budanov yang berpengaruh bertanggung jawab atas berbagai serangan sabotase terhadap Rusia yang terjadi di belakang garis depan.

Moskow menuduh pemerintah GUR berada di balik ledakan pada Oktober 2022 di Jembatan Kerch, yang menghubungkan Rusia dengan Semenanjung Krimea, yang dianeksasinya.

Budanov mengatakan pada bulan Agustus bahwa istrinya tinggal bersamanya “di kantornya” dan tidak meninggalkan sisinya sejak awal invasi karena alasan keamanan.

di dalam Wawancara Kepada tabloid Inggris The Sun bulan lalu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengklaim telah selamat dari “setidaknya” lima atau enam upaya pembunuhan sejak Rusia menginvasi Ukraina tahun lalu.

“Yang pertama sangat menarik, ketika pertama kali terjadi, dan kemudian menjadi seperti Covid,” kata Zelensky kepada The Sun. “Pertama-tama, masyarakat tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap hal tersebut dan hal ini terlihat sangat menakutkan. Setelah itu, hal tersebut hanya menjadi pertukaran intelijen dengan rincian bahwa satu atau lebih kelompok datang ke Ukraina untuk tujuan tersebut.” [attempt] ini.”

READ  Ukraina mengakui kehilangan kota di timur saat Rusia meningkatkan ofensif