Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Protes di Stockholm, termasuk pembakaran Alquran, menuai kecaman dari Turki

STOCKHOLM (Reuters) – Protes di Stockholm pada Sabtu menentang upaya Turki dan Swedia untuk bergabung dengan NATO, termasuk pembakaran Al-Qur’an, meningkatkan ketegangan dengan Turki pada saat negara Skandinavia itu membutuhkan dukungan Ankara untuk masuk. untuk aliansi militer.

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan, “Kami mengutuk dengan keras serangan keji terhadap kitab suci kami… Membiarkan tindakan anti-Islam yang menargetkan umat Islam dan menghina nilai-nilai suci kami, di balik kedok kebebasan berekspresi, sama sekali tidak dapat diterima.” Dia berkata.

Pernyataannya dikeluarkan setelah seorang politikus anti-imigrasi sayap kanan membakar salinan Alquran di dekat kedutaan Turki. Kementerian Turki mendesak Swedia untuk mengambil tindakan yang diperlukan terhadap para pelaku dan meminta semua negara untuk mengambil langkah nyata melawan Islamofobia.

Demonstrasi terpisah terjadi di kota itu untuk mendukung Kurdi dan menentang upaya Swedia untuk bergabung dengan NATO. Sekelompok pengunjuk rasa pro-Turki juga mengadakan rapat umum di luar kedutaan. Ketiga acara tersebut memiliki izin polisi.

Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billström mengatakan provokasi anti-Islam itu mengerikan.

“Swedia memiliki kebebasan berekspresi yang luas, tetapi itu tidak berarti bahwa pemerintah Swedia, atau saya, mendukung pendapat yang diungkapkan,” kata Billstrom di Twitter.

Alquran dibakar oleh Rasmus Paludan, pemimpin partai Garis Keras sayap kanan Denmark. Paludan, yang juga berkewarganegaraan Swedia, telah mengorganisir sejumlah demonstrasi di masa lalu di mana Alquran dibakar.

Paludan tidak dapat segera dihubungi melalui email untuk dimintai komentar. Pernyataan yang diperolehnya dari polisi menyatakan protesnya terhadap Islam dan apa yang disebutnya sebagai upaya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk mempengaruhi kebebasan berekspresi di Swedia.

Beberapa negara Arab, termasuk Arab Saudi, Yordania dan Kuwait, mengutuk pembakaran Al-Qur’an. “Arab Saudi menyerukan untuk menyebarkan nilai-nilai dialog, toleransi dan koeksistensi, serta menolak kebencian dan ekstremisme,” kata Kementerian Luar Negeri Saudi dalam sebuah pernyataan.

READ  Bagaimana Rusia dapat mencoba menghindari sanksi minyak UE

Swedia dan Finlandia tahun lalu mendaftar untuk bergabung dengan NATO setelah invasi Rusia ke Ukraina, tetapi semua 30 negara anggota harus menyetujui tawaran mereka. Turki mengatakan Swedia khususnya harus terlebih dahulu mengambil sikap yang lebih jelas terhadap apa yang dianggapnya sebagai teroris, kebanyakan militan Kurdi dan kelompok yang disalahkan atas upaya kudeta 2016.

Pada demonstrasi untuk memprotes tawaran Swedia untuk NATO dan untuk menunjukkan dukungan bagi Kurdi, para pembicara berdiri di depan spanduk merah besar bertuliskan “Kita semua adalah PKK”, mengacu pada Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang di Turki, Swedia dan Amerika Serikat. Di antara negara-negara lain, dia berbicara kepada beberapa ratus orang pro-Kurdi dan kiri.

“Kami akan terus menentang permintaan Swedia kepada NATO,” kata Thomas Peterson, juru bicara koalisi melawan NATO dan salah satu penyelenggara demonstrasi, kepada Reuters.

Polisi mengatakan situasi tenang selama tiga demonstrasi.

Di Istanbul, sekitar 200 pengunjuk rasa membakar bendera Swedia di depan konsulat Swedia sebagai tanggapan atas pembakaran Alquran.

Kunjungan menteri Swedia dibatalkan

Sebelumnya pada hari Sabtu, Turki mengatakan bahwa karena kurangnya tindakan untuk mengekang protes, pihaknya telah membatalkan rencana kunjungan menteri pertahanan Swedia ke Ankara.

Johnson mengatakan secara terpisah bahwa dia dan Akar bertemu pada hari Jumat selama pertemuan sekutu Barat di Jerman dan mereka memutuskan untuk menunda pertemuan yang direncanakan.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan dia membahas dengan Erdogan kurangnya tindakan untuk mengekang protes di Swedia terhadap Turki dan menyampaikan reaksi Ankara kepada Johnson di sela-sela pertemuan kelompok kontak pertahanan Ukraina.

READ  China mengatakan AS "tidak berhak" untuk ikut campur dalam kesepakatan pelabuhan Hamburg

“Tidak dapat diterima untuk tidak mengambil langkah atau menanggapi (protes) ini. Tindakan yang diperlukan seharusnya diambil,” kata Akar, menurut pernyataan dari Kementerian Pertahanan Turki.

Kementerian Luar Negeri Turki telah memanggil duta besar Swedia pada hari Jumat atas protes yang direncanakan.

Finlandia dan Swedia menandatangani perjanjian trilateral dengan Turki pada tahun 2022 yang bertujuan untuk mengatasi keberatan Ankara terhadap keanggotaan NATO mereka. Swedia mengatakan telah memenuhi bagian dari surat perintah, tetapi Turki menuntut lebih, termasuk ekstradisi 130 orang yang dianggap teroris.

Dilaporkan oleh Omer Berberoglu, Ezge Erkoyun dan Bulent Osta di Istanbul dan Niklas Pollard dan Simon Johnson di Stockholm (laporan tambahan) Oleh Moaz Abdelaziz di Kairo Ditulis oleh Ezge Erkoyun dan Niklas Pollard Editing oleh Toby Chopra dan Francis Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.