Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Antara Israel dan Gaza: Pembaruan Langsung – The New York Times

Perang Antara Israel dan Gaza: Pembaruan Langsung – The New York Times

Berita penting

Selama berbulan-bulan, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak memberikan jadwal untuk mengakhiri perang melawan Hamas di Gaza, sebuah sikap diam yang oleh para kritikus dianggap sebagai taktik politik. Namun situasi menjadi canggung pada akhir pekan ini setelah pengumuman Presiden Biden yang menguraikan proposal gencatan senjata.

Netanyahu, seorang konservatif, telah lama mendamaikan kepentingan pribadi, politik dan nasional. Kini nampaknya ia menghadapi pilihan sulit antara kelangsungan pemerintahan garis keras dan garis kerasnya atau kembalinya para sandera yang ditahan di Gaza ke tanah air mereka, sembari menempatkan dirinya dan Israel pada jalur baru untuk menjauhi isolasi internasional yang semakin meningkat.

Para pengkritik perdana menteri menggambarkannya sebagai orang yang ragu-ragu dan mengatakan bahwa ada dua orang Netanyahu: yang satu bekerja secara pragmatis dalam kabinet perang kecil yang ia bentuk dengan beberapa saingannya yang berhaluan tengah, untuk memperkuat legitimasi publiknya; Yang lain telah menjadi sandera dari anggota sayap kanan koalisi berkuasa, yang menentang konsesi apa pun kepada Hamas dan menjamin kelangsungan politik Hamas.

Pada hari Jumat, Biden menguraikan persyaratan umum yang menurutnya telah diajukan Israel kepada mediator Amerika, Qatar, dan Mesir yang mendesak untuk mencapai kesepakatan guna menghentikan pertempuran dan membebaskan sandera yang ditahan di Gaza. Para pejabat Israel mengkonfirmasi bahwa persyaratan tersebut sesuai dengan proposal gencatan senjata yang telah diberi lampu hijau oleh pemerintah perang Israel tetapi belum disampaikan kepada publik Israel.

Kini, kata para analis, ini adalah masa yang sulit bagi Netanyahu, atau Bibi, begitu ia disapa.

Biden “membawa Netanyahu keluar dari ketidakjelasan dan menyampaikan sendiri usulan Netanyahu,” Ben Caspit, penulis biografi dan kritikus lama Netanyahu, menulis di harian Ibrani Maariv pada hari Minggu. Lalu dia mengajukan pertanyaan sederhana: Apakah Bibi mendukung usulan Netanyahu? ya atau tidak. Tidak ada omong kosong dan udara panas.

READ  Tiga orang terluka dalam jatuhnya pesawat tak berawak Ukraina di selatan Moskow oleh Rusia

Para pemimpin dua partai sayap kanan dalam koalisi – Bezalel Smotrich, menteri keuangan Israel, dan Itamar Ben Gvir, menteri keamanan nasional – secara eksplisit mengancam akan menjatuhkan pemerintahan Netanyahu jika perdana menteri menyetujui kesepakatan tersebut. Yang ditetapkan oleh Tuan Biden sebelum Hamas hancur total. Beberapa anggota garis keras Partai Likud pimpinan Netanyahu mengatakan mereka akan bergabung dengan mereka.

Sementara itu, Benny Gantz dan Gadi Eisenkot, dua mantan komandan militer yang bergabung dengan pemerintahan darurat selama perang, mengancam akan menarik dukungan untuk Partai Persatuan Nasional yang berhaluan tengah pada 8 Juni jika Netanyahu tidak hadir. Dengan jalan ke depan yang jelas. Dan partai-partai oposisi telah melakukannya Organisasi dimulai Untuk mencoba menggulingkan pemerintah.

Proposal gencatan senjata mencakup tiga tahap. Mereka akan menyaksikan pembebasan sekelompok sandera dengan imbalan ratusan tahanan Palestina di penjara Israel. Gencatan senjata sementara akan berubah menjadi penghentian permusuhan secara permanen, dengan fase ketiga mencakup upaya yang didukung secara internasional untuk merehabilitasi Gaza.

Lebih dari 100 sandera dibebaskan berdasarkan perjanjian terbatas pada November lalu. Diperkirakan 125 sandera, hidup atau mati, masih ditahan oleh Hamas dan kelompok bersenjata lainnya di Gaza.

Ofir Falk, kepala penasihat kebijakan luar negeri Netanyahu, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Inggris The Sunday Times bahwa proposal Biden adalah “kesepakatan yang kami sepakati.” Falk menambahkan bahwa masih banyak rincian yang perlu diselesaikan, dengan mengatakan: “Ini bukan kesepakatan yang baik tetapi kami sangat ingin para sandera dibebaskan, semuanya.”

Warga Israel dibiarkan menguraikan dua pernyataan setelah pidato Biden dan yang dikeluarkan kantor Netanyahu, secara tidak biasa, pada hari Sabtu. Pernyataan tersebut tidak terlalu mendukung usulan tersebut dan tidak membantah telah mengajukannya kepada mediator. Sebaliknya, keputusan-keputusan ini bersifat kondisional dan terbuka untuk ditafsirkan, dan tampaknya dirancang untuk membiarkan pilihan-pilihan Netanyahu tetap terbuka.

READ  Gaza: Warga Palestina menuntut evakuasi pasien dan bayi baru lahir dari rumah sakit terbesar

Pernyataan pertama mengatakan bahwa Netanyahu memberi wewenang kepada tim perunding Israel untuk mengajukan proposal yang akan mengarah pada pembebasan para sandera dan juga “memungkinkan Israel untuk melanjutkan perang sampai mencapai semua tujuannya, termasuk penghancuran militer Hamas. dan kemampuan tata kelola.” “.

Yang kedua menegaskan kembali syarat-syarat untuk mengakhiri perang dan menambahkan: “Gagasan bahwa Israel menyetujui gencatan senjata permanen sebelum syarat-syarat ini dipenuhi tidak dapat diterima.”

Namun, yang jelas tidak ada adalah tujuan Netanyahu yang sering dinyatakan, yakni “kemenangan total” atas Hamas di Gaza – sebuah slogan yang pada hari Jumat ditolak oleh Biden karena dianggap sebagai tujuan yang tidak jelas dan dapat berarti perang tanpa batas.