Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Déjà Vu: Pegolf Amerika Lilia Vu menempati posisi runner-up di British Open Wanita 2023

Déjà Vu: Pegolf Amerika Lilia Vu menempati posisi runner-up di British Open Wanita 2023

WALTON-ON-THE-HILL, Inggris (AP) — Lilia Fo sudah tersenyum ketika putternya yang panjang dan berlekuk-lekuk jatuh ke trofi di green ke-18, meyakinkannya—tidak diragukan lagi—seperti Putri Inggris Membuka. Juara dan pemenang utama dua kali.

Orang California berusia 25 tahun itu memiliki banyak hal untuk disenyumi.

Pemenang Tur LPGA pertama. Dua turnamen besar. Peringkat segera No. 1 di dunia.

Bagaimana ini untuk musim breakout?

“Sepertinya tidak nyata,” kata Fu.

Dengan mengemudi yang tepat dan keandalan tanpa henti di green, Vu mengeluarkan drama potensial apa pun dari putaran final tahun lalu dengan menghindari masalah di Walton Heath dan melakukan pukulan 5-under 67 untuk menang dengan enam pukulan pada hari Minggu.

Dia memulai hari dengan menyamakan kedudukan dengan harapannya yang terkenal, Charlie Hull, dengan 11 pemain berbanding lima tembakan dari mereka. Pada saat dia mencapai No. 11, Fu unggul lima pemain setelah melihat semua pesaingnya — termasuk unggulan teratas Nelly Korda — tersandung satu demi satu.

Hull, yang penduduk setempat mendarat di lapangan hanya 30 menit dari tempat saya dibesarkan, bersembunyi dari bunker hijau sisi elang pada tanggal 5 11 untuk mengurangi keunggulan dengan tiga tembakan.

Vu menanggapi dengan putt putt 3 kaki untuk Birdies di No. 12 dan tidak pernah terancam.

Dia berjalan di urutan ke-18, memimpin dengan lima tembakan, dan setelah melakukan birdie keenam pada rondenya, dia disiram sampanye oleh rekan satu timnya.

Vu memenangkan acara LPGA di Thailand pada bulan Februari, kemudian kejuaraan Chevron dalam playoff dua bulan kemudian. Sejak itu, dia melewatkan empat dari enam pertandingannya, mengatakan dia berjuang untuk menghadapi perubahan ekspektasi sebagai juara utama.

READ  Rincian seri NL Wild Card Brewers-D-backs

“Bagaimana perasaan saya setelah itu,” katanya, “Sejujurnya saya mengira kedua kemenangan itu kebetulan.”

Sekarang, dia adalah pemain pertama yang memenangkan dua jurusan di tahun yang sama sejak Jin Young-koo pada 2019, dan wanita Amerika pertama sejak Julie Inkster pada 1999.

Dari berada di luar 100 teratas di pertengahan tahun 2022, tahun pertamanya di Tur LPGA, Monday akan menjadi orang Amerika keempat yang menduduki peringkat teratas wanita sejak diperkenalkan pada tahun 2006.

Dan dengan mendekati Piala Solheim bulan depan, ini adalah tahun bagi para pemain Amerika. Tiga dari lima jurusan wanita dimenangkan oleh petenis Amerika – Alison Corpuz memenangkan sprint Kejuaraan AS Terbuka Wanita Judulnya ada di Pebble Beach – itu belum terjadi sejak 2014.

Fu finis di urutan ke-14 di bawah 274 untuk Kejuaraan, hasil yang mengesankan di lapangan tanah barat daya London yang memberikan ujian berat bagi yang terbaik dunia, terutama karena semak heather tebal yang membentang di sepanjang fairways.

Dia mendapat lima bogey sepanjang minggu. Minggu hanya datang di No. 5 par-5 ketika dia melaju ke Heather untuk satu-satunya waktu di tur dan kemudian menemukan bunker dengan tembakan ketiganya.

“Ini hanya tentang tidak memikirkan kemenangan, hanya memainkan satu pukulan pada satu waktu,” kata Fu. “Lapangan golf ini memaksa Anda untuk melakukannya. Ini benar-benar menguji Anda. Itulah satu-satunya tujuan saya. Untuk mengemudi dengan baik dan memberi diri saya peluang untuk birdie.”

Hal tidak dapat memberikan gelar mayor pertamanya di depan para penggemar yang dengan antusias mendukungnya — dan sejujurnya, menurut Vu. Dia mencetak 73 dan finis kedua untuk kedua kalinya dalam tiga jurusan terakhir.

READ  Playoff NBA: Jamal Murray membunyikan bel untuk memicu kebangkitan Denver Nuggets dengan 20 poin melawan Los Angeles Lakers

“Dia bermain sangat hebat,” kata Hull tentang sang pahlawan.

Hull tidak bisa terus menekan elang di No. Tidak ada gangguan dalam permainan saat demonstran digiring pergi.

“Ini menjengkelkan karena ini adalah finis kedua keempat kami tahun ini dan finis kedua kami di turnamen besar,” kata Hull. “Tapi aku benar-benar merasa tahun depan akan menjadi waktuku.”

Apa yang dijanjikan akan menjadi babak final yang mengasyikkan, mengingat keadaan papan peringkat di akhir permainan hari Sabtu, berubah menjadi prosesi.

Korda, yang akan kehilangan peringkat pertamanya dari Fu, memulai dengan lima papan peringkat, melakukan bogey pada hole kedua, dan akhirnya menembak par 74 untuk menyelesaikan 12 pukulan ke belakang.

Linn Grant, petenis Swedia berperingkat tinggi, memudar dengan No. 76 dan diikat dengan Korda untuk kesebelas.

Mantan pemenang dua kali Jiayi Shen menembak 70 dan sendirian di tempat ketiga, satu pukulan di belakang Hull.

___

Golf AP: https://apnews.com/hub/golf