Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dave Putz, advokat pertahanan Washington pada 1980-an, telah meninggal pada usia 72 tahun

Penangguhan

Dave Putz mendapatkan reputasi sebagai raksasa lembut selama karirnya yang panjang di NFL, sebuah ide yang dia hapus pada 1980-an dengan menjadi ancaman bagi quarterback.

“Setiap gelandang yang saya pukul tahu saya memukulnya,” kata Putz setelah pensiun setelah musim 1988.

Putz, gelandang besar yang membantu memperkuat pertahanan Washington di NFL di tahun 70-an dan 80-an dan merupakan bagian dari dua tim pemenang Super Bowl, MatiTim mengumumkan Jumat. Dia berusia 72 tahun. Penyebab kematian tidak diungkapkan.

Setelah karir perguruan tinggi yang luar biasa di Purdue yang akhirnya mendaratkan Putz di Hall of Fame Sepak Bola Perguruan Tinggi, St. Louis Cardinals memilihnya dengan pilihan kelima untuk NFL Draft 1973. Putz hanya bermain dua musim dengan St. Louis sebelum pergi dengan tajam (a kebencian yang membara sepanjang karirnya bersama Washington, yang kemudian memainkan Cardinal dua kali setahun sebagai pesaing untuk NFC East). Meskipun Butz secara teknis adalah agen bebas yang dapat menandatangani kontrak dengan tim mana pun yang dipilihnya, aturan NFL pada saat itu menetapkan bahwa tim yang menandatangani agen bebas harus memberi kompensasi kepada mantan tim mereka. Itu tidak mengganggu pelatih Washington George Allen, yang pada tahun 1975 membayar Cardinals apa yang saat itu merupakan kompensasi agen bebas terbesar dalam sejarah NFL: pemilihan putaran pertama pada tahun 1977 dan 1978 serta pemilihan putaran kedua pada tahun 1978.

READ  Viking vs.

Allen menyebutnya “salah satu kesepakatan terbaik yang pernah saya buat,” meskipun Putz datang ke Washington tak lama setelah menderita cedera lutut yang serius dan hanya memulai 18 dari 42 pertandingannya dalam tiga musim pertamanya di ibukota, tetapi Patz akhirnya menjadi kehadiran yang dapat diandalkan dalam intervensi kaki kiri di garis pertahanan Washington, dan memulai semua kecuali satu pertandingan selama sisa karirnya.

Cukup besar di 6-kaki-7, 300 pon — dia juga mengenakan cleat ukuran 12EEEEEE — Putz akhirnya menjadi bahan pokok di Washington, di mana helmnya setiap tahun menunjukkan bekas luka perang parit dengan penyerangnya.

Dari 1984: Ketika Putz Terinspirasi, Pegunungan Pindah

Keterampilan Butz-pass-rush akan segera muncul dengan sendirinya. Pada musim pemogokan tahun 1982, Putz terikat untuk kedua dengan tim dengan 4,5 karung saat Washington memenangkan gelar Super Bowl pertama mereka, dan pertahanan mereka membatasi Miami Dolphins hingga 16 yard di paruh kedua Super Bowl XVII. Tahun berikutnya, penampilan terbaik Butz, ia mencetak 11,5 karung dalam karirnya dan memenangkan penghargaan Pro Bowl dan All Pro untuk satu-satunya waktu dalam karirnya, membantah kritik yang mempertanyakan kurangnya lini tengahnya.

“Jika maksud Anda apakah saya memiliki kemampuan untuk membelokkan quarterback atau memukulnya di tengah belakang saat melempar bola, saya sama sekali tidak masalah dengan itu,” kata Putz tentang metodenya. “Untuk memukulnya dengan 300 pon, ditambah 30 pon peralatan lainnya.

“Karena masalah saya adalah saya sangat besar. Begitu saya sampai di sana, saya akan memukulnya. Tetapi jika saya harus memukul gelandang itu – dan saya bisa mengeluarkan kakinya dari bawahnya, atau mematahkan kakinya atau sesuatu – Saya tidak akan melakukannya. Saya masih akan memukulnya tinggi-tinggi.”

READ  Kurt Warner melontarkan teori tentang drama Tom Brady

“Saya mematahkan tulang selangka saya, dislokasi beberapa bahu di beberapa quarterback. Dalam satu media, saya mendengar patah tulang, ketika [teammate Karl Lorch] dan pukul dia. Dia mencoba untuk bangun dan saya berkata: Tetap rendah; Kau terluka. “

Namun, Putz mendapatkan reputasi sebagai pemain bayangan yang “sama-sama serius dan sensitif,” seperti yang dijelaskan Gary Pomerantz dari The Washington Post dalam dokumen 1984.

“Dia sering berada di sekitar, tetapi terkadang sulit untuk mengatakannya,” Daryl Grant, yang berbaris dengan Butz di garis pertahanan Washington, mengatakan kepada Pomerantz. “Aku mencoba menjauh darinya ketika aku tidak yakin dengan suasana hatinya.”

Pekerjaan Potts ’59 peringkat kelima dalam sejarah Washington.

Tidak ada yang mempertanyakan ketangguhan Putz setelah pertandingan 1987 melawan New York Jets. Putz dirawat di rumah sakit dengan enterovirus, tetapi memeriksakan dirinya keluar dari Rumah Sakit Arlington pada pagi hari pertandingan. Dia menyelesaikan dengan tiga tekel dan satu karung dalam kemenangan 17-16 Washington, meskipun dia kehilangan 26 pound karena virus.

‘adalah’ adalah Dia berkata Setelah pertandingan, “Pertama kali dalam 15 tahun saya menimbang di bawah 300.”

Di musim terakhirnya pada tahun 1988, Putz memainkan pertandingan ke-197 untuk Washington, Pada saat itu rekor waralaba. Dalam sebuah wawancara dengan The Post pada saat dia membuat rekor, dia ingat bahwa dia berjarak enam inci dari pendaratan salah satu intersepsi karirnya, pada tahun 1981 melawan Chicago Bears.

READ  Pukul kepala Aaron Wise dengan tembakan Cameron Smith, terasa 'normal' setelah finis kedua di Kejuaraan PGA

“Satu-satunya hal yang baik adalah bahwa Walter Payton tidak menangkap saya,” kata Putz tentang hasil akhirnya, mengacu pada kembalinya beruang legendaris. “Bagian buruknya adalah pusat yang melakukannya.”

Putz mendapatkan bola pertandingan pada hari dia memecahkan rekor. Ada tertulis, “Enam inci terlalu pendek.”