Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Darren Aronofsky untuk “Kartu Pos dari Bumi” – The Hollywood Reporter

Darren Aronofsky untuk “Kartu Pos dari Bumi” – The Hollywood Reporter

Menyusul peluncuran euforia Sphere dengan residensi U2 pada 29 September, Jumat, sutradara Darren Aronofsky menyampaikan Kartu pos dari Bumi Ini menjadi film pertama yang tayang perdana di tempat hiburan baru di Las Vegas. Ini adalah semacam narasi dan dokumen, yang membenamkan pemirsa dalam berbagai pengalaman, misalnya membuat mereka merasa seolah-olah sedang berjalan bersama gajah saat bersafari, berenang bersama hiu di bawah permukaan laut, atau melihat Bumi dari planet yang jauh. .

Film ini juga menunjukkan potensi kanvas baru bagi para pembuat film. “Saya masih memproses semuanya,” kata sutradara nominasi Oscar itu Angsa hitam Memberitahu Wartawan Hollywood Sphere, yang interiornya dilapisi layar LED 16K seluas 160.000 kaki persegi yang melampaui penglihatan tepi penonton dan menjulang di atas dan di belakang kepala mereka. Visualnya – ditampilkan dalam definisi tinggi yang menciptakan kesan mendalam dan berada di sana – disertai dengan sistem audio pemecah sinar baru yang bertenaga dan fitur 4D seperti tempat duduk udara dan tempat duduk haptik.

“Ini benar-benar media yang berbeda karena sifat imersif dari semua gambar yang Anda buat dan bagaimana gambar tersebut diterjemahkan ke pemirsa,” kata Aronofsky, sambil mencatat bahwa ketika mereka mulai merencanakan film tersebut, mereka teringat akan film Lumière bersaudara tahun 1895. Pendek Kereta tiba di stasiun La Ciotat, Hal ini diketahui sempat mengagetkan penonton ketika melihat kereta api bergerak mendekati mereka melalui media baru yaitu film. “Ini semacam mempengaruhi pembukaan lapangan.… Momen ketika ekspektasi terhadap apa yang Anda tonton tiba-tiba berubah.

Seperti pada masa-masa awal sinema, bahasa visual dan alat pembuatan film berkembang seiring dengan produksi film. “Kami memulai dengan sembilan kamera merah yang disatukan untuk mencoba mendapatkan resolusi yang kami perlukan untuk membuat gambar untuk Sphere,” kenang Aronofsky, seraya menambahkan bahwa mereka kemudian menerima prototipe pertama kamera 18K Big Sky khusus yang mereka ciptakan untuk pembuatan konten. Untuk lapangan. Kamera itu – digunakan untuk memotret banyak hal Kartu pos -berkembang selama produksi karena “kami juga mencoba memahami bahasa pengambilan gambar film 270 derajat, dan bagaimana membuat penonton merasa nyaman dengan penglihatan periferal mereka yang penuh gambar.”

READ  Pemenang Academy Award dan veteran Broadway Ariana Debosses akan menjadi tuan rumah Tony Awards 2022.

Film berdurasi satu jam ini merupakan tur komprehensif keliling dunia, lengkap dengan cerita berlatar luar angkasa dalam rasio aspek film yang familiar, yang dimulai dengan dua manusia yang tiba di Saturnus. Saat mereka diingatkan tentang kehidupan di Bumi, gambar akan terbuka untuk penggunaan layar penuh. Kolaborator lama Aronofsky, Matthew Libatique, merekam kisah luar angkasa menggunakan kamera Alexa 65 ARRI, sementara Andrew Schulkind, wakil presiden senior bidang penangkapan dan inovasi di Sphere Studios, menjabat sebagai direktur eksekutif konten Sphere. Total mereka melakukan perjalanan ke 26 negara, menggunakan berbagai kamera, terutama Big Sky.

Aronofsky menemukan bahwa dengan kanvas besar dan resolusi tinggi yang dapat mereka tampilkan, tujuannya adalah untuk menciptakan bingkai yang penuh detail di seluruh adegan. “Kami mencoba memotret di banyak gua karena kami tahu orang-orang akan dapat melihat ke atas dan melihat laba-laba kecil merayap di atas gua dan segala jenis kehidupan lainnya,” kata sang sutradara. Salah satu makhluk ini mendapat respon yang besar ketika melompat ke arah penonton. “Saya benar-benar tahu bahwa saya ingin mengambil gambar close-up karena menampilkannya dalam resolusi 18K kepada penonton dengan tingkat detail seperti ini akan menjadi sesuatu yang belum pernah dilihat oleh siapa pun sebelumnya.” Untuk melakukan hal ini, mereka merekrut tim fotografer sejarah alam.

Tembakan pahlawan lainnya melibatkan jerapah, termasuk jerapah yang tampak mengarahkan bola ke arah penonton. Yang menariknya, bagian depan Big Sky Camera itu kacanya besar. Jadi banyak pantulan. Jadi jerapah malah mengira sedang melihat jerapah dan mereka bingung, lalu mereka terus datang kembali untuk memeriksa. apa yang mereka lihat,” katanya. Aronofsky. “Kami berjalan menjauh dan meninggalkan kamera di sana dan menyalakannya dari jarak jauh agar hewan-hewan merasa nyaman berkeliaran di sekitarnya [shot] Itu hanyalah suatu kebetulan yang beruntung, yang akan terjadi ketika Anda memiliki cukup waktu dan bekerja dengan fotografer sejarah alam terbaik di dunia.

READ  Dorit Kemsley mengecam klaim Dana Wilkie tentang perselingkuhannya dengan Mauricio Umansky

Rekaman menakjubkan tersebut juga menampilkan seekor gajah yang berjalan mendekati penonton, ditangkap oleh fotografer sejarah alam Graham Booth (yang sebelumnya mengerjakan film Aronofsky). Satu batu yang aneh) dan Schulkind. “Ada beberapa trik yang tidak akan saya ungkapkan, tapi gajah itu akan menginjak kamera bernilai jutaan dolar,” aku Aronofsky.

telah membawa Kartu pos Untuk Sphere (dengan kapasitas ruang berdiri, Sphere dapat menampung hingga 20.000 orang, namun Kartu pos (Pertunjukan (tidak semua kursi digunakan)) juga melibatkan jadwal produksi yang ketat yang melibatkan banyak penemuan, termasuk pengembangan alur kerja produksi dan pasca produksi yang kompleks, serta teknologi dan proses baru untuk segala hal mulai dari peninjauan pekerjaan hingga transfer besar-besaran. sejumlah besar data di luar kamera dan melalui Pascaproduksi Aronofsky melaporkan bahwa film tersebut menyertakan sejumlah besar data, sebesar setengah petabyte.

Oppenheimer Editor Jennifer Lammy diminta untuk memotong film tersebut, yang dikerjakan oleh Avid Media Composer. Perangkat lunak realitas virtual yang baru dikembangkan memungkinkannya meninjau pemotongan pada apa yang tampak seperti Sphere (mereka juga menguji pemotongan pada Big Dome berukuran seperempat di Sphere Studios di Burbank). Cahaya buatan, sihir, dan dunia digital memberikan efek visual untuk proyek ini.

Namun Aronofsky, Lame, dan tim akhirnya tidak dapat menonton film tersebut di lokasi Sphere yang sebenarnya hingga awal September, sehingga menghadirkan tantangan yang lebih besar untuk pascaproduksi.

Gambar toko mewarnai Tim Stepan (Aronofsky’s Paus) menilai film tersebut sementara kolaborator lama sutradara, Craig Hennigan, bertugas sebagai pengawas editor suara, perancang, dan mixer rekaman ulang. “Tim benar-benar harus memikirkan cara mengatur waktu pada gambar-gambar ini. Belum pernah ada seorang pun yang pernah mengatur waktu pada gambar 18K sebelumnya,” kata Aronofsky. “Sama halnya dengan suara. Karena gambarnya 270 derajat, Anda ingin suaranya berada di tempat yang tepat. Tapi Anda tidak bisa benar-benar mencampurnya di layar film biasa karena Anda tidak tahu persis ke mana arahnya. Jadi kami menebak-nebak dan melakukan yang terbaik dan kemudian kami sampai ke Sphere itu sendiri dan tim MSG di sana menemukan bagaimana kami bisa menggunakan layar besar itu untuk benar-benar melakukan mixing film.

READ  Spanyol: Jaksa menuntut hukuman penjara 8 tahun untuk Shakira

Untuk Stepan, tim memasang sistem penilaian warna Baselight di sebuah ruangan di Sphere, sehingga dia dapat bekerja di lingkungan sebenarnya. (Pembuat Baselight Filmlight menulis perangkat lunak baru untuk mendukung konten Sphere.) Sementara itu, Hennigan mulai membuat campuran Dolby Atmos dan bekerja dari sana.

Schulkind — yang telah bekerja di Sphere selama hampir empat tahun dan berperan penting dalam mengembangkan kamera Big Sky dan alur kerja bagi pembuat film — ingat pernah bekerja di kantor pusat perusahaan di Las Vegas pada bulan September. Mereka memiliki waktu beberapa jam setiap pagi untuk memeriksa pengeditan, pengaturan waktu warna dan suara, kemudian bekerja hingga tengah malam setiap hari sementara U2 berlatih dan kru memberikan sentuhan akhir di lokasi syuting.

Hal ini juga mencakup pengujian dan persiapan elemen akhir, seperti efek angin yang datang dari depan ruang. “Dibutuhkan waktu sekitar 30 detik sampai ada angin yang menerpa Anda, jadi kami harus mengatur waktu bagaimana angin akan sampai ke barisan depan dan barisan belakang,” jelasnya. “Mereka meletakkan gelas plastik dengan beberapa hiasan di atasnya sehingga kami dapat melacak ketika ada area berbeda yang diakses [wind]. …Ini merupakan bulan yang sulit.