Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China menggunakan pelajar Indonesia untuk melecehkan Uighur

China telah memperluas pengaruh soft-powernya di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan politiknya di Indonesia. Salah satu upaya tersebut adalah dengan memberikan beasiswa kepada mahasiswa muslim yang dikenal dengan nama “Chandri”.

Ini merupakan bagian dari upaya menjaga citra positif China, sekaligus menegaskan kebijakannya di bidang agama. Penyalahgunaan Uyghur Di Xinjiang, itu hanya dilihat dari perspektif Cina.

China telah memberikan subsidi kepada orang Indonesia selama bertahun-tahun. Namun, target paling aktif dari komunitas Chandri adalah yang paling baru. Ini mengikuti implementasi Inisiatif Sabuk dan Jalan China Dan Berita tentang diskriminasi China terhadap UyghurHal ini menuai kritik dari banyak orang Indonesia.

Banyak dari siswa ini sekarang Menulis Di media lokal untuk mempromosikan gagasan bahwa “kebebasan beragama” dijamin di Cina. Mereka mengasosiasikan tanah air Uyghur, Xinjiang, dengan pemberontakan, seperti yang dilakukan China.

Mereka sekarang juga Berbicara Secara positif tentang China di media arus utama negara itu. Beberapa juga Dikutuk Siapa santri muslim? Beijing telah menyerukan boikot Olimpiade Musim Dingin Atau siapa yang memprotes kebijakan China terkait Xinjiang.

Ulasan peer review terbaru mengungkapkan Perbedaan pendapat di antara anggota Mohammedia, organisasi Muslim terbesar kedua di Indonesia yang tinggal di Cina, kebanyakan dari mereka adalah pelajar. Aktivitas media sosial mereka mulai memberikan citra positif tentang Tiongkok.

Siswa di Cina

Meski sulit mencari data akurat, China dilaporkan menjadi tempat terbaik kedua bagi pelajar Indonesia. Data terbaru tahun 2019 dari KBRI Beijing Tercatat 15.780 orang Indonesia belajar di Cina. Beasiswa ini memiliki banyak bentuk, meskipun sebagian besar siswa menerima beasiswa pemerintah Tiongkok.

Salah satu yang paling penting Disampaikan kepada organisasi Islam terbesar Di Indonesia, Nahlat al-Ulama, siswa yang berafiliasi harus diizinkan untuk melanjutkan pendidikan mereka di Cina.

READ  Burger King India meresmikan kesepakatan untuk membeli 83,24% saham di BK Indonesia

Mahasiswa-mahasiswa ini tersebar di banyak universitas China. Ketika jumlah mereka meningkat, mereka mendirikan cabang Nahdlat al-Ulama Cina – PCINU Thiongok.

Pemegang beasiswa juga menyelenggarakan berbagai acara seperti Webinar di China Upacara Peluncuran Buku. Contohnya adalah Nahdlat al-Ulama 2020 di Cina pada Hari Chandri Di bawah kendali Webinar tentang peran Chandri dalam memperkuat hubungan Tiongkok-Indonesia.

Siswa sering menghadiri acara yang diselenggarakan Beijing Forum Singkat Xinjiang. Forum ini dirancang untuk mengundang umat Islam di luar China dan memberi nasihat kepada mereka tentang cara mengomunikasikan masalah Xinjiang kepada komunitas mereka masing-masing.

Selama acara, siswa Sepakat Xinjiang harus melihat masalah ini “secara rinci” dan tidak mempercayai laporan media Barat.

Pelajar Muslim Indonesia yang belajar di China telah aktif terlibat dalam media arus utama Indonesia untuk menampilkan China secara positif.

Nahdlat al-Ulama juga ada di China Diundang Untuk Simposium Kebudayaan Islam Sino-Indonesia di Guangzhou, Wuhan pada tahun 2019 dan 2020. Acara ini diselenggarakan bersama oleh Pemerintah Fujian bekerja sama dengan Universitas Huakiao dan Forum Pengembangan Pertukaran Rakyat China-Indonesia. Ini telah menjadi forum bagi para akademisi, praktisi dan pejabat untuk berbagi pandangan mereka tentang hubungan Indonesia-China.

upaya Tiongkok

Situs berita yang dipimpin oleh Nahdlat al-Ulama, NU Online, Menerbitkan Artikel yang menggambarkan kehidupan Muslim yang damai dan nyaman yang tinggal di China.

Begitu juga Nahdlat al-Ulama dan China Akan diberikan Beasiswa ke Muhammadiyah. Meski jumlah pastinya belum diumumkan, upaya tersebut tampaknya membuahkan hasil. Pemegang beasiswa ini Dia mulai menyanyikan pujian untuk Beijing.

Bahkan ada beasiswa jangka pendek. Pada 2019, misalnya, Beijing Akan diberikan Beasiswa bagi Santri untuk mengunjungi Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang dan melihat kehidupan umat Islam di daerah tersebut.

Cina juga memiliki bekerja sama Kemenag RI dan Kemenlu secara bersama-sama mengirimkan beberapa mahasiswa Indonesia ke China dalam program “Chandri for World Peace Goes to China”.

READ  Bertamina Rogan dari Indonesia bertanggung jawab atas sektor minyak dan gas

Para mahasiswa bertemu dengan perwakilan dari berbagai organisasi yang dipimpin pemerintah, termasuk Asosiasi Islam China, untuk mendengarkan versi Partai Komunis China dari cerita “Islam di China.”

Misalnya, dalam sebuah kunjungan pada tahun 2019, seorang tokoh terkemuka di Asosiasi Islam China mengatakan bahwa hubungan antara Muslim China dan pemerintah China sangat baik.

Sebelumnya pada tahun 2013, ada sekitar 60 serba-serbi Pesantren Ar-Rizala Mereka diundang untuk menghadiri sekolah musim panas di Hangzhou, Jawa Timur. Bahkan Pesantren Noorul Jati di Jawa Tengah Dilaporkan Banyak siswanya telah menerima beasiswa untuk belajar di Cina.

Selama bertahun-tahun, Cina telah Dikatakan Beasiswa akan terus diberikan kepada mahasiswa Muslim Indonesia.

Tahun lalu, misalnya, Daerah Otonomi Ningxia promosi Program beasiswa untuk komunitas Santri Indonesia di bawah bendera “Lulusan Pesantren di Indonesia dapat belajar teknologi dan bisnis di Ningxia University”.

Beasiswa ini dipromosikan tidak hanya oleh delegasi Tiongkok tetapi juga oleh alumni melalui seminar dan konferensi. Banyak dari ini Di bawah kendali Di masjid dan universitas Islam.

Menentang kisah Beijing

Orang bijak ini, yang sangat mengenal konsep persaudaraan dalam Islam, harus berbicara lebih banyak tentang penderitaan orang-orang Uyghur Xinjiang. Mereka seharusnya tidak percaya cerita Beijing, mengingat banyak Organisasi hak asasi manusia, Panel independen Dan bahkan selamat Dari Xinjiang Percaya diri Diskriminasi China terhadap Uyghur.

Sampai saat ini, sulit untuk melacak pernyataan yang dibuat oleh Chandras ini ke Beijing mengenai masalah Uyghur.

Komunitas Chandri harus menggunakan waktu mereka di China untuk belajar lebih banyak tentang perjuangan Uyghur dan kondisi kehidupan nyata masyarakat dan tekanan pada pemerintah Indonesia dan tokoh-tokoh terkemuka untuk mengeluarkan pernyataan keras tentang kebijakan Xinjiang China.

READ  INEOS Aromatics memodernisasi fasilitas PTA di Indonesia

Alternatifnya adalah menulis surat publik ke China yang mendesaknya untuk menangguhkan kebijakan Xinjiang, serta menekan Jakarta dan China. Pesan ini juga dapat dikirim ke Santries lain dan LSM terkait di seluruh dunia.

Muhammad Zulfikar Rakmat Universitas Islam adalah Asisten Profesor Hubungan Internasional di Yogyakarta, Indonesia.

Artikel ini pertama kali muncul Percakapan.