Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Singapore Maritime bersiap majukan industri asuransi Indonesia

Sea, salah satu perusahaan teknologi terbesar di Asia Tenggara, bergerak di industri asuransi Indonesia untuk mendominasi pesaing “super app” regional, salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Perusahaan yang berbasis di Singapura ini berencana mengakuisisi perusahaan asuransi di Indonesia, ekonomi terbesar di kawasan itu dan pasar digital terbesar.

Seseorang mengatakan bahwa Assurance Mega Pratama, sebuah grup yang baru-baru ini diakuisisi oleh salah satu mitra bisnis Zion, adalah target potensial, membuka jalan untuk memasuki pasar asuransi publik senilai lebih dari $5 miliar di Indonesia.

Pembelian semacam itu akan memungkinkannya bersaing lebih baik dengan pesaing laut.”Aplikasi super”, Grab dan GoTo bertujuan untuk menyediakan layanan finansial dan teknis kepada jutaan pengguna di satu tempat.

Keduanya Tahan Dan GoTo sudah menawarkan asuransi melalui mitra untuk pengguna dan pengemudi yang menggunakan hak akses. Sea, di beberapa negara, mengizinkan perusahaan asuransi untuk menjual polis pada platform e-commerce-nya.

Ocean, terdaftar di New York, memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $36 miliar dan sangat bergantung pada pendapatan bisnis gamenya dengan 654 juta pengguna.

Layanan e-commerce, game seluler, dan keuangan digitalnya telah diuntungkan dari epidemi, tetapi harga saham perusahaan telah turun lebih dari 60 persen tahun ini karena saham teknologi berdampak dengan investor yang tumbuh dengan hati-hati di perusahaan yang merugi seperti Sea.

Apakah strategi perusahaan? Menghabiskan banyak uang Dalam iklan seperti pengiriman gratis dan voucher untuk memenangkan pangsa pasar. Lima tahun kemudian perusahaan masih merugi dan mengalami kerugian operasional sebesar $1,5 miliar tahun lalu.

Forrest Ltd., Pendiri dan ketua Sea, mengatakan dalam panggilan pendapatan pada bulan Maret bahwa perusahaan mengharapkan divisi layanan keuangan digitalnya untuk “mencapai arus kas positif pada tahun depan”. Pada bulan April, perusahaan, bersama dengan Grop dan lainnya, memperoleh lisensi perbankan digital di Malaysia.

READ  Buku Presentasi Republik Indonesia

Perusahaan Asuransi Assurance Mega Pratama diajukan ke otoritas Indonesia awal tahun ini oleh perusahaan milik Andy Indigo, putra taipan bisnis Indonesia Kanda.

Indigo juga menantu Martua Sidorus, salah satu pendiri Wilmer International, sebuah perusahaan agribisnis besar yang berbasis di Singapura.

Indigo adalah mitra dagang Zee yang paling penting di Indonesia, dengan hampir 50 persen saham di segmen pembayaran digital Zee di negara ini, dan usaha patungan untuk mengakuisisi pemberi pinjaman lokal Keszehtern Economy pada tahun 2020.

Seseorang yang akrab dengan pembicaraan itu mengatakan bahwa kendali Indigo atas Mega Pradhama telah mempersiapkan tanah untuk akuisisi melalui laut karena bersiap untuk memasuki pasar asuransi di Indonesia.

Assurance Mega Prime mengalami kerugian operasional sebesar 25,3 miliar rupee ($ 1,7 juta) tahun lalu.

Laut beroperasi di banyak negara di Asia, Amerika Latin dan Eropa. Ini memasuki pasar Indonesia pada tahun 2015 dan telah mengambil pijakan yang kuat di negara ini.

Menurut firma riset iPrice, divisi e-niaganya Shopee akan menjadi platform eCommerce yang paling banyak dikunjungi kedua di Indonesia pada tahun 2021, dan layanan pesan-antar makanannya akan menjadi yang ketiga paling banyak digunakan pada tahun yang sama, menurut perusahaan konsultan Momentum Works. Layanan keuangan digitalnya di negara ini mencakup pembayaran, pinjaman konsumen, dan perbankan.

Marinir menolak berkomentar. Assurance Mega Prime dan Andy Indigo tidak menanggapi permintaan komentar.