September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China memperluas latihan militer, meningkatkan ancaman terhadap Taiwan

China memperluas latihan militer, meningkatkan ancaman terhadap Taiwan

Penangguhan

China telah mengumumkan latihan tembakan langsung tambahan di Laut Bohai dan Laut Kuning, karena Beijing telah menyatakan kemarahannya atas kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi (D-Calif.) ke Taiwan dengan latihan militer di dekat pulau itu.

Kementerian Pertahanan China belum mengumumkan tujuan dari latihan yang diperluas, yang datang karena kunjungan itu telah membuat hubungan AS-China tegang, tetapi datang ketika Beijing menunjukkan kekuatan terbesarnya atas Taiwan sejak krisis lintas selat terakhir dari 1995 hingga 1996. Dia menyebutnya sebagai peringatan bagi “provokator” yang menentang klaim Beijing tentang Taiwan, negara demokrasi yang berpenduduk 23 juta orang.

Administrasi Keselamatan Maritim China pada hari Sabtu mengumumkan lima area larangan terbang di Laut Kuning di mana latihan akan berlangsung dari 5 hingga 15 Agustus, serta empat area tambahan di Laut Bohai di mana operasi militer China selama sebulan yang tidak ditentukan akan berlangsung mulai di Agustus. 8.

Meskipun China secara resmi mengejar apa yang disebutnya “penyatuan kembali secara damai” dengan Taiwan – yang tidak pernah diperintah oleh Partai Komunis China – itu juga terus-menerus mengancam untuk mengambil pulau itu dengan paksa jika pemerintah di Taipei mendeklarasikan kemerdekaan resminya.

Dari Kebijakan Satu China hingga Undang-Undang Hubungan Taiwan, inilah yang perlu Anda ketahui

Dampak diplomatik Dari kunjungan Pelosi meningkat tajam pada hari Jumat, ketika Beijing menjatuhkan sanksi pada dia dan keluarga dekatnya, membatalkan dialog militer, menangguhkan pembicaraan iklim dan kerja sama bilateral lainnya mengenai isu-isu termasuk kejahatan lintas batas.

Ketua DPR Nancy Pelosi (D-CA) bersumpah pada 5 Agustus bahwa China tidak akan berhasil mengisolasi Taiwan, di tengah berlanjutnya latihan militer di Selat Taiwan. (Video: Reuters, Foto: AP Photo/Eugene Hoshiko/Reuters)

gedung Putih dipanggil Duta Besar China Qin Gang tentang operasi militer “tidak bertanggung jawab”, termasuk peluncuran rudal di perairan sekitar Taiwan. Menteri Luar Negeri Anthony Blinken menggambarkan latihan itu sebagai “respons militer yang ekstrem, tidak proporsional, dan meningkat”.

READ  Korea Utara meluncurkan dugaan ICBM pertama sejak 2017

Gedung Putih memanggil duta besar China saat krisis meningkat

Tetapi China tidak menunjukkan tanda-tanda memperlambat laju latihan militer. Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan melanjutkan latihan udara dan angkatan laut bersama di daerah sekitar Taiwan seperti yang direncanakan, dengan fokus pada serangan jarak jauh terhadap sasaran di langit.

Setelah rekor jumlah pesawat tempur China terbang dekat dengan wilayah udara Taiwan pada hari Jumat, 14 pesawat melintasi garis tengah Selat Taiwan pada hari Sabtu dengan 14 kapal perang China beroperasi di dekatnya. Tiga tahun lalu, melintasi perbatasan tidak resmi yang membagi jalur air tidak pernah terdengar.

Kementerian Pertahanan Taiwan menggambarkan latihan Sabtu pagi China sebagai “simulasi serangan di pulau utama Taiwan.”

Taiwan juga telah melaporkan pesawat tak berawak dan benda tak dikenal terbang di atas Kinmen dan Matsu, dua pulau di bawah kekuasaan Taiwan dan paling dekat dengan pantai Provinsi Fujian China. Komando Pertahanan Kinmen pada hari Sabtu menembakkan suar peringatan ke tiga pesawat tak berawak yang terbang di atas perairan terbatasnya.

Meng Xiangqing, seorang profesor di Universitas Pertahanan Nasional Tentara Pembebasan Rakyat, mengatakan kepada China Central Television dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu bahwa latihan tersebut bertujuan untuk “benar-benar menghancurkan apa yang disebut garis tengah” dan menunjukkan kemampuan China untuk mencegah campur tangan asing. dalam konflik melalui blokade dan kontrol. Di Selat Bashi, jalur air penting antara Samudra Pasifik bagian barat dan Laut Cina Selatan.

Analis militer mengatakan latihan tembakan langsung China yang dimulai pada hari Kamis dan dilakukan di semua sisi Taiwan mensimulasikan potensi blokade pulau itu, tetapi pemerintah Taiwan mengatakan gangguan pada rute pengiriman dan penerbangan terbatas sejauh ini.

READ  Pertempuran Sievierodonetsk di Ukraina berkecamuk di jalan-jalan kota

Pelosi mengakhiri tur Asia delegasi kongres pada hari Jumat dengan janji bahwa China tidak akan berhasil mengisolasi Taiwan.

Selama beberapa dekade, Partai Komunis Tiongkok telah berjuang untuk universalitas kampanye tekanan Untuk secara diplomatis mengisolasi pemerintah Taiwan yang terpilih secara demokratis dengan merebut mitra diplomatiknya dan dengan keras menentang pertukaran antara Taipei dan pejabat asing.

Kunjungan Pelosi ke Taiwan menandai fase baru kampanye tekanan China

China menuduh Amerika Serikat mengosongkan kebijakan “satu China” – yang tidak menentang atau mendukung klaim Beijing di pulau itu – dengan langkah-langkah untuk meningkatkan hubungan informalnya dengan Taiwan, termasuk kunjungan pertama seorang ketua DPR dalam 25 tahun. Gedung Putih menegaskan kebijakan itu tidak berubah.

Terlepas dari tekanan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya, rakyat Taiwan sebagian besar tetap tenang dalam menghadapi ancaman China yang semakin meningkat. “Kami tenang dan tidak akan terburu-buru. Kami rasional dan tidak akan melakukan provokasi,” kata Presiden Tsai Ing-wen, Kamis.

Latihan tahunan oleh militer Taiwan yang dilakukan seminggu sebelum kunjungan Pelosi meskipun peringatan semakin marah dari Beijing. Saat latihan dimulai, media lokal melaporkan bahwa turis yang mengunjungi Xiaoliuqiu, sebuah pulau kecil di lepas pantai barat daya pulau utama Taiwan, berbondong-bondong ke pantai untuk melihat apakah mereka dapat melihat sekilas rudal yang jatuh di perairan terdekat.

Bursa Efek Taiwan pulih dari penurunan singkat pertengahan minggu pada hari Jumat.

Bi Lin Wu di Taipei berkontribusi pada laporan ini.