September 24, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita terbaru tentang invasi Rusia ke Ukraina: pembaruan langsung

Berita terbaru tentang invasi Rusia ke Ukraina: pembaruan langsung

diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times
diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times
diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times

KHARKIV, Ukraina – Pertama, listrik padam. Kemudian keran air mengering di beberapa bagian Kharkiv. Asap kebakaran menyebar di jalan-jalan.

Serangan balik tiba-tiba tentara Ukraina di timur laut negara itu merebut kembali ratusan mil persegi wilayah, menyita kendaraan militer Rusia yang ditinggalkan, dan meluncur ke kota-kota penting yang strategis. Salah satu tanggapan Rusia adalah gelombang serangan jarak jauh terhadap infrastruktur jauh dari depan, tampaknya dalam upaya untuk meredam kegembiraan atas kemenangan tentara Ukraina.

Pukulan itu tampaknya tidak memiliki efek langsung pada pertarungan. Serangan rudal hari Minggu di sebuah stasiun listrik di tepi Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, misalnya, berjarak puluhan mil dari permusuhan di Ukraina.

Pejabat Ukraina dan AS menggambarkan serangan itu sebagai tanggapan atas kerugian medan perang, mempersulit kehidupan puluhan ribu warga Ukraina karena pemadaman listrik dan kekurangan air. “Tanggapan jelas Rusia terhadap pembebasan Ukraina atas kota-kota dan desa-desa di timur: Mengirimkan rudal untuk mencoba menghancurkan infrastruktur sipil yang penting,” Bridget Brink, Duta Besar AS untuk Ukraina, tulis di Twitter.

READ  Biarawati Prancis tertua yang masih hidup menikmati cokelat dan anggur
diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times

Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Kirilo Tymoshenko, mengatakan bahwa dua rudal jelajah menghantam elemen infrastruktur penting di Kharkiv, termasuk pembangkit listrik utama, memutus aliran listrik ke kota dan beberapa daerah lainnya. “Rusia ingin meninggalkan kami tanpa cahaya, air, dan panas,” katanya dalam sebuah pernyataan di aplikasi perpesanan Telegram.

Walikota Kharkiv, Ihor Terekov, menggambarkan serangan itu sebagai tindakan pembalasan atas kemajuan militer Ukraina. “Ini adalah balas dendam tercela dan sinis pada agresor Rusia atas keberhasilan tentara kami di garis depan, khususnya di wilayah Kharkiv,” katanya di Telegram.

Serangan di kota, ibu kota wilayah di mana tentara Ukraina telah mencapai keberhasilan yang paling signifikan, menewaskan sedikitnya satu orang pada hari Senin, seorang pria berusia 37 tahun, dan melukai enam lainnya. Sirene berbunyi, dan setiap beberapa jam jendela bergema.

Listrik padam pada siang hari di kota itu pada hari Senin, tetapi para pejabat mengatakan pada malam hari mereka telah memulihkan listrik ke sebagian besar penduduk yang padam pada hari sebelumnya.

“Ini bukan balas dendam, ini hanya teror, ini murni teror,” kata Andrey, 41, yang gedungnya rusak parah akibat serangan rudal.

“Saya tidak peduli mengapa ini terjadi, saya hanya tahu saya tidak punya rumah lagi,” kata Vita, seorang penghuni gedung. Dia bilang dia telah menabung selama bertahun-tahun untuk membeli rumah yang sekarang hancur.

READ  2 tewas, puluhan terluka dalam gempa kuat di Filipina utara

Saat matahari terbenam menjadi matahari terbenam merah muda dan oranye di atas Kharkiv pada hari Senin, antrean panjang orang yang membawa botol air plastik terbentuk di keran yang masih mengalir di lingkungan tersebut. Itu hanya masalah kecil, kata Dmytro, 26.

“Saya tidak pernah berpikir untuk meninggalkan kota,” katanya, bahkan ketika pasukan Rusia bertempur di pinggiran kota. “Sekarang kita telah mendorong mereka kembali, aku pasti tidak akan pergi.”

Dalam pidato malam hari Minggu, Zelensky mengkritik pemerintah Rusia atas serangan tersebut dan mengatakan mereka akan gagal mencegah Ukraina berperang.

Dia berkata, “Baca bibir kami.” “Tanpa gas atau tanpamu? Tanpamu. Tanpa listrik atau tanpamu? Tanpamu. Tanpa air atau tanpamu? Tanpamu.”