September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Aliran Chili tumbuh cukup besar untuk menelan Arc de Triomphe Prancis

Aliran Chili tumbuh cukup besar untuk menelan Arc de Triomphe Prancis

Sebuah lubang berukuran dua kali lipat di Chili, di mana ia tumbuh cukup untuk membanjiri Arc de Triomphe Prancis dan mendorong para pejabat untuk memerintahkan pekerjaan berhenti di tambang tembaga terdekat.

Kawah, yang muncul pada 30 Juli, memiliki panjang 160 kaki dan turun 656 kaki. Jarum antariksa Seattle akan pas di lubang hitam, seperti halnya enam patung Kristus Penebus dari Brasil yang ditumpuk berhadap-hadapan, lengan raksasa terentang.

National Geology and Mining Service mengatakan Sabtu malam bahwa pihaknya masih menyelidiki lubang menganga di dekat tambang Alcaparosa yang dioperasikan oleh perusahaan pertambangan Kanada LUN.TO, 413 mil sebelah utara Santiago.

Selain memerintahkan semua pekerjaan dihentikan, Layanan Geologi dan Pertambangan mengatakan telah memulai “proses pemberian sanksi.” Badan tersebut tidak memberikan perincian tentang apa yang akan termasuk dalam tindakan ini.

Lundin tidak segera menanggapi permintaan komentar. Perusahaan mengatakan pekan lalu bahwa lubang itu tidak mempengaruhi pekerja atau anggota masyarakat dan sedang bekerja untuk menentukan penyebabnya.

Ukuran lubang di Chili telah tumbuh – cukup besar untuk menelan Arc de Triomphe Prancis.
Foto: Johan Godoy/Reuters

Lundin memiliki 80% dari properti dan sisanya dimiliki oleh Sumitomo Corporation Jepang.

Awalnya, lubang di dekat kota Tierra Amarilla lebarnya sekitar 82 kaki, dengan air terlihat di dasarnya.

Layanan Geologi dan Pertambangan mengatakan telah memasang pompa untuk mengekstraksi air di tambang dan dalam beberapa hari ke depan akan memeriksa ruang tambang bawah tanah untuk kemungkinan ekstraksi berlebih.

Pejabat setempat menyatakan keprihatinan bahwa tambang Alcaparrosa mungkin telah tenggelam di bawah tanah, membuat tanah di sekitarnya tidak stabil. Itu akan menjadi “sesuatu yang benar-benar luar biasa,” kata Cristóbal Zuniga, walikota Tierra Amarilla, kepada media lokal.