Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eropa memanfaatkan KTT NATO untuk membangun kontak dengan para pengikut Donald Trump

Eropa memanfaatkan KTT NATO untuk membangun kontak dengan para pengikut Donald Trump

Dapatkan buletin Hitung Mundur Pemilu AS gratis kami

Delegasi Eropa yang berpartisipasi dalam KTT Pemimpin NATO di Washington minggu ini mengadakan pertemuan dengan para pembantu kebijakan luar negeri Presiden Donald Trump, pada saat ketegangan meningkat dalam aliansi militer mengenai prospek terpilihnya kembali Presiden Joe Biden.

Biden tertinggal dalam jajak pendapat dan menghadapi tekanan kuat untuk mundur dari pemilihan presiden setelah kinerja debat yang buruk bulan lalu yang menimbulkan kekhawatiran mendalam di partainya mengenai usia dan kelayakannya untuk menjabat.

Orang-orang yang mengetahui upaya penjangkauan tersebut mengatakan kepada Financial Times bahwa para pemimpin, menteri, dan pejabat senior dari berbagai pemerintahan Eropa, terutama dari Eropa Timur dan negara-negara Nordik, minggu ini mengatur pertemuan dengan tokoh-tokoh yang terkait dengan Trump seperti Keith Kellogg, mantan kepala pemerintahan. staf di Dewan Keamanan Nasional, dan mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo.

Pertemuan-pertemuan ini terjadi di sela-sela KTT NATO minggu ini, yang awalnya dipromosikan sebagai kesempatan bagi tuan rumah Biden untuk menampilkan dirinya sebagai pemimpin aliansi Barat yang bersatu, namun kini dibayangi oleh seruan dari anggota Partai Demokrat yang mendukungnya. untuk meninggalkan kampanye pemilihannya kembali.

Trump, seorang pengkritik NATO yang blak-blakan, telah membuat khawatir banyak negara Eropa dengan komentarnya yang menyatakan bahwa jika ia memenangkan Gedung Putih pada bulan November, Amerika Serikat mungkin tidak akan membela semua sekutu NATO-nya. Dia juga mengangkat kemungkinan menangguhkan bantuan militer ke Ukraina jika Kiev menolak perundingan perdamaian dengan Moskow.

Pada hari Selasa, Trump meminta negara-negara Eropa untuk menyumbang sekitar $100 miliar ke Ukraina untuk “menyamakan” dukungan Amerika terhadap Kiev.

READ  Inspektur PBB bersiap untuk penilaian risiko hari kedua di pembangkit nuklir

Dalam sebuah postingan di platformnya, Truth Social, Trump memuji NATO atas kekuatan yang ada saat ini, dan mengatakan bahwa “miliaran dolar” telah mengalir ke aliansi tersebut setelah ia mendesak anggotanya untuk berkontribusi lebih banyak. Dia menambahkan bahwa sekutu NATO tidak memberikan dukungan yang cukup kepada Ukraina.

“Sekarang kita menghadapi masalah serupa. AS membayar sebagian besar uangnya untuk membantu Ukraina melawan Rusia. Eropa setidaknya harus menyamakan kedudukan! Mereka berhutang lebih dari $100 miliar untuk melakukan hal ini. Joe yang korup bahkan tidak meminta mereka melakukannya,” dia menulis.

Negara-negara Eropa secara kolektif telah berkomitmen untuk memberikan setidaknya €102 miliar kepada Ukraina sejak tahun 2022, lebih besar dari alokasi AS sebesar €74 miliar. Menurut Institut Kiel untuk Ekonomi Dunia. Pada bulan Februari, Uni Eropa menyetujui paket dukungan tambahan senilai €50 miliar.

Ketika pemilihan presiden semakin memanas, kedutaan asing di Washington semakin fokus membangun hubungan dengan calon pemerintahan Trump di masa depan. Para diplomat khawatir mereka akan terkejut dengan kemenangan pemilu pada tahun 2016.

“Tidak peduli apa pendapat kami tentang situasi mereka [on Europe]“Kita perlu berbicara dengan mereka,” kata salah satu orang yang akrab dengan upaya penjangkauan korporasi Trump, dan menambahkan bahwa membangun komunikasi sebelum November kini merupakan pendekatan yang masuk akal.

Banyak diplomat dan analis beralih ke America First Policy Institute, sebuah wadah pemikir pro-Trump di mana Kellogg memimpin program keamanannya, untuk mencari tanda-tanda bagaimana Trump akan memimpin pada masa jabatan keduanya.

“Kami telah mengadakan serangkaian pertemuan dengan sejumlah perdana menteri, penasihat keamanan nasional, menteri pertahanan, menteri luar negeri dan duta besar,” kata Kellogg dalam sebuah pernyataan kepada Financial Times.

READ  Mengabaikan kemunduran di Ukraina, Putin memamerkan kehebatan senjata Rusia

Kellogg dan Fred Fleitz baru-baru ini menulis laporan yang menguraikan berakhirnya perang di Ukraina, yang akan menekan Kiev dan Moskow untuk datang ke meja perundingan, dan laporan ini menyebabkan kegemparan di Washington dan negara-negara Eropa.

Dalam pembicaraan pribadi mengenai KTT tersebut, beberapa pejabat Eropa menyatakan ketidakpuasannya terhadap cara kampanye pemilu yang membayangi ambisi NATO pada pertemuan tersebut, terutama mengingat ketidakmampuan mereka untuk mempengaruhi situasi yang pada akhirnya dapat berdampak signifikan terhadap keamanan masa depan mereka.

“Seminggu ini dipenuhi dengan masa depannya,” kata seorang diplomat senior Eropa, merujuk pada kesehatan dan pencalonan Biden. “Ini kekacauan.”