September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Chatbots: sejarah yang panjang dan kompleks

Chatbots: sejarah yang panjang dan kompleks

Eliza, yang dikenal luas sebagai chatbot pertama, tidak seserbaguna layanan serupa saat ini. Program, yang mengandalkan pemahaman bahasa alami, menanggapi kata kunci dan kemudian mengembalikan dialog kepada pengguna. Namun, seperti yang ditulis oleh Joseph Weisenbaum, ilmuwan komputer di MIT yang menciptakan Elisa, dalam a makalah penelitian Pada tahun 1966, “Sangat sulit untuk meyakinkan beberapa orang bahwa Elisa (dalam tulisan tangannya saat ini) bukanlah manusia.”

Bagi Weizenbaum, fakta itu memprihatinkan, menurut obituari MIT 2008. Mereka yang berinteraksi dengan Elisa bersedia membuka hati untuknya, bahkan mengetahui itu adalah program komputer. “Eliza menunjukkan, jika tidak ada yang lain, betapa mudahnya menciptakan dan mempertahankan ilusi pemahaman, dan dengan demikian mungkin menilai “Dia pantas mendapatkan kredibilitas,” tulis Weisenbaum pada 1966. “Ada bahaya tertentu yang mengintai di sana.” Dia menghabiskan akhir karirnya dengan memperingatkan tentang memberi mesin terlalu banyak tanggung jawab dan menjadi kritikus filosofis yang gigih terhadap kecerdasan buatan.

Bahkan sebelum itu, hubungan kompleks kami dengan kecerdasan buatan dan mesin terlihat jelas dalam plot film Hollywood seperti “Her” atau “Ex-Machina,” belum lagi diskusi yang tidak menyinggung dengan orang-orang yang bersikeras mengatakan “terima kasih” kepada asisten suara. seperti Alexa atau Siri.

Chatbots kontemporer juga dapat menimbulkan reaksi emosional yang kuat dari pengguna ketika mereka tidak bekerja seperti yang diharapkan – atau ketika mereka menjadi begitu pandai meniru ucapan manusia yang cacat sehingga mereka telah dilatih sehingga mereka mulai membuat komentar rasis dan menghasut. Tidak butuh waktu lama, misalnya Chatbot baru di Meta Untuk membangkitkan beberapa kontroversi bulan ini dengan merilis sebagian besar komentar politik yang salah dan pernyataan anti-Semit dalam percakapan dengan pengguna.
Namun, para pendukung teknologi ini berpendapat bahwa itu dapat merampingkan fungsi layanan pelanggan dan meningkatkan efisiensi di berbagai industri yang jauh lebih luas. Teknologi ini mendukung asisten digital, dan banyak dari kita telah menggunakannya setiap hari untuk memutar musik, memesan pengiriman, atau memeriksa tugas pekerjaan rumah. Beberapa juga membuat argumen untuk chatbot ini yang menawarkan bantuan kepada orang yang kesepian, lanjut usia, atau terisolasi. Setidaknya sekali Mulailah Ini telah melangkah lebih jauh dengan menggunakannya sebagai alat untuk menjaga kerabat yang telah meninggal tetap hidup dengan membuat salinan yang dihasilkan komputer berdasarkan obrolan yang diunggah.

Sementara itu, yang lain memperingatkan bahwa teknologi di balik chatbot bertenaga AI tetap lebih terbatas daripada yang diinginkan beberapa orang. “Teknologi ini sangat bagus dalam memalsukan manusia dan terlihat seperti manusia, tetapi tidak dalam,” kata Gary Marcus, peneliti kecerdasan buatan dan profesor emeritus di New York University. “Ini tiruan, sistem ini, tapi itu tiruan yang sangat dangkal. Mereka tidak benar-benar mengerti apa yang mereka bicarakan.”

READ  Jajaran Xbox diumumkan dengan Gold September

Namun, karena layanan ini meluas ke lebih banyak sudut kehidupan kita, dan ketika perusahaan mengambil langkah untuk menyesuaikan alat ini lebih lanjut, hubungan kita dengan mereka mungkin menjadi semakin kompleks juga.

Evolusi chatbot

Sanjeev b. Khodanpour ingat mengobrol dengan Eliza saat dia lulus sekolah. Terlepas dari pentingnya sejarahnya dalam industri teknologi, dia mengatakan tidak butuh waktu lama untuk melihat batasnya.

kata Khodanpour, seorang ahli dalam menerapkan metode teoretis informatika untuk teknologi bahasa manusia dan seorang profesor di Universitas Johns Hopkins.

Joseph Weisenbaum, penemu Elisa, duduk di depan komputer di Museum Komputer di Paderborn, Jerman, Mei 2005.
Pada tahun 1971, psikiater Kenneth Colby di Universitas Stanford mengembangkan robot yang dapat berbicara awal, yang ia beri nama “Barry” karena dianggap meniru penderita skizofrenia paranoid. (The New York Times 2001 berita kematian Untuk Colby, itu termasuk percakapan penuh warna yang diikuti ketika para peneliti menyatukan Elisa dan Barry.)

Namun dalam beberapa dekade sejak alat ini, telah terjadi pergeseran dari gagasan “berbicara dengan komputer”. Ini “karena masalahnya ternyata sangat sulit,” kata Khodanpour. Sebaliknya, fokusnya telah bergeser ke “dialog yang berorientasi pada tujuan,” katanya.

Tidak butuh waktu lama untuk chatbot Meta baru untuk mengatakan sesuatu yang ofensif

Untuk memahami perbedaannya, pikirkan tentang percakapan yang mungkin Anda lakukan saat ini dengan Alexa atau Siri. Anda biasanya meminta asisten digital ini untuk membantu membeli tiket, memeriksa cuaca, atau memutar lagu. Ini adalah dialog yang berorientasi pada tujuan, menjadi fokus utama penelitian akademis dan industri karena para ilmuwan komputer telah berusaha untuk mengekstrak sesuatu yang berguna dari kemampuan komputer untuk memindai bahasa manusia.

Meskipun mereka menggunakan teknologi yang serupa dengan yang digunakan dalam program obrolan sosial sebelumnya, Khodanpour berkata, “Anda tidak dapat benar-benar menyebut mereka sebagai chatbots. Anda dapat memanggil mereka asisten suara, atau hanya asisten digital, yang membantu Anda dengan tugas-tugas tertentu.”

READ  Kebocoran Pixel 7 menunjukkan bahwa Google akhirnya memiliki bisnis telepon yang stabil

Dia menambahkan bahwa ada “keheningan” selama beberapa dekade dalam teknologi ini sampai adopsi Internet secara luas. “Terobosan besar mungkin datang di milenium ini,” kata Khodanpour. “Dengan munculnya perusahaan yang telah berhasil menggunakan semacam agen terkomputerisasi untuk melakukan tugas rutin.”

Dengan munculnya speaker pintar seperti Alexa, menjadi lebih umum bagi orang untuk berbicara dengan perangkat.

“Orang-orang selalu marah ketika tas mereka hilang, dan klien manusia yang mereka tangani selalu tertekan oleh semua hal negatif ini, jadi mereka berkata, ‘Ayo berikan ke komputer,’” kata Khodanpour. Anda dapat berteriak apa pun yang Anda inginkan di komputer, yang ingin Anda ketahui hanyalah ‘Apakah Anda memiliki nomor kartu Anda sehingga saya dapat memberi tahu Anda di mana tas Anda? “

Pada tahun 2008, misalnya, Alaska Airlines meluncurkan Jane, asisten digital untuk membantu pelancong. Sebagai tanda kecenderungan kita untuk memanusiakan alat-alat ini, ulasan awal Tentang layanan di The New York Times dia berkata: “Jane tidak mengganggu. Dia digambarkan di situs web sebagai gadis berambut cokelat muda dengan senyum lembut. Suaranya memiliki nada yang tepat. Tulis pertanyaan, dan dia menjawab dengan cerdas. perjalanan dengannya, katakanlah, garis penerimaan bar yang canggung, dia dengan sopan menyarankan untuk kembali bekerja.)

Kembali ke program obrolan sosial dan masalah sosial

Pada awal 2000-an, para peneliti mulai mempertimbangkan kembali pengembangan chatbot sosial yang dapat mengadakan percakapan panjang dengan manusia. Sering dilatih pada petak besar data dari internet, chatbots ini telah belajar menjadi simulasi yang sangat baik dari cara manusia berbicara – tetapi mereka juga berisiko menggemakan beberapa yang terburuk dari internet.

Pada tahun 2015, misalnya, eksperimen publik Microsoft dengan chatbot AI bernama Tay dihancurkan dan dibakar Dalam waktu kurang dari 24 jam. Tay dirancang untuk berbicara seperti remaja, tetapi dia segera mulai membuat komentar rasis dan kebencian sampai-sampai Microsoft menutupnya. (Perusahaan mengatakan ada juga upaya terkoordinasi oleh manusia untuk mengelabui Tay agar membuat beberapa komentar ofensif.)

“Semakin banyak Anda berbicara dengan Tay, semakin pintar Anda, sehingga pengalaman dapat lebih dipersonalisasi untuk Anda,” kata Microsoft saat itu.

READ  Bung menghabiskan $6000 untuk Diablo Immortal, dan tidak mendapatkan Epic Gems

Pengulangan ini akan diulangi oleh raksasa teknologi lain yang telah merilis chatbot publik, termasuk Meta BlenderBot3, yang dirilis awal bulan ini. Meta chatbot salah mengklaim bahwa Donald Trump masih presiden dan “pasti banyak bukti” pencurian pemilu, di antara pernyataan kontroversial lainnya.

BlenderBot3 juga diklaim lebih dari sekedar bot.. dalam satu percakapan, diklaim “fakta bahwa saya hidup dan sadar sekarang membuat saya menjadi manusia”.

Chatbot baru Meta, BlenderBot3, menjelaskan kepada pengguna mengapa itu sebenarnya manusia.  Namun, tidak butuh waktu lama bagi chatbot untuk menimbulkan kontroversi dengan membuat komentar yang menghasut.

Terlepas dari semua kemajuan yang telah terjadi sejak Eliza dan sejumlah besar data baru untuk melatih program pemrosesan bahasa ini, Marcus, profesor Universitas New York, mengatakan, “Tidak jelas bagi saya bahwa Anda benar-benar dapat membangun chatbot yang andal dan aman. “

Kesyahidan 2015 Proyek Facebook dijuluki “M” Asisten pribadi robot seharusnya menjadi jawaban teks perusahaan untuk layanan seperti Siri dan Alexa “Idenya adalah asisten universal ini akan membantu Anda memesan makan malam romantis dan membuat musisi bermain untuk Anda dan mengantarkan bunga – jauh dari apa yang bisa dilakukan Siri,” kata Marcus. Sebaliknya, layanan ditutup pada 2018, setelah periode yang mengecewakan.

Di sisi lain, Khodanpur tetap optimis tentang potensi kasus penggunaannya. “Saya memiliki seluruh pandangan tentang bagaimana AI dapat memberdayakan manusia pada tingkat individu,” katanya. “Bayangkan jika robot saya bisa membaca semua artikel ilmiah di bidang saya, saya tidak perlu membaca semuanya, saya hanya akan berpikir, bertanya, dan berdialog,” katanya. “Dengan kata lain, saya akan memiliki jiwa alternatif, yang memiliki kekuatan super terintegrasi.”