Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CEO JP Morgan Jamie Dimon: Gubernur Fed Jerome Powell mungkin menaikkan suku bunga

CEO JP Morgan Jamie Dimon: Gubernur Fed Jerome Powell mungkin menaikkan suku bunga

Para analis sangat menantikan hari dimana Jerome Powell mengumumkan penurunan suku bunga, namun CEO JP Morgan Jamie Dimon khawatir Wall Street malah akan menghadapi guncangan yang buruk.

Dimon khawatir The Fed akan menaikkan suku bunga lebih tinggi dari puncaknya saat ini dalam dua dekade dibandingkan menurunkannya.

Hal ini tidak hanya akan menimbulkan kejutan, namun perekonomian secara keseluruhan tidak akan siap menghadapi keputusan ini, katanya.

“Saat kami melihat risiko dan suku bunga, kami tidak selalu menebak-nebak masa depan; [we are] “Semacam melihat berbagai hasil,” kata Damon Dia mengatakan kepada CNBC Selama KTT JP Morgan Global China di Shanghai.

“Apakah menurut saya harga bisa naik sedikit? Ya, benar. Dan jika itu terjadi, apakah dunia siap menghadapinya? Tidak juga.”

Ini adalah peringatan yang bertentangan dengan konsensus para ekonom.

Awal bulan ini, Reuters memperbarui jajak pendapat para ekonom yang ditanyai kapan mereka memperkirakan The Fed akan mulai memangkas suku bunga. Hampir dua pertiga ekonom yang disurvei, 70 dari 108, percaya pemotongan pertama akan terjadi pada bulan September, dengan kisaran 5,00% hingga 5,25%.

Ekspektasi tersebut telah bergeser dari perkiraan yang lebih optimis pada bulan lalu, ketika 26 ekonom mengatakan mereka memperkirakan pemotongan pada bulan Juli dan empat ekonom mengatakan mereka memperkirakan pemotongan pada bulan Juni. Pada bulan Mei, 11 negara menahan pemotongan pada bulan Juli, namun tidak ada yang memperkirakan penyesuaian ke bawah akan terjadi pada bulan Juni.

Inflasi bersifat kaku

Meskipun posisi Dimon mungkin menyimpang dari konsensus – pakar keuangan berusia 68 tahun ini mengatakan para bankir “terbuai” ke dalam rasa aman yang salah – logikanya sudah tidak asing lagi.

READ  Grayscale mempertimbangkan potensi implikasi pajak dari dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin

“Mungkinkah inflasi lebih persisten dari perkiraan orang? “Saya pikir kemungkinannya lebih besar dari perkiraan orang lain,” jelasnya. “Sebagian besar disebabkan oleh besarnya stimulus fiskal dan moneter. Itu masih dalam sistem. Hal ini masih dapat mendorong sebagian likuiditas yang Anda lihat, kenaikan pasar, harga beberapa aset, dan hal-hal serupa.

“Jadi, aku hanya berhati-hati.”

Faktanya, inflasi mungkin tidak sekonsisten yang diharapkan oleh The Fed. Data terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS untuk bulan April menunjukkan bahwa CPI naik 0,3% secara musiman, setelah naik 0,4% di bulan Maret.

Namun, indeks semua item naik 3,4% selama 12 bulan yang berakhir pada bulan April, sedikit meningkat dibandingkan dengan 3,5% selama 12 bulan yang berakhir pada bulan Maret.

Dan meskipun beberapa faktor menguntungkan The Fed – Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan awal bulan ini bahwa pemberi kerja di AS hanya menambahkan 175.000 pekerjaan pada bulan April – Dimon bukanlah orang pertama yang memperingatkan bahwa perjuangan inflasi The Fed bisa menjadi lebih buruk sebelum keadaan menjadi lebih baik.

Tahun lalu, CEO Citigroup Jane Fraser – termasuk yang menduduki peringkat tertinggi keberuntunganDaftar Wanita Paling Berpengaruh di Dunia menunjukkan bahwa jika sejarah menjadi panduan, upaya mengendalikan inflasi pada paruh kedua selalu lebih sulit dibandingkan mencapai penurunan inflasi pada tahap awal.

Pada bulan Oktober lalu, dia mengatakan bahwa “semua angka” menunjukkan bahwa perekonomian berada di ambang soft landing, namun dia menambahkan bahwa paruh kedua dari rencana ekonomi adalah “bagian yang paling sulit.”

Dimon – yang baru-baru ini mengejutkan pasar dengan mengatakan ia mungkin akan pensiun dalam lima tahun ke depan – menambahkan bahwa inflasi yang membandel dapat menyebabkan apa yang ia anggap sebagai hasil “terburuk” bagi AS: stagflasi.

READ  Saham GameStop naik hampir 50% berkat pendapatan kuartalan yang mengejutkan dan penjualan yang lebih tinggi

Dia menambahkan: “Saya melihat serangkaian dampaknya, dan sekali lagi, dampak terburuk bagi kita semua adalah apa yang Anda sebut stagflasi, suku bunga tinggi, resesi. Itu berarti keuntungan perusahaan akan turun, dan kita akan melewati semua dampak buruk tersebut.” Maksudku, dunia sudah terhindar dari hal itu, tapi menurutku kemungkinannya lebih besar dari perkiraan orang lain.

Berlangganan Buletin Harian CFO untuk mengikuti tren, isu, dan eksekutif yang membentuk keuangan perusahaan. Daftar gratis.