September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

BYU mengatakan penyelidikan tidak menemukan bukti pelecehan rasial di bola voli

BYU mengatakan penyelidikan tidak menemukan bukti pelecehan rasial di bola voli

Namun, Pew University Athletics mengatakan pada hari Jumat bahwa penyelidikannya tidak menemukan bukti pelecehan rasial.

“Sebagai hasil dari penyelidikan kami, kami telah mencabut larangan terhadap penggemar yang diidentifikasi telah mengucapkan penghinaan rasial selama pertandingan,” kata pihak universitas dalam sebuah pernyataan. “Kami belum menemukan bukti bahwa orang ini terlibat dalam aktivitas tersebut. BYU dengan tulus meminta maaf kepada penggemar ini atas ketidaknyamanan yang disebabkan oleh larangan tersebut.”

Rachel Richardson, mahasiswa tahun kedua di tim voli Duke, mentweet pernyataan pada 28 Agustus yang menuduh bahwa dia dan pemain kulit hitam lainnya telah dilecehkan secara rasial selama pertandingan beberapa hari sebelumnya. Richardson menuduh bahwa pejabat BYU gagal bertindak bahkan setelah mereka mengetahui insiden tersebut.

Wakil Presiden Universitas Duke dan Direktur Atletik Nina King mengeluarkan pernyataan Jumat menyusul pernyataan BYU.

“18 anggota tim bola voli Duke University adalah wanita yang sangat kuat yang mewakili diri mereka sendiri, keluarga mereka, dan Duke University dengan integritas tertinggi,” kata King. “Kami mendukung mereka dan mendukung mereka dengan tegas, terutama ketika karakter mereka dipertanyakan.”

Saat menonton pertandingan di TV di rumah keluarga Richardsons, Marvin Richardson mengatakan dia “tidak tahu” apa yang terjadi selama kompetisi, tetapi putrinya merinci pengalamannya kepadanya setelah itu.

“Setelah pertandingan, kami— [Rachel and I] Saya selalu berbicara dan menelepon, tetapi ini adalah panggilan yang berbeda,” kata Marvin di “Hari Baru” CNN.

“Dia menangis, dia kesal dan Rachel bukan orang yang menelepon dan menangis tentang kehilangan itu, hanya saja bukan siapa dia. Jadi kami tahu ada sesuatu yang salah, dan kemudian dia mulai memberi tahu kami apa yang sedang terjadi dan apa yang terjadi selama pertandingan dulu [we felt] Kemarahan dan kemarahan dan kemudian hanya kebutuhan nyata untuk memastikan bahwa sesuatu telah dilakukan untuk memperbaiki hal-hal yang kami temukan.”

READ  Kematian Dwayne Haskins: Apa yang kita ketahui dan tidak ketahui tentang kematian quarterback

BYU mengatakan telah meninjau rekaman audio dan video, bersama dengan rekaman siaran universitas, dan mewawancarai lebih dari 50 orang di pertandingan tersebut serta atlet Duke dan BYU dan atlet mahasiswa.

“Seperti yang dinyatakan sebelumnya, kami tidak akan mentolerir perilaku apa pun yang akan membuat atlet siswa merasa tidak aman. Ini adalah alasan untuk tanggapan segera kami dan penyelidikan menyeluruh yang kami lakukan,” kata pernyataan itu.

Tim bola basket Carolina Selatan membatalkan pertandingan BYU karena pelecehan rasial di pertandingan bola voli

“Meskipun kami tidak dapat menemukan bukti pendukung penghinaan rasial dalam berbagai rekaman dan wawancara, kami berharap semua peserta memahami upaya tulus kami untuk memastikan bahwa semua atlet siswa yang bersaing di BYU merasa aman,” kata BYU.

Pelatih bola basket Carolina Selatan masih setuju untuk membatalkan pertandingan

Setelah kontroversi awal, manajer bola basket wanita Carolina Selatan Don Staley mengatakan timnya telah membatalkan pertandingan melawan BYU yang dijadwalkan untuk musim ini dan berikutnya.

Staley mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak berubah pikiran.

“Saya tetap pada pendirian saya. Setelah penelitian pribadi saya, saya membuat keputusan untuk kesejahteraan tim saya. Saya menyesal bahwa direktur universitas dan atletik saya Ray Tanner dan yang lainnya tertarik pada kritik atas pilihan tersebut,” kata Staley dalam pernyataan dari departemen atletik universitas.

Carolina Selatan adalah Bela pahlawan nasional Untuk NCAA Divisi 1.

Sekelompok anggota parlemen dari Partai Republik Carolina Selatan mengatakan universitas “bertindak tanpa memperhatikan atau mempertimbangkan kebenaran” dalam membatalkan Olimpiade.

Wakil ketua South Carolina Freedom Caucus, Perwakilan Republik RJ May, mengatakan kepada CNN melalui telepon bahwa Staley tidak punya alasan untuk keputusannya.

“Alih-alih meminta maaf, dia menggandakan keputusannya,” kata Mai. “BYU pantas mendapatkan permintaan maaf.”

READ  Lakers mengontrak putra Shack, putra Scottie Pippen ke dalam kesepakatan

Pernyataan itu muncul dua hari setelah sekelompok anggota parlemen mengirim surat kepada Tanner dan Staley, mengatakan universitas “telah cepat menenangkan suara-suara sayap kiri paling keras dengan ‘menghapus’ BYU, baik secara harfiah maupun kiasan.” Anggota Kaukus juga meminta catatan mengenai reaksi pejabat sekolah terhadap dugaan insiden dan diskusi tentang pertandingan yang dijadwalkan melawan BYU.

Steve Almasi dari CNN, Kevin Dotson, dan Amy Simonson berkontribusi pada laporan ini.