April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Botswana mengancam akan mengirim 20.000 gajah untuk “bebas berkeliaran” di Jerman dalam perselisihan publik mengenai perburuan trofi

Botswana mengancam akan mengirim 20.000 gajah untuk “bebas berkeliaran” di Jerman dalam perselisihan publik mengenai perburuan trofi

Johannesburg – Presiden Botswana Mokweetsi Masisi mengancam akan mengirim 20.000 gajah Afrika untuk “berkeliaran bebas” di Jerman dalam perselisihan publik antara kedua negara mengenai perburuan dan pelestarian lingkungan, menurut surat kabar Jerman Bild.

Komentar Masisi muncul sebagai tanggapan terhadap pernyataan pemerintah Jerman pada awal tahun ini bahwa mereka ingin mencegah para pemburu mengimpor hasil buruan dari Afrika ke Jerman.

Botswana adalah rumah bagi sepertiga populasi gajah dunia. Jerman merupakan salah satu importir terbesar hasil buruan di Eropa, dan para pemburu asal Jerman menyumbang sejumlah besar pendapatan yang digunakan untuk mendanai konservasi berkelanjutan di banyak negara Afrika.

Masisi mengatakan, jumlah gajah di negaranya meningkat signifikan berkat upaya konservasi hewan Berburu Piala Ini adalah salah satu alat yang digunakan negaranya untuk menghasilkan pendapatan yang sangat dibutuhkan sambil memantau jumlah gajah.

Masyarakat Jerman harus “hidup dengan hewan, seperti yang Anda katakan kepada kami,” kata Masisi kepada surat kabar Bild, sambil menambahkan: “Ini bukan lelucon.”

Negara-negara Afrika telah lama menuduh pemerintah dan organisasi-organisasi Barat meluncurkan kampanye dan menerapkan kebijakan yang, atas nama pelestarian lingkungan, membatasi kemampuan negara-negara dengan populasi gajah yang besar untuk menggunakan metode yang efektif seperti pemusnahan untuk mengendalikan jumlah gajah.


Alam: Gajah di Botswana

Botswana sebelumnya melarang perburuan trofi pada tahun 2014, namun setelah adanya permohonan dari komunitas lokal yang mengatakan bahwa mereka membutuhkan pendapatan dari olahraga tersebut, Botswana memutuskan untuk melarang perburuan trofi pada tahun 2014. Larangan tersebut dicabut pada tahun 2019.

Sebagian besar negara dengan populasi satwa liar dalam jumlah besar memandang spesies asli sebagai sumber daya yang dapat menghasilkan uang yang sangat dibutuhkan. Pariwisata, termasuk perburuan trofi, menyumbang sebagian besar pendapatan nasional sejumlah negara Afrika. Sebagai imbalannya, negara-negara ini mengikuti kebijakan yang disebut “penggunaan berkelanjutan,” yang memungkinkan kuota penangkapan ikan tahunan menghasilkan uang guna membantu mendanai upaya konservasi bagi spesies yang terancam.

Dengan adanya pembicaraan tentang larangan global terhadap perburuan trofi, beberapa pihak khawatir bahwa pendapatan akan berkurang.

Botswana adalah rumah bagi sekitar 130.000 gajah, dan sekitar 6.000 anak gajah baru lahir setiap tahunnya. Gajah diperkirakan hidup di 40% wilayah negara tersebut. Botswana bahkan telah mengirimkan sekitar 8.000 ekor gajah ke Angola dan Mozambik – dalam upaya meningkatkan pariwisata internasional di negara-negara tersebut sekaligus membantu mengendalikan jumlah gajah di Botswana.

Kelompok hak asasi hewan mengatakan perburuan adalah tindakan kejam terhadap hewan dan harus dilarang, berapa pun jumlah mereka.

Para pemimpin konservasi dari negara-negara Afrika bagian selatan bulan lalu memperingatkan bahwa mereka akan mengirim 10.000 gajah untuk tinggal di Hyde Park di pusat kota London jika Inggris memberlakukan larangan impor peralatan berburu safari.

Masisi mengatakan minggu ini bahwa kelebihan populasi gajah meningkatkan konflik dengan penduduk setempat, karena hewan-hewan tersebut dapat merusak tanaman dan bahkan menginjak-injak serta membunuh manusia.

Masyarakat di Afrika bagian selatan sering kali berkonflik dengan gajah, yang dianggap sebagai hama.

Surat kabar Bild mengutip Masisi yang mengatakan bahwa para menteri di Jerman tidak mempunyai “gajah di halaman belakang rumah mereka”, namun ia mengindikasikan bahwa ia “siap untuk mengubahnya.”

READ  Gedung pencakar langit tertinggi di Taiwan aman dari gempa besar. inilah alasannya.