April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Booming semikonduktor Amerika menghadapi kendala berat: kurangnya imigran

Booming semikonduktor Amerika menghadapi kendala berat: kurangnya imigran

Amerika Serikat menyaksikan lonjakan produksi semikonduktor setelah berlakunya Undang-Undang Keripik Kentang, namun kemajuan ini mungkin terhambat oleh kekurangan tenaga kerja yang serius di industri tersebut.

berdasarkan laporan bulan Juli Menurut Asosiasi Industri Semikonduktor, sebuah kelompok perdagangan industri, dan Oxford Economics, akan ada 85.000 pekerjaan teknis baru di industri ini pada tahun 2030. Namun laporan tersebut memproyeksikan bahwa hampir 80% dari pekerjaan ini mungkin masih belum terisi.

Yang terpenting, sepertiga tenaga kerja di industri semikonduktor adalah kelahiran asing, yang berarti hambatan imigrasi memperburuk kekurangan tersebut.

Pada bulan Juli, TSMC (TSM) Taiwan, yang dijadwalkan membuka pabrik pertamanya di Arizona pada tahun 2024, Mengumumkan Raksasa semikonduktor ini akan tertunda satu tahun lagi karena kekurangan pekerja khusus.

“Sementara kami berupaya memperbaiki situasi, termasuk mengirimkan teknisi berpengalaman dari Taiwan untuk melatih pekerja terampil lokal dalam waktu singkat, kami memperkirakan jadwal produksi teknologi pemrosesan N4 akan diundur ke tahun 2025,” kata Ketua TSMC Mark Liu. katanya pada laporan pendapatan kuartal kedua perusahaan.

Tenaga kerja industri semikonduktor AS adalah 33% yang lahir di luar negeri pada tahun 2021. (Grafik: Brookings Institution)

Banyak pekerja terampil kelahiran asing sudah belajar di Amerika Serikat, namun undang-undang imigrasi saat ini mempersulit mereka untuk tinggal.

“Sangat sulit membayangkan bahwa kita akan mampu membangun industri semikonduktor di masa depan jika kita tidak mereformasi undang-undang imigrasi kita,” Todd Schulte, presiden organisasi advokasi reformasi imigrasi dan peradilan pidana FWD.us, mengatakan kepada Yahoo Finance .

A Analisis baru FWD.us menemukan bahwa sekitar 5.000 pelajar internasional di Amerika Serikat akan lulus tahun ajaran depan dengan gelar lanjutan di bidang ilmu komputer dan bidang teknik terkait semikonduktor. Setidaknya 4.000 dari pelajar ini telah menyatakan keinginan mereka untuk tetap tinggal di Amerika Serikat.

“Jika Anda perlu membangun pabrik semikonduktor ini, Anda memerlukan sekelompok pekerja tertentu,” kata Schulte. “Anda bisa mendapatkannya di Amerika Serikat, atau Anda bisa mendapatkannya di tempat lain di sini. Gagasan bahwa pekerjaan adalah suatu hal yang tetap – jika tidak ada untuk satu orang, maka akan ada untuk orang lain – tidaklah benar. .”

READ  Jam tangan Rolex baru untuk tahun 2024 menandai “kembali ke keadaan normal” setelah debut yang “gila”.

“Saya pikir Anda melihatnya,” lanjutnya. “Saya telah melihat produsen chip berkata, ‘Kami membutuhkan tenaga kerja ini.’ “Kami ingin membangun di Amerika karena berbagai alasan di sini, namun kami memerlukan sistem imigrasi yang tidak dibangun sejak pertengahan abad ke-20,” yaitu sistem imigrasi yang memungkinkan negara kami merespons kebutuhan ekonomi masyarakat. Amerika Serikat. pertengahan abad kedua puluh satu.”

Sistem imigrasi ‘dirancang pada tahun 1950an’

Izin kerja menjadi tantangan utama. Misalnya, pemerintah AS mengalokasikan visa H-1B kepada sekitar 65.000 individu yang memenuhi syarat setiap tahunnya, ditambah 20.000 tambahan untuk pemegang gelar master. Batasan ini berlaku sejak tahun 2006.

Menurut Dewan Imigrasi AmerikaJika Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi Amerika Serikat (USCIS) menerima lebih banyak pendaftaran daripada nomor visa yang tersedia, badan tersebut akan melakukan undian untuk menentukan siapa yang dapat mengajukan petisi H-1B. …Badan tersebut memilih lebih banyak pendaftaran daripada nomor visa yang tersedia berdasarkan pada nomor visa yang tersedia. proyeksi jumlah pemberi kerja terpilih yang akan mengajukan petisi dan menerima persetujuan USCIS.

Selain jangka waktu yang terbatas, kendala imigrasi lainnya termasuk lambatnya waktu pemrosesan, peraturan dan dokumen, serta biaya sponsor visa. A Laporan Maret 2023 Envoy Global, penyedia layanan imigrasi global, menemukan bahwa 94% perusahaan bersedia mensponsori warga negara asing untuk mendapatkan visa kerja jika tantangan yang mereka hadapi lebih sedikit, sementara 80% perusahaan telah memindahkan karyawannya untuk bekerja jarak jauh di luar Amerika Serikat karena alasan tersebut. Visa. Masalah terkait.

“Terakhir kali kami melakukan modernisasi substantif yang nyata pada sistem imigrasi resmi kami [was] “Pada tahun 1990,” kata Schulte. “Itu terjadi sebelum berakhirnya Perang Dingin. Itu sebelum munculnya World Wide Web. Itu sebelum bangkitnya Tiongkok dan India serta kelas menengah global dalam banyak hal di sini. Kita punya sistem imigrasi yang pada dasarnya dirancang pada tahun 1950-an dan 1960-an dan dimodifikasi pada tahun 1990 sebelum tahun 1990. Banyak kebutuhan ekonomi yang kita miliki saat ini terlihat jelas.

READ  Baut keuangan menyalakan Rusia saat perusahaan asuransi keluar, saham London terhenti

‘No Pilihan selain melonggarkan kebijakan imigrasi

Mereformasi sistem imigrasi AS tidak hanya akan membantu industri semikonduktor, namun penelitian menunjukkan bahwa hal ini juga akan memberikan keuntungan bagi perekonomian AS secara keseluruhan.

berdasarkan Tanpa batassebuah perusahaan teknologi imigrasi, para imigran membayar lebih dari $330,7 miliar pajak penghasilan federal AS pada tahun 2019 dan total pajak lebih dari $492 miliar.

“Cerita yang lebih luas adalah bahwa selama dekade terakhir, satu-satunya alasan pertumbuhan populasi AS adalah karena imigrasi,” kata Greg Wright, peneliti non-residen di Brookings Institution dan profesor ekonomi di University of California, Merced, kepada Yahoo. . keuangan.

“Di seluruh negara maju, Anda melihat populasinya menyusut, terutama di Eropa Selatan dan Jepang,” tambahnya. Ada negara-negara yang sudah mengalami masalah ini dengan menurunnya populasi dan terbaliknya piramida demografi. Anda bisa menyebutnya penuaan populasi. Amerika Serikat belum benar-benar mengalami masalah ini, namun satu-satunya alasan adalah imigrasi.

Presiden Biden berbicara kepada para pekerja selama kunjungan ke pabrik semikonduktor (AZ) pertama TSMC di Phoenix, 6 Desember 2022. REUTERS/Jonathan Ernst

Presiden Biden berbicara kepada para pekerja saat kunjungan ke pabrik semikonduktor pertama TSMC AZ di Phoenix, 6 Desember 2022. (Jonathan Ernst/Reuters) (Jonathan Ernst/Reuters)

Antara tahun 2005 dan 2022, populasi imigran di Amerika Serikat meningkat saya tertidur Hampir 30% untuk lebih dari 46 juta orang, menurut Biro Sensus AS. Pada tahun 2022, orang Amerika kelahiran asing mencapai 13,9% dari total populasi.

Di sisi lain, penduduk asli Amerika memiliki lebih sedikit anak, sementara banyak warga lanjut usia yang keluar dari angkatan kerja karena penuaan, sehingga semakin memperlebar kesenjangan pekerjaan di negara tersebut.

“Hal ini sudah mencapai puncaknya, namun masyarakat akan menyadari bahwa tidak ada pilihan selain melonggarkan kebijakan imigrasi,” kata Wright.

Retensi Bakat dan UU CHIPS

Tanpa reformasi imigrasi yang komprehensif, Schulte dari FWD.us memperingatkan bahwa talenta potensial akan memilih tempat lain selain Amerika Serikat, terutama di bidang semikonduktor, sebuah industri yang semakin diminati.

READ  BTC, ETH Flat karena pasar menunggu pendapatan teknologi

Setelah UU CHIPS bipartisan ditandatangani menjadi undang-undang pada Agustus lalu, Perusahaan investasi $210 miliar di lebih dari 50 proyek semikonduktor baru pada akhir tahun lalu.

“Kami tidak lagi dapat menarik talenta terbaik dari seluruh dunia secara virtual,” tambahnya. “Hal ini sudah terjadi sejak lama. Namun jika Anda melihat apa yang telah dilakukan oleh pesaing ekonomi kita yang lain dalam banyak kasus, mereka telah memodernisasi undang-undang imigrasi mereka, sistem imigrasi mereka, dengan cara yang mencoba untuk bersaing dengan Amerika Serikat. .”

Amerika Serikat adalah rumah bagi tujuh dari sepuluh perusahaan semikonduktor terbesar di dunia Berdasarkan nilai pasar, termasuk perusahaan besar Nvidia (NVDA). Perusahaan Taiwan TSMC berada di peringkat kedua, sedangkan perusahaan Korea Selatan Samsung berada di peringkat keempat.

“Kami jelas berada di garis depan dalam sejumlah upaya ilmiah yang berpotensi menjadi revolusioner saat ini – kecerdasan buatan, pengembangan penelitian biomedis, energi bersih, ekonomi dekarbonisasi,” kata Schulte. “Ini adalah hal-hal yang memiliki potensi dalam berbagai cara untuk mengubah dunia selama beberapa dekade mendatang.”

Schulte percaya bahwa pertanyaan utamanya adalah apakah Amerika Serikat mampu merancang sistem yang “memungkinkan kita memiliki tenaga kerja yang memungkinkan kita memimpin dunia dalam pendidikan dan inovasi serta bergerak maju dalam bidang-bidang ini.”

“Saya pikir hal yang benar-benar ingin kami soroti adalah bahwa hal ini tidak akan terjadi secara virtual,” katanya.

Adriana Belmont adalah reporter dan editor yang meliput politik dan kebijakan layanan kesehatan di Yahoo Finance. Anda dapat mengikutinya di Twitter @adrianambells Hubungi dia di [email protected].

Klik di sini untuk berita dan indikator ekonomi terkini untuk membantu membuat keputusan investasi Anda.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance