Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Defisit federal meningkat hampir dua kali lipat pada tahun fiskal 2023

Defisit federal meningkat hampir dua kali lipat pada tahun fiskal 2023



CNN

Defisit anggaran AS meningkat pada tahun fiskal 2023, yang kemungkinan akan mempersulit upaya Kongres untuk mencapai kesepakatan belanja federal sebelum dana pemerintah habis bulan depan.

Defisit mencapai $1,7 triliun pada tahun fiskal terakhir, yang berakhir pada 30 September, menurut data Departemen Keuangan yang dirilis pada hari Jumat. Jumlah ini menunjukkan peningkatan sebesar $320 miliar, atau 23%, dari tahun fiskal sebelumnya.

Namun, defisit tersebut akan meningkat dua kali lipat menjadi sekitar $2 triliun jika dampak dari rencana federal Presiden Joe Biden untuk membatalkan utang mahasiswa – yang dibatalkan oleh Mahkamah Agung sebelum berlaku – tidak dimasukkan.

Departemen Keuangan AS mencatat defisit tahun fiskal 2022 sebesar $1,4 triliun karena memperhitungkan biaya proposal presiden. Jika tidak, defisitnya akan mendekati satu triliun dolar.

Badan tersebut kemudian mencatat pembatalan rencana pembatalan tersebut guna menghemat uang untuk tahun fiskal 2023, sehingga mengurangi besaran defisit menjadi $1,7 triliun.

“Kita adalah negara yang kecanduan utang,” kata Maya McGinnis, ketua Komite Anggaran Federal yang Bertanggung Jawab non-partisan. “Dengan pertumbuhan ekonomi dan pengangguran yang mendekati rekor terendah, ini adalah saat yang tepat untuk menanamkan tanggung jawab fiskal dan mengurangi defisit kita,” tambahnya.

Beban utang negara yang sangat besar akan menjadi lebih mahal di tahun-tahun mendatang seiring dengan meningkatnya pembayaran bunga.

“Kami melihat secara nyata kombinasi yang menyakitkan antara meningkatnya utang, inflasi, dan biaya bunga, yang semuanya menyebabkan lebih banyak utang,” kata Michael Peterson, CEO Peter J. Peterson Foundation, sebuah organisasi non-partisan yang berupaya meningkatkan kesadaran tentang masalah hutang. Tantangan Fiskal Jangka Panjang yang Dihadapi Amerika Serikat “Biaya bunga telah meningkat hampir 40% pada tahun lalu, dan dalam waktu dekat kita akan menghabiskan lebih banyak uang untuk bunga dibandingkan untuk pertahanan nasional.”

READ  Daily Harvest mengingat lentil Prancis + Lake Crumbles setelah keluhan sakit dan rawat inap

Penurunan signifikan pada penerimaan pajak juga berkontribusi terhadap pertumbuhan defisit.

Lebih dari 40% lonjakan ini disebabkan oleh rendahnya pendapatan pajak, menurut Bernard Yaros, kepala ekonom AS di Oxford Economics. Pendapatan pajak penghasilan individu turun karena pelemahan pasar saham pada tahun 2022 menekan perolehan modal dan karena Internal Revenue Service memperpanjang tenggat waktu pajak untuk sebagian besar California dan sebagian Alabama dan Georgia akibat bencana alam.

Selain itu, peningkatan belanja untuk program-program hak, termasuk Jaminan Sosial dan Medicare, serta Medicaid menyumbang lebih dari seperempat pelebaran defisit anggaran, kata Yaros. Meningkatnya jumlah penerima manfaat Jaminan Sosial dan penyesuaian biaya hidup sebesar 8,7% pada tahun 2023 yang dipicu oleh inflasi berkontribusi terhadap peningkatan pengeluaran.

Data defisit tahunan kemungkinan akan memperhitungkan negosiasi Kongres yang sudah penuh ketegangan mengenai pendanaan lembaga-lembaga federal untuk tahun fiskal 2024. Anggota parlemen meloloskan kebijakan belanja sementara pada 30 September, tepat sebelum pemerintah federal ditutup. Ini memperpanjang pendanaan federal hingga 17 November.