Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bisakah The Fed Menjinakkan Inflasi Tanpa Lebih Jauh Menghancurkan Pasar Saham?  Apa selanjutnya bagi investor?

Bisakah The Fed Menjinakkan Inflasi Tanpa Lebih Jauh Menghancurkan Pasar Saham? Apa selanjutnya bagi investor?

Federal Reserve tidak mencoba untuk mengkritik pasar saham karena menaikkan suku bunga dengan cepat dalam upaya untuk memperlambat inflasi yang masih panas – tetapi investor perlu bersiap untuk lebih banyak rasa sakit dan volatilitas karena pembuat kebijakan tidak akan takut, investor dan ahli strategi mengatakan tentang aksi jual yang dalam.

“Saya tidak berpikir mereka mencoba untuk menurunkan inflasi dengan menghancurkan harga saham atau harga obligasi, tetapi efek itu memiliki efek itu.” Tim Courtney, kepala investasi di Exencial Wealth Advisors, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Saham AS turun tajam pekan lalu setelah harapan perlambatan inflasi yang nyata Pembacaan inflasi untuk Agustus keluar lebih hangat dari yang diharapkan. Data memperkuat ekspektasi di antara pedagang berjangka dana Fed dari kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin ketika Federal Reserve menyimpulkan pertemuan kebijakannya pada 21 September, dengan beberapa pedagang dan analis mencari kenaikan 100 basis poin, atau persentase penuh. sebuah titik.

Pratinjau: The Fed siap memberi tahu kita seberapa besar “rasa sakit” yang akan diderita perekonomian. Namun, mereka masih tidak mengisyaratkan stagnasi.

Dow Jones Industrial Average DJIA,
-0,45%
mencatat penurunan mingguan sebesar 4,1%, sedangkan S&P 500 SPX,
-0,72%
turun 4,8% dan Nasdaq Composite,
-0,90%
Itu mengalami penurunan 5,5%. S&P 500 berakhir pada hari Jumat di bawah level 3900 yang dilihat sebagai area penting dari dukungan teknis, dengan beberapa pengamat grafik mengamati kemungkinan pengujian terendah 2022 mata uang utama di 3666,77 yang ditetapkan pada 16 Juni.

Kami melihat: Bear terlihat di pasar saham memegang kendali karena S&P 500 turun di bawah 3900

Peringatan pendapatan dari raksasa pelayaran global dan pemimpin ekonomi FedEx Corp. FDX,
-21,40%
Lebih lanjut memicu kekhawatiran resesi ekonomi, berkontribusi pada kerugian pasar saham hari Jumat.

READ  Dow futures: Reli pasar muncul dengan sinyal yang sangat bearish; 5 stok untuk ditonton

Membaca: Mengapa Penurunan Saham FedEx Sangat Buruk Untuk Seluruh Pasar Saham

Treasuries juga turun, dengan imbal hasil Treasury dua tahun TMUBMUSD02Y,
3,867%
Naik ke level tertinggi hampir 15 tahun di atas 3,85% di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve akan terus mendorong suku bunga lebih tinggi dalam beberapa bulan mendatang. Hasil naik karena harga turun.

Investor beroperasi di lingkungan di mana kebutuhan bank sentral untuk mengendalikan inflasi yang membandel terlihat secara luas Hilangkan gagasan tentang metafora “Mode Cadangan Federal” di pasar saham.

Konsep status Fed telah ada setidaknya sejak jatuhnya pasar saham Oktober 1987 yang menyebabkan bank sentral yang dipimpin oleh Alan Greenspan memangkas suku bunga. Opsi jual aktual adalah derivatif keuangan yang memberikan hak kepada pemegangnya tetapi bukan kewajiban untuk menjual aset dasar pada tingkat tertentu, yang dikenal sebagai harga strike, dan bertindak sebagai polis asuransi terhadap penurunan pasar.

Beberapa ekonom dan analis bahkan menyarankan The Fed untuk menyambut atau bahkan menargetkan kerugian pasar, yang dapat memperketat kondisi keuangan karena investor mengurangi pengeluaran.

Terkait: Apakah kenaikan harga saham mempersulit The Fed untuk melawan inflasi? Jawaban singkatnya adalah ya.

William Dudley, mantan presiden Federal Reserve Bank of New York, berpendapat Awal tahun ini bank sentral tidak akan berurusan dengan inflasi Ini mendekati level tertinggi 40 tahun kecuali jika hal itu menyebabkan investor menderita. “Sulit untuk mengetahui berapa banyak yang perlu dilakukan Fed untuk mengendalikan inflasi,” tulis Dudley dalam kolom Bloomberg April. “Tapi satu hal yang pasti: Agar efektif, itu harus menyebabkan kerugian bagi investor di saham dan obligasi lebih dari yang mereka derita sejauh ini.”

READ  Reli Wall Street mengangkat Nasdaq 20% dari terendah karena kekhawatiran inflasi mereda

Beberapa pelaku pasar tidak yakin. Ovin Devitt, Chief Investment Officer di Moneta, The Fed mengatakan kemungkinan melihat volatilitas pasar saham sebagai produk sampingan dari upaya untuk memperketat kebijakan moneter, bukan tujuan.

“Mereka menyadari bahwa saham bisa menjadi kerusakan tambahan dalam siklus pengetatan,” tapi itu tidak berarti saham “harus jatuh,” kata Devitt.

Dia mengatakan The Fed bersedia, bagaimanapun, untuk bertahan dengan melihat pasar anjlok, ekonomi melambat dan bahkan meluncur ke dalam resesi karena berfokus pada penjinakan inflasi.

Baru-baru ini: Fed Powell mengatakan menurunkan inflasi akan menyebabkan penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis dalam pidato Jackson Hole

Federal Reserve mempertahankan tingkat target dana federal dalam kisaran 0% hingga 0,25% antara tahun 2008 dan 2015, karena menangani krisis keuangan dan akibatnya. Federal Reserve juga memangkas suku bunga mendekati nol lagi pada Maret 2020 sebagai tanggapan atas pandemi COVID-19. Dengan tingkat bunga yang sangat rendah, Dow Jones Industrial Average,
-0,45%
S&P 500 SPX telah meroket hingga lebih dari 40%,
-0,72%
Ini melonjak lebih dari 60% antara Maret 2020 dan Desember 2021, menurut data pasar dari Dow Jones.

Investor terbiasa dengan “penurunan lebih dari satu dekade dengan suku bunga rendah” karena mereka mencari Federal Reserve untuk campur tangan dalam “situasi” jika terjadi gejolak, kata Courtney dari Exencial Wealth Advisors.

“Saya pikir (untuk saat ini) pesan The Fed adalah ‘Anda tidak akan mendapatkan penarik ini lagi,'” Courtney mengatakan kepada MarketWatch pada hari Kamis. Pada suhu pada tingkat tertentu sepanjang hari dan sepanjang malam, saya pikir itulah pesannya. bahwa pasar dapat dan harus tumbuh sendiri tanpa efek rumah kaca. “

READ  Berapa banyak orang Amerika menabung untuk pensiun berdasarkan usia?

Kami melihat: Opini: Tren pasar saham terus-menerus bearish, terutama setelah penurunan harian besar minggu ini

Sementara itu, sikap agresif Federal Reserve berarti investor harus bersiap untuk apa yang bisa menjadi “beberapa tusukan harian ke bawah” yang pada akhirnya bisa terbukti menjadi “aliran besar terakhir,” kata Liz Young, kepala strategi investasi SoFi. , Pada hari Kamis. catatan.

“Ini mungkin terdengar aneh, tetapi jika itu terjadi dengan cepat, artinya dalam beberapa bulan ke depan, itu benar-benar menjadi kasus banteng menurut saya,” katanya. “Ini bisa menjadi penurunan yang cepat dan menyakitkan, yang mengarah ke pergerakan bergulir yang lebih tinggi di akhir tahun yang lebih permanen, karena inflasi turun secara signifikan.”