Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Billie Eilish, Lorde, dan lainnya bernyanyi tentang citra tubuh

Billie Eilish, Lorde, dan lainnya bernyanyi tentang citra tubuh

Mungkin contoh lama yang paling jelas adalah single Sonic Youth tahun 1990 “Tonik (Lagu oleh Karen)” “Saya merasa seperti saya menghilang, semakin kecil setiap hari,” Gordon bernyanyi dengan belas kasih yang luar biasa, menuangkan kata-katanya ke dalam kata-kata yang tidak pernah bisa diungkapkan oleh Carpenter dalam lagu. “Tapi aku menatap matamu, dan aku mendapati diriku bertumbuh dalam segala hal.”

Lagu-lagu ini merupakan pengecualian. Stigma yang lebih luas seputar pembahasan gangguan makan – dan ketakutan jika membahasnya dengan bahasa yang tidak lengkap – telah menyebabkan budaya diam yang menyesakkan.

Ketika Eilish, kini berusia 22 tahun, mencapai ketenaran remaja yang luar biasa, ia tampak mengantisipasi, dan secara proaktif menghindari, pengawasan tidak senonoh yang selalu ditujukan pada tubuh bintang pop muda. Di dalam dan di luar panggung, dia terlihat sangat cantik dengan pakaian longgar, dan ketika foto candid dirinya oleh seorang paparazzi yang mengenakan kaus dalam menyebabkan kegemparan di dunia maya – dia baru berusia 18 tahun – Eilish menanggapinya dengan pernyataan verbal di album keduanya yang bertajuk “Itu bukan tanggung jawabku.” “Apakah kamu ingin aku menjadi lebih kecil?” Mata lapar itu bertanya dengan suara mengancam. “Lebih lemah? Lebih lembut?”

Eilish tumbuh dewasa di era kepositifan tubuh yang euforia (dan, tentu saja, ejekan tubuh yang penuh kekerasan dan emosional), dan kepercayaan diri yang menantang ini mungkin membuatnya tampak seperti gadis poster gerakan tersebut. Namun dalam wawancara, Eilish mengaku banyak kesulitan dengan hubungannya dengan tubuhnya. Pada tahun 2021, dia mengatakan bahwa dia mengonsumsi pil diet dan mulai mengalami gangguan pola makan ketika dia baru berusia 12 tahun. Dia mencatat bahwa dia telah menempuh perjalanan panjang sejak saat itu, tetapi seperti orang lain, dia masih menderita saat-saat depresi. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, dia mengatakan bahwa dia menderita masalah jantung. Cerita sampul majalah Rolling StoneDia menggambarkan dirinya sebagai “orang dengan masalah fisik parah dan kelainan bawaan yang saya derita sepanjang hidup saya.”

READ  Eurovision 2024: Peserta Israel Eden Golan dicemooh saat latihan semifinal

Lirik Eilish menunjuk pada arus yang lebih gelap ini. “Di rumah sendirian, berusaha untuk tidak makan,” dia bernyanyi “fantasi pria” “Lagu sedih yang menutup albumnya di tahun 2021, ‘Happier Than Ever.’” Bahasa pembatasan makanan muncul lagi di single terbarunya, “Lunch,” meskipun kali ini dia menggunakannya sebagai metafora untuk keinginan rahasia telah berusaha untuk tidak makan terlalu banyak,” dia mengedipkan mata pada gadis yang ingin dia telan, katanya dalam klip tersebut. “Tapi kamu terlihat sangat manis.”

Bahaya “inspirasi kurus” (atau “inspirasi kurus,” konten online yang mendorong tujuan yang tidak sehat) selalu membayangi, dan seperti halnya topik kontroversial lainnya, batasan antara representasi dan advokasi bisa jadi kabur, sehingga mengarah pada… Percakapan yang terpolarisasi dan emosi tegang. Bayangkan keributan yang terjadi pada Oktober 2022, ketika Swift merilis video untuk lagu hitnya “Anti hero.” Klip tersebut disutradarai oleh penyanyi itu sendiri, dan menyertakan cuplikan yang sangat kontroversial di mana dia melangkah pada skala yang menampilkan penilaian keras dari iblis dalam dirinya alih-alih angka: “Gemuk.”