Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan Israel telah menyetujui proposal gencatan senjata “permanen” di Gaza |  Berita Joe Biden

Biden mengatakan Israel telah menyetujui proposal gencatan senjata “permanen” di Gaza | Berita Joe Biden

Israel telah menyetujui proposal yang akan mengarah pada gencatan senjata “permanen” di Jalur Gaza, Presiden AS Joe Biden mengumumkan, ketika ia menghadapi tekanan dan kritik yang meningkat atas dukungannya terhadap upaya perang Israel.

Selama konferensi pers di Gedung Putih pada Jumat sore, Biden mengatakan Israel telah mengajukan “proposal baru yang komprehensif” untuk mengakhiri perang.

Presiden AS mengatakan kepada wartawan: “Ini adalah peta jalan menuju gencatan senjata permanen.”

Biden mengatakan usulan tersebut mencakup tiga fase, fase pertama berlangsung selama enam minggu dan mencakup gencatan senjata total, serta penarikan pasukan Israel dari seluruh wilayah berpenduduk di Gaza.

Fase pertama juga akan mencakup pembebasan sejumlah tahanan yang ditahan di Jalur Gaza – termasuk perempuan dan orang lanjut usia – dengan imbalan pembebasan ratusan tahanan Palestina di Israel, sementara bantuan kemanusiaan mengalir ke Gaza.

“Ada sandera Amerika yang akan dibebaskan pada tahap ini dan kami ingin mereka kembali ke tanah air mereka,” kata Biden, seraya menambahkan bahwa Qatar telah merujuk proposal tersebut ke gerakan Hamas Palestina yang menguasai Gaza.

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di aplikasi Telegram pada Jumat malam bahwa mereka menyambut baik pernyataan Biden dan seruannya untuk “gencatan senjata permanen dan penarikan Israel dari Gaza.” [Israeli] Pasukan pendudukan dari Jalur Gaza, rekonstruksi dan pertukaran tahanan.”

Kelompok tersebut juga mengatakan bahwa mereka siap untuk menanggapi “secara positif dan konstruktif” terhadap setiap proposal yang mencakup langkah-langkah ini – serta pemulangan warga Palestina yang terlantar ke rumah mereka di Gaza – jika Israel “secara eksplisit berkomitmen” terhadap hal tersebut.

Kantor Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perdana menteri Israel memberi wewenang kepada tim perunding Israel untuk “mengajukan proposal” guna mencapai tujuannya dalam menjamin pembebasan tahanan yang ditahan di Gaza.

READ  Rusia menawarkan untuk membantu India mengatasi batasan harga minyak yang diberlakukan oleh Barat

Pernyataan itu menambahkan bahwa langkah ini juga memungkinkan “Israel untuk melanjutkan perang sampai semua tujuannya tercapai, termasuk penghancuran kemampuan militer dan pemerintahan Hamas.”

“Usulan sebenarnya yang diajukan oleh Israel, termasuk transisi bersyarat dari satu tahap ke tahap lainnya, memungkinkan Israel untuk mematuhi prinsip-prinsip ini.”


Tekanan pada Biden

Pengumuman Biden datang pada saat upaya untuk mencapai gencatan senjata tersendat di tengah serangan tentara Israel ke kota Rafah di Gaza selatan, yang menyebabkan sekitar satu juta warga Palestina terpaksa mengungsi selama sebulan terakhir.

Serangan mematikan Israel di Rafah menyebabkan kematian puluhan warga Palestina dan memicu kemarahan global. Lebih dari 36.000 warga Palestina telah tewas dalam pemboman Israel di Gaza sejak perang dimulai pada awal Oktober.

Daerah kantong pesisir ini juga berada di bawah blokade Israel, yang menyebabkan kekurangan makanan, air dan pasokan kemanusiaan lainnya, dan memicu peringatan akan terjadinya kelaparan.

Ketika krisis di Gaza memburuk, Biden menghadapi protes dan kritik yang meluas atas dukungan militer dan diplomatiknya yang kuat terhadap Israel selama perang.

Meskipun kemarahan meningkat atas serangan Israel – termasuk serangan mematikan baru-baru ini di Rafah – dan peringatan bahwa ia berisiko kalah dalam pemilu karena pendiriannya, kebijakan presiden AS sebagian besar tetap tidak berubah.

Sebuah jajak pendapat baru yang dirilis minggu ini menunjukkan bahwa Biden mendapat kurang dari 20% dukungan di kalangan Arab-Amerika, sebuah konstituen utama di banyak negara bagian yang dapat menentukan pemilu berikutnya.

Biden dijadwalkan menghadapi pendahulunya dari Partai Republik, Donald Trump, pada 5 November dalam pemilu yang diperkirakan akan berlangsung sengit.

Warga Palestina melarikan diri dengan barang-barang mereka saat asap mengepul di daerah Tal al-Sultan di Rafah di Jalur Gaza selatan, 30 Mei. [Eyad Baba/AFP]

Perang Israel yang berkepanjangan di Gaza – yang bisa berlangsung setidaknya tujuh bulan lagi, menurut Penasihat Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi – akan merugikan peluang Biden untuk terpilih kembali, kata para ahli.

READ  China sedang bersiap untuk melonggarkan pembatasan virus corona setelah seminggu protes bersejarah

“Tanda-tandanya jelas. Tulisannya sudah terpampang di dinding,” Josh Rubner, dosen Program Keadilan dan Perdamaian Universitas Georgetown, mengatakan kepada Al Jazeera minggu ini.

“Dan jika Biden memutuskan untuk melanjutkan dukungannya terhadap Israel selama tujuh bulan ke depan, hal ini tidak hanya akan membunuh puluhan ribu warga Palestina, namun juga akan membuat dia kalah dalam pemilu.”

Berbicara kepada Al Jazeera pada hari Jumat, analis politik Palestina Nour Odeh mengatakan proposal tersebut tampaknya tidak berbeda “secara mendasar” dari yang diajukan sebelumnya.

Namun yang mengejutkan adalah Biden “mempertaruhkan dirinya sendiri,” seperti yang dikatakan Odeh.

Dia menambahkan: “Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat akan memastikan bahwa Israel mematuhi perannya dalam perjanjian tersebut selama mediator dapat meyakinkan Hamas untuk menerima perjanjian tersebut dan tetap mempertahankan pendiriannya dalam perjanjian tersebut.”

“Ini pertama kalinya kami mendengar presiden Amerika Serikat, sekutu terpenting Israel, mengatakan: ‘Kesepakatan ini sudah didiskusikan, ini bagus dan semua orang harus menerimanya.’ Saya pikir ini akan sulit bagi Hamas untuk melawan tekanan yang akan diberikan padanya, tanpa diragukan lagi.”

Pada tanggal 6 Mei, Hamas mengatakan mereka telah menyetujui proposal gencatan senjata yang diajukan oleh Mesir dan Qatar yang tampaknya hampir sama dengan proposal yang diumumkan Biden pada hari Jumat. Para pemimpin Israel menolak inisiatif ini.


Tahap selanjutnya

Dalam pidatonya di Gedung Putih, Biden mengatakan fase kedua dari proposal gencatan senjata akan mencakup pembebasan “semua sandera yang masih hidup” di Gaza, penarikan pasukan Israel dari Jalur Gaza, dan “penghentian permusuhan secara permanen.”

Dia berkata: “Sekarang saya akan berterus terang kepada Anda, ada sejumlah detail yang harus dinegosiasikan untuk berpindah dari tahap pertama ke tahap kedua.”

READ  Republik Ceko berduka atas korban penembakan tersebut

Namun proposal tersebut mengatakan jika negosiasi memakan waktu lebih lama dari itu [the] Enam minggu setelah fase pertama, gencatan senjata akan tetap berlaku selama negosiasi berlanjut.

Biden menambahkan bahwa Amerika Serikat, bersama Qatar dan Mesir, akan berupaya melanjutkan pembicaraan ini.

Terakhir, Rencana Rekonstruksi Gaza akan dimulai pada proposal tahap ketiga dan sisa-sisa tahanan yang terbunuh akan dikembalikan ke keluarga mereka.

Meskipun Biden mengatakan Israel telah menyetujui rencana tersebut, dia mengindikasikan bahwa beberapa warga Israel – termasuk anggota pemerintahan koalisi Netanyahu – tidak akan setuju dengan proposal tersebut dan menyerukan agar perang terus berlanjut.

Mereka sudah menegaskan: mereka ingin menduduki Gaza. Mereka ingin terus berjuang selama bertahun-tahun. Sandera bukanlah prioritas bagi mereka. Biden berkata: “Saya mendesak para pemimpin di Israel untuk mendukung kesepakatan ini meskipun ada tekanan yang datang.”