Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penduduk Mexico City marah pada masuknya orang Amerika dan regionalisme berbahasa Inggris: lapor

Penduduk Mexico City marah pada masuknya orang Amerika dan regionalisme berbahasa Inggris: lapor

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

itu masuknya California Orang Amerika lainnya pergi ke Mexico City, membuat marah beberapa penduduk setempat yang mengatakan bahwa mereka sedang mengembangkan daerah tersebut, menurut sebuah laporan.

Itu Laporan Los Angeles Times Pada hari Rabu, dia menjelaskan bagaimana beberapa penduduk lokal Meksiko “muak” dengan meningkatnya jumlah orang Amerika, banyak dari mereka orang California, pindah ke dan mengunjungi negara itu, yang telah berkontribusi pada peningkatan sewa dan pergeseran dari bahasa Spanyol ke bahasa Inggris di beberapa tempat. .

“Apakah Anda orang baru di kota ini? Apakah Anda bekerja dari jarak jauh?” Dikatakan bahwa selebaran muncul di sekitar Mexico City. “Kamu menderita wabah dan penduduk setempat membencimu. Pergi.”

Artikel tersebut menunjukkan bagaimana orang Amerika membawa aroma “gelombang baru” ke imperialisme ketika toko taco dan toko sudut perlahan berubah menjadi kafe dan studio Pilates.

Jembatan Sixth Street senilai $588 Juta di Los Angeles Ditutup Dua Minggu Setelah Dibuka Karena Aktivitas Ilegal: Polisi

Cakrawala siang hari Kota Meksiko Orang-orang di latar depan, di Kastil Chapultepec, Paseo de la Reforma di kejauhan, Mexico City, Meksiko.
(Foto: Jumping Rocks/Education Images/Universal Images Group via Getty Images)

Bahasa Inggris juga dilaporkan menjadi lebih populer karena semakin banyak orang Amerika pindah dan mengunjungi Mexico City untuk memanfaatkan harga sewa dan keterjangkauan yang lebih rendah. tinggal di meksiko Selama 6 bulan tanpa visa.

“Kami satu-satunya yang berkulit hitam,” Fernando Bustos Gorozbe, seorang penulis dan profesor perguruan tinggi berusia 38 tahun, mengatakan kepada Los Angeles Times. “Kami adalah satu-satunya yang berbicara bahasa Spanyol kecuali para pelayan.”

READ  Barat berusaha meyakinkan G-20 bahwa perang Rusia di Ukraina bertanggung jawab atas penderitaan ekonomi global | G20

Tucker Carlson: Partai pluralis dipimpin oleh orang-orang yang sangat mendukung semua lingkungan kulit putih

Bustos kemudian memposting file Video di Tik Tok Mengatakan masuknya orang Amerika “bau kolonialisme modern” dan hampir 2.000 orang menanggapi dengan setuju.

“Meksiko adalah kelas dan rasis,” tambah Bustos. “Preferensi diberikan kepada orang kulit putih. Sekarang, jika seorang lokal ingin pergi ke restoran atau klub, mereka tidak hanya harus bersaing dengan orang kulit putih kaya Meksiko tetapi juga dengan orang asing.”

Artikel itu juga merujuk pada postingan media sosial online di mana seorang pemuda Amerika berkata, “Tolonglah dirimu sendiri dan bekerja dari jarak jauh di Mexico City – ini benar-benar ajaib.”

Tweet tersebut mendapat banyak tanggapan negatif.

Perahu dayung di danau di Taman Hutan Bosque de Chapultepec.

Perahu dayung di danau di Taman Hutan Bosque de Chapultepec.
(Foto: Jeffrey Greenberg/Universal Images Group via Getty Images)

Satu tanggapan mengatakan “tolong jangan”. “Kota ini semakin mahal setiap hari dan itu sebagian karena orang-orang seperti Anda, dan Anda tidak menyadarinya atau mempedulikannya.”

MEXICO NABS BOSS KARTEL FBI INGIN PENculikan 80-an, AGEN DEA MEMBUNUH

Sementara laporan Los Angeles Times bersikeras bahwa “sebagian besar” penduduk Mexico City “tanpa ragu baik” kepada pengunjung, masih ada “di bawah permukaan gesekan” apa arti gentrifikasi bagi daerah tersebut.

“Ada perbedaan antara orang yang ingin tahu lebih banyak tentang di mana mereka berada dan mereka yang benar-benar menyukainya karena murah,” kata Hugo van der Merwe, 31 tahun, seorang pria yang tumbuh di Florida dan Namibia dan bekerja dari jarak jauh. di Mexico City, katanya. “Saya telah bertemu sejumlah orang yang tidak terlalu peduli berada di Meksiko, mereka hanya peduli karena murah.”

READ  Pasukan Rusia rebut pembangkit nuklir besar Ukraina, api padam

Itu Departemen Luar Negeri Laporan menunjukkan ada 1,6 juta orang Amerika yang tinggal di Meksiko, banyak di antaranya datang selama pandemi virus corona ketika Meksiko melonggarkan pembatasan lebih cepat daripada banyak tempat di Amerika Serikat, tetapi masih belum diketahui berapa banyak orang Amerika yang berada di Mexico City.

Keputusan ‘Supreme Court Survival’ Meksiko akan menyebabkan kekacauan dan kematian

The Los Angeles Times melaporkan bahwa dalam empat bulan pertama tahun ini, 1,2 juta pengunjung asing tiba di bandara Mexico City.

“Kami hanya melihat orang Amerika berkumpul di sini,” kata Alexandra Demo, yang menjalankan perusahaan estafet Welcome Home Mexico. “Orang-orang mungkin memiliki bisnis sendiri, atau mereka mungkin berpikir untuk memulai bisnis konsultasi atau bisnis lepas. Mereka bahkan tidak tahu berapa lama mereka akan masuk. Mereka benar-benar menyelesaikan seluruh hidup mereka dan pindah ke sini. .”

Demo menambahkan bahwa dia menerima 50 panggilan seminggu dari orang-orang yang mempertimbangkan untuk pindah ke Mexico City.

MEKSIKO, KOTA MEKSIKO - 8 SEPTEMBER: Pemandangan Kota Meksiko dari udara pada 8 September 2016, Meksiko.

MEKSIKO, KOTA MEKSIKO – 8 SEPTEMBER: Pemandangan Kota Meksiko dari udara pada 8 September 2016, Meksiko.
(Foto oleh Frederic Soltan/Corbis via Getty Images)

Lauren Rodwell, yang pindah ke Mexico City dari San Fransisco Mission District, katanya sensitif terhadap isu gentrifikasi, tetapi tidak merasa bersalah sebagai wanita kulit hitam.

“Saya agak merasa, sebagai orang kulit berwarna dari Amerika, bahwa saya sangat dirugikan secara ekonomi sehingga ke mana pun saya pergi dan merasakan manfaat atau keadilan, saya menerimanya,” kata Rodwell, menambahkan bahwa “menjadi hitam di Amerika,” adalah stres dan “ada baiknya untuk istirahat dari itu.” .

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

The Los Angeles Times melaporkan Situasi serupa di Portugal Awal tahun ini dalam sebuah cerita berjudul “Selamat datang di Portugal, Surga Baru bagi Ekspatriat. Warga California, Silakan Pulang.”

READ  Kepala intelijen Inggris di GCHQ mengatakan bahwa tentara Rusia menolak untuk melaksanakan perintah di Ukraina

Dalam artikel tersebut, outlet tersebut melaporkan bahwa jumlah orang Amerika yang tinggal di Portugal telah meningkat sebesar 45% pada tahun lalu dan banyak penduduk menjadi frustrasi dengan kenaikan biaya perumahan terkait.