Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Gaza: Biden mengungkapkan usulan Israel untuk mengakhiri konflik

Perang antara Israel dan Gaza: Biden mengungkapkan usulan Israel untuk mengakhiri konflik

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Presiden AS Joe Biden berkata, “Sudah waktunya untuk mengakhiri perang ini.”

Presiden AS Joe Biden mendesak Hamas untuk menerima proposal baru Israel untuk mengakhiri konflik di Gaza, dengan mengatakan bahwa “sudah waktunya untuk mengakhiri perang ini.”

Proposal yang terdiri dari tiga bagian ini akan dimulai dengan gencatan senjata selama enam minggu di mana IDF akan menarik diri dari wilayah berpenduduk Gaza.

Juga akan ada “peningkatan” bantuan kemanusiaan, serta pertukaran beberapa sandera dengan tahanan Palestina.

Kesepakatan itu pada akhirnya akan mengarah pada “penghentian permusuhan secara permanen” dan rencana rekonstruksi besar-besaran di Gaza.

  • pengarang, Bernd Debusmann Jr dan Tom Bateman
  • Peran, Berita BBC, Washington

Hamas mengatakan mereka memandang usulan itu “secara positif.”

Berbicara di Gedung Putih pada hari Jumat, Biden mengatakan tahap pertama dari rencana yang diusulkan akan mencakup “gencatan senjata penuh dan menyeluruh,” penarikan pasukan tentara Israel dari daerah berpenduduk, dan pertukaran sandera dengan tahanan Palestina.

“Ini benar-benar momen yang menentukan,” katanya. Ia menambahkan, “Hamas mengatakan pihaknya menginginkan gencatan senjata. Perjanjian ini merupakan peluang untuk membuktikan apakah mereka benar-benar bersungguh-sungguh.”

Dia menambahkan bahwa gencatan senjata akan memungkinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan mencapai Jalur Gaza yang terkepung, karena “600 truk membawa bantuan ke Gaza setiap hari.”

Tahap kedua adalah kembalinya semua sandera yang masih hidup, termasuk tentara pria. Gencatan senjata kemudian akan berubah menjadi “penghentian permusuhan secara permanen.”

Cameron menambahkan: “Kami sudah lama berargumentasi bahwa menghentikan pertempuran bisa menghasilkan perdamaian abadi jika kita semua siap mengambil langkah yang tepat.” “Mari kita manfaatkan momen ini dan akhiri konflik ini.”

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres juga menyambut baik perkembangan tersebut dalam sebuah postingan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Beliau mengatakan bahwa dunia “telah menyaksikan banyak penderitaan [and] “Kehancuran di Gaza,” katanya, “sudah waktunya dihentikan.”

“Aku menyambut [President] Inisiatif Biden [and] Mendorong semua pihak untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk melakukan gencatan senjata, membebaskan seluruh sandera, dan memastikan akses kemanusiaan tanpa hambatan. [and] Ia menambahkan, “Pada akhirnya, perdamaian abadi di Timur Tengah.”

Biden dalam pidatonya mengakui bahwa negosiasi antara tahap pertama dan kedua akan sulit.

Beberapa hari yang lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa ia sangat menentang persetujuan diakhirinya perang sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata – menjadikan referensi Biden tentang berakhirnya perang menjadi sangat penting.

Meskipun rencana tersebut mencakup banyak rincian dari putaran perundingan sebelumnya, yang pada akhirnya gagal, seruan AS untuk melakukan gencatan senjata permanen tampaknya merupakan konsesi besar yang bertujuan untuk mencoba membawa Hamas kembali ke perundingan dengan syarat-syarat yang telah mereka sepakati. Gencatan senjata permanen adalah salah satu tuntutan utama kelompok tersebut.

Tahap ketiga dari proposal tersebut adalah pengembalian sisa jenazah sandera Israel yang meninggal, serta “rencana rekonstruksi besar-besaran” dengan bantuan AS dan internasional untuk membangun kembali rumah, sekolah, dan rumah sakit.

Penjelasan video, Biden mendesak Israel untuk mendukung rencana tiga tahap Gaza

Biden mengakui dalam sambutannya bahwa beberapa warga Israel – termasuk pejabat di pemerintahan Israel – kemungkinan besar akan menentang proposal tersebut.

“Saya mendesak para pemimpin di Israel untuk mendukung perjanjian ini,” katanya. “Apa pun yang terjadi [political] Tekanan datang.

Presiden Amerika juga berbicara langsung kepada rakyat Israel dan mengatakan kepada mereka, “Kita tidak boleh menyia-nyiakan momen ini.”

Khususnya, Biden mengatakan bahwa Hamas kini telah memburuk hingga mereka tidak dapat lagi mengulangi serangan seperti yang dilakukan oleh para pejuangnya pada tanggal 7 Oktober – sebuah sinyal potensial bagi Israel bahwa Washington melihat perang telah berakhir.

Dalam sebuah pernyataan, Perdana Menteri Netanyahu menegaskan bahwa perang tidak akan berakhir sampai tujuannya tercapai, termasuk kembalinya semua sandera dan penghapusan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas. Dia mengatakan bahwa rencana terbaru ini akan memungkinkan Israel untuk mematuhi prinsip-prinsip ini.

Sementara itu, Hamas mengatakan pihaknya memandang proposal tersebut “secara positif” karena seruannya untuk gencatan senjata permanen, penarikan pasukan Israel dari Gaza, rekonstruksi dan pertukaran tahanan.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka siap untuk “menangani secara positif dan konstruktif” setiap proposal yang berpusat pada gencatan senjata permanen, dengan syarat “Israel menyatakan komitmen eksplisitnya terhadap hal tersebut.”

Pejabat Palestina lainnya yang akrab dengan perundingan tersebut dan diberi pengarahan mengenai proposal baru Israel mengatakan bahwa dokumen tersebut tidak mencakup jaminan bahwa perang akan berakhir, atau bahwa pasukan Israel akan ditarik sepenuhnya dari Gaza.

Usulan tersebut disampaikan kepada Hamas melalui perantara di Qatar.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menghubungi rekan-rekannya di Yordania, Arab Saudi, dan Turki untuk mencoba membangun dukungan yang lebih luas terhadap proposal tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan pada Jumat malam bahwa Blinken “menekankan bahwa Hamas harus menerima perjanjian tersebut dan bahwa setiap negara yang memiliki hubungan dengan Hamas harus menekannya untuk melakukannya tanpa penundaan.”

Dalam menghadapi meningkatnya korban sipil di Gaza, Presiden Biden menghadapi kritik domestik yang semakin meningkat mengenai tingkat dukungan AS terhadap Israel, dan seruan untuk berbuat lebih banyak guna mendorong pihak-pihak yang bertikai untuk bernegosiasi.

Namun, Gedung Putih mengatakan awal pekan ini bahwa mereka tidak percaya operasi Israel di Rafah merupakan “operasi darat besar” yang dapat melewati garis merah dan berpotensi menyebabkan perubahan dalam kebijakan AS.

Pernyataan ini muncul setelah serangan udara Israel yang menewaskan sedikitnya 45 warga Palestina pada hari Minggu.

Dalam pengumuman terpisah pada hari Jumat, anggota parlemen AS dari kedua kubu politik secara resmi mengundang Netanyahu untuk berpidato di depan Kongres di Washington.

Belum diketahui secara pasti kapan pidato tersebut akan disampaikan.

Lebih dari 36.000 orang telah terbunuh di Gaza sejak awal konflik, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Perang dimulai pada bulan Oktober ketika militan Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 252 lainnya di Gaza.