Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Salut baru Marie di Kremlin menunjukkan bahwa Vladimir Putin lebih takut dari sebelumnya tentang perang di Ukraina

Salut baru Marie di Kremlin menunjukkan bahwa Vladimir Putin lebih takut dari sebelumnya tentang perang di Ukraina

minggu setelah Kemunduran medan perang di UkrainaMoskow tampaknya telah runtuh di bawah tekanan dan bergerak maju dengan fase baru perang: “referendum” mendesak untuk mencaplok tanah Ukraina yang dicuri dan hukuman penjara yang keras bagi pasukan pemberontak.

Pukulan ganda dimulai dengan pengumuman Selasa pagi untuk Rusia Duma Negara meloloskan undang-undang Berikan hukuman yang lebih berat bagi setiap prajurit yang “secara sukarela” menyerah di garis depan atau menolak untuk mengikuti perintah.

Para buronan menghadapi hukuman penjara hingga 15 tahun, sedangkan mereka yang menyerah menghadapi hukuman penjara hingga 10 tahun. Mereka yang menolak untuk mengikuti perintah pemimpin mereka menghadapi tiga tahun.

Undang-undang tersebut, yang untuk pertama kalinya juga menambahkan konsep “mobilisasi, darurat militer, dan masa perang” ke dalam hukum pidana Rusia, secara luas dilihat sebagai langkah pertama untuk memicu mobilisasi skala besar.

Setelah disetujui dengan suara bulat oleh Duma Negara, undang-undang tersebut akan dikirim ke Dewan Federasi pada hari Rabu, menurut media pemerintah. Dengan Dewan Federasi juga diharapkan untuk bergabung, hukuman penjara baru akan berlaku setelah Putin menandatangani RUU tersebut – yang bisa terjadi segera pada hari Rabu.

Sungguh aneh bahwa undang-undang itu sudah ditandai Namun, telah disetujui di semua tahap di portal pemerintah pada Rabu sore.

Sementara langkah itu secara luas dilihat sebagai cara bagi Kremlin untuk menopang pasukan, itu segera disambut dengan seruan panik agar pasukan Rusia meninggalkan perang sekarang sebelum terlambat.

Kami menyerukan kepada militer Rusia di pangkalan militer dan garis depan untuk menolak berpartisipasi dalam “operasi khusus” atau menyerah sesegera mungkin. Ini mungkin kesempatan terakhir Anda – dan Anda harus menggunakannya pada hari berikutnya, ‘Gerakan Anti-Perang Vesna menulis Dalam surat terbuka. Puluhan kelompok anti-perang lainnya dikatakan telah menandatangani seruan tersebut.

READ  Korea Utara belum melaporkan kasus baru virus corona di tengah keraguan tentang statistik negara itu

Ketika saluran media sosial Rusia menyemburkan posting menakutkan tentang prospek mobilisasi, para pemimpin proksi Rusia di bagian-bagian yang diduduki Ukraina telah mengumumkan, hampir bersamaan, bahwa mereka akan mengadakan “referendum” untuk bergabung dengan Rusia awal pekan ini.

Kami telah menetapkan arah untuk reunifikasi, kembali ke Rusia. Vladimir Saldo, pemimpin boneka Moskow di Kherson, mengumumkan dalam pesan video.

Referendum di wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhia yang dikuasai Rusia sekarang dijadwalkan pada 23-27 September.

Sementara Kremlin telah lama berpura-pura tidak berdaya ketika datang ke “referendum” – mengklaim bahwa mereka diadakan atas inisiatif penduduk yang tinggal di wilayah yang diduduki – tidak butuh waktu lama untuk berita tentang Rusia yang dipaksa untuk berpartisipasi dalam suara bocor.

Tahanan di dua koloni penjara di Rostov telah diperintahkan untuk memilih wilayah Ukraina untuk bergabung dengan Rusia, menurut outlet berita independen. Mizham Obiasnet.

Kantor berita mengutip dua sumber yang mengatakan bahwa petugas penjara dalam satu pengawalan memerintahkan semua narapidana dengan paspor Ukraina untuk memilih, sementara semua narapidana diperintahkan untuk memilih di fasilitas lainnya.

Upaya yang tampaknya panik untuk mempercepat referendum menandai 180 poin penuh dalam rencana Rusia hanya dua minggu lalu, ketika Kremlin berulang kali menunda rencana pemungutan suara setelah gagal merebut wilayah yang cukup atau mendapatkan dukungan yang cukup. Sumber Mengutip Oleh Medusa pada saat itu dia mengatakan bahwa Vladimir Putin telah mengarahkan pandangannya pada 4 November setelah dia “lelah menunggu”.

Tetapi pada pertengahan September, bahkan tanggal itu tidak mungkin lagi setelah pasukan Ukraina merebut kembali daerah-daerah di timur berkat beberapa serangan balik mendadak yang membuat pasukan Rusia melarikan diri.

READ  "Kami bahkan tidak menyadari itu scam"

Jelas kekalahan memalukan inilah yang mendorong Kremlin untuk bertindak sekarang.

“Ada mentalitas sekarang untuk melakukan segalanya dengan sangat cepat,” kata seorang sumber yang dekat dengan administrasi kepresidenan Rusia seperti dikutip. medusa Rabu.

Media mengutip sumber yang mengatakan bahwa perubahan mendadak rencana Putin datang sebagai akibat dari kampanye tekanan oleh pejabat tinggi Rusia yang ingin mengintensifkan upaya perang melawan Ukraina dan melampaui awal mobilisasi. Hal itu dilaporkan diperkuat oleh kekhawatiran bahwa Ukraina akan segera merebut kembali wilayah yang saat ini diduduki oleh Rusia.

“Mereka memengaruhi Putin, dan di sinilah kita, semuanya ada di lapangan,” kata salah satu sumber.

Menurut tiga sumber yang dikutip oleh Medusa, pemikiran mereka adalah bahwa referendum akan menghentikan serangan balik Ukraina lebih lanjut karena, menurut salah satu dari mereka, Ukraina “tidak akan mengambil risiko serangan di tanah Rusia.”

Mereka mengatakan bahwa jika serangan balik di Ukraina berlanjut, pihak berwenang Rusia berencana untuk menggunakan undang-undang baru untuk memberlakukan darurat militer dan mobilisasi parsial.

Tidak jelas bagaimana Rusia bermaksud untuk mencaplok daerah-daerah yang bahkan tidak berada di bawah kendali penuhnya.

Sebagai lembaga untuk studi perang lancip Selasa, menjelang pernyataan mengejutkan terbaru Rusia, gagasan bahwa Rusia dapat memenangkan perang dengan mencaplok sebagian wilayah Ukraina adalah “tidak koheren”.

Aneksasi parsial semacam itu akan “menempatkan Kremlin dalam posisi aneh yang menuntut agar pasukan Ukraina tidak menduduki wilayah ‘Rusia’, dan posisi memalukan karena tidak mampu mengimplementasikan permintaan itu,” tulis think tank Washington, D.C.

Namun, banyak orang kepercayaan terdekat Putin tampaknya melihat langkah baru-baru ini sebagai titik balik utama, dengan pemimpin redaksi RT Margarita Simonyan memimpin serangan. Twitter: “Dilihat dari apa yang terjadi dan masih akan terjadi, minggu ini menandai baik malam kemenangan kita, atau menjelang perang nuklir.”

READ  AS mengatakan Rusia menghabiskan jutaan dalam kampanye politik global rahasia