Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden bertujuan untuk menggambarkan Trump sebagai orang yang kebijakan luar negerinya membuatnya terlalu berbahaya untuk berada di Ruang Oval

Biden bertujuan untuk menggambarkan Trump sebagai orang yang kebijakan luar negerinya membuatnya terlalu berbahaya untuk berada di Ruang Oval


Washington
CNN

Posisi kebijakan luar negeri Presiden Joe Biden dan mantan Presiden Donald Trump terkadang tampak seperti sebuah renungan Pemilu yang mengutamakan kepentingan dalam negeri.

Namun, dengan dua perang panas, Meningkatnya ketidakstabilan global dan kecenderungan sayap kanan terhadap hal ini Akan sulit bagi Biden dan Trump untuk menghindari isolasionisme – baik di Amerika Serikat maupun di luar negeri Topiknya ada dalam debat Kamis malam di Atlanta.

Tim kampanye Biden berharap menjadikan isu-isu dalam negeri seperti ekonomi dan hak-hak reproduksi sebagai fokus argumen terpilihnya kembali presiden. Namun kebijakan luar negerilah yang menyita sebagian besar waktunya pada masa jabatan pertamanya, termasuk pada masa jabatannya Tepat sebelum debat hari Kamisketika Biden memulai perjalanan berturut-turut ke Eropa.

Para penasihat dekatnya telah mengakui secara terbuka, terutama sejak tanggal 7 Oktober, bahwa kejadian-kejadian di luar negeri telah lebih dari satu kali—dan lebih sering daripada yang diinginkan timnya—mengalihkan perhatian presiden dari isu-isu penting dalam negeri.

Berbeda dengan siklus pemilu presiden sebelumnya, tidak ada debat terjadwal yang hanya membahas kebijakan luar negeri, yang di masa lalu memberikan peluang terjadinya perbedaan mendalam mengenai urusan dunia antara kandidat Partai Republik dan Demokrat.

Sebaliknya, para penasihat Biden memperkirakan isu-isu ini akan muncul sebagai bagian dari diskusi yang lebih luas yang berlangsung di panggung debat di Atlanta pada hari Kamis. Untuk mencapai tujuan tersebut, Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional presiden, adalah salah satu dari selusin penasihat senior yang bergabung dengan Biden di Camp David minggu ini untuk memimpin diskusi kebijakan luar negeri kelompok tersebut, menurut sumber yang mengetahui persiapan tersebut. .

Meskipun tim Biden lebih memilih untuk tetap fokus pada isu-isu dalam negeri, mereka juga telah lama memandang kebijakan luar negeri sebagai salah satu cara paling jelas untuk menunjukkan perbedaan dengan Trump dalam kepemimpinan presiden.

READ  Perang antara Israel dan Hamas: Pejabat kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 20.000 warga Palestina telah terbunuh

Jika masalah kebijakan luar negeri muncul pada Kamis malam, perbedaan yang akan coba digambarkan oleh Biden sangat mencolok, kata seorang pejabat kampanye kepada CNN.

“Presiden Biden menentang para tiran dan membela kebebasan – Trump adalah pecundang, terlalu berbahaya dan terlalu ceroboh untuk mendekati Ruang Oval lagi,” kata pejabat itu.

Trump telah berulang kali menuduh Biden memimpin dunia yang kacau balau, yang menurutnya jauh lebih tenang selama empat tahun masa jabatannya.

Salah satu potensi kesulitan yang mungkin dihadapi Biden dan para penasihatnya adalah menentukan posisi Trump dalam beberapa bidang kebijakan luar negeri. Dia telah mengatakan beberapa hal substantif tentang perang di Gaza, memberikan kritik ringan terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada awal konflik sambil tetap mendukung perang Israel melawan Hamas.

Sejak itu, ia telah mengambil berbagai posisi: mendorong Israel untuk “mengakhiri masalah” dengan Hamas, menasihati Israel untuk “berhenti membunuh orang” dan “menyelesaikannya,” dan menyarankan agar Israel berhenti menerbitkan video tentang upayanya di Gaza untuk menyelesaikan permasalahan tersebut. masalah. Masalah PR – semuanya tanpa memberikan rincian. Dia juga berjanji akan menindak demonstran pro-Palestina di Amerika Serikat.

Mengenai Ukraina, Trump mengklaim bahwa invasi Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan pernah terjadi selama ia masih menjabat, dan berjanji bahwa ia akan menyelesaikan konflik tersebut dalam satu hari – tanpa menjelaskan caranya.

Meskipun ia telah mengambil sikap keras terhadap Tiongkok, dan berjanji untuk menerapkan tarif yang keras pada semua impor Tiongkok, rekam jejaknya sebagai presiden lebih bersifat mendamaikan, dengan mencapai kesepakatan perdagangan yang kemudian ditolak oleh Beijing.

Posisi Trump yang ambigu mengenai kebijakan luar negeri mencerminkan pendekatan yang diambilnya saat menjabat, ketika ia sering mengutip perasaan pribadi dan perasaan batinnya untuk menjelaskan taktik seperti pertemuan dengan diktator Korea Utara Kim Jong Un.

READ  Perang Rusia di Ukraina: pembaruan langsung

Namun hal ini juga mungkin mempersulit penentuan garis serangan yang jelas bagi Biden. Sebaliknya, Trump kemungkinan besar akan mengeksploitasi cara-cara yang ia gunakan untuk memperkuat kepemimpinan Amerika di panggung dunia, memperkuat aliansi Amerika, dan memperjuangkan demokrasi di luar negeri, menurut pejabat kampanye tersebut.

Mengenai Trump, Biden diperkirakan akan melontarkan tuduhan yang luas: bahwa Trump telah meninggalkan sekutu-sekutu AS, menyesuaikan diri dengan para diktator, dan membuat dunia menjadi kurang aman secara keseluruhan.

Pejabat itu menambahkan: “Donald Trump terus-menerus memuji para pemimpin otokratis dan tiran, bersumpah untuk menjual sekutu-sekutu kita, dan melemahkan demokrasi kita.”

Seperti di wilayah lain, tim Biden mengandalkan kata-kata Trump sendiri untuk menyusun serangannya. Misalnya, komentar Trump bahwa ia akan “mendorong” Rusia untuk “melakukan apa pun yang mereka inginkan” terhadap sekutu NATO jika mereka tidak mengeluarkan dana yang cukup untuk pertahanan adalah momen yang berulang kali dieksploitasi Biden dalam menentang kepemimpinan pendahulunya.

Janji Trump untuk bertindak seperti seorang “diktator” pada hari pertama masa jabatannya memberikan Biden kesempatan untuk memperingatkan konsekuensi global jika Trump kembali menjabat.

Namun, ada banyak risiko politik yang dihadapi Biden dalam urusan luar negeri. Perang di Gaza telah menimbulkan kemarahan di kalangan kaum progresif, banyak di antaranya menuduh Biden memicu krisis kemanusiaan dengan memasok senjata ke Israel.

Namun ia juga hanya menerima sedikit pujian dari Partai Republik, yang menuduh presiden tersebut meninggalkan Israel setelah ia menghentikan pengiriman beberapa bom berat.

Netanyahu tidak mempermudah posisi Biden dengan menuduh pemerintah menunda pengiriman senjata dan mengambil posisi ambigu mengenai proposal gencatan senjata yang didukung AS yang diharapkan Biden akan mengakhiri pertempuran.

READ  Sebuah LSM mengatakan sebuah kapal migran yang mengapung di Mediterania sedang mengisi bahan bakar tetapi tidak ada penyelamatan

Mengenai Ukraina, presiden telah berhasil menggalang dukungan Barat untuk mendukung Kiev, namun Trump mengambil sikap isolasionis dan menentang bantuan tambahan apa pun.

Meskipun Biden mengatakan hal itu dapat membuat negaranya rentan terhadap kemajuan Rusia, posisi Trump juga didukung oleh Partai Republik – yang menuduh presiden mengabaikan masalah di dalam negeri dan mengirimkan miliaran dolar ke luar negeri.

Pada akhirnya, mungkin risiko terbesar yang dihadapi Biden adalah terlihat terlalu fokus pada isu-isu luar negeri dan mengorbankan isu-isu yang dihadapi warga AS setiap hari.

Berbicara bersama Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada KTT G7 di Italia awal bulan ini, Biden mengakui bahwa perang di Ukraina telah menjadi “ujian bagi dunia,” dan pertanyaan-pertanyaan tersebut menguji tekad Barat di tengah inflasi dan meningkatnya nasionalisme.

Akankah kita mendukung Ukraina? Akankah kita membela kedaulatan dan kebebasan dan melawan tirani? Dia berkata. “Amerika Serikat, G7 dan negara-negara di seluruh dunia secara konsisten menjawab pertanyaan ini dengan mengatakan: ‘Ya, kami akan melakukannya.’ Dan kami akan menjawab ya, lagi dan lagi.”

Cerita ini telah diperbarui dengan pelaporan tambahan.