September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Estonia ingin menjauh dari propaganda Rusia

Bagaimana Estonia ingin menjauh dari propaganda Rusia

Scott McClain dari CNN melaporkan dari ibukotanya, Tallinn, bahwa mereka yang mencari berita tentang apa yang terjadi di sana mencari ke negara tetangga Estonia, untuk “sumber terpercaya” pada hari Minggu.

“Tetangga timur Estonia telah lama kecanduan program dari televisi pemerintah Rusia,” kata Brian Stelter, kepala koresponden media CNN.

Estonia, dengan populasi 1,3 juta, telah menerima 30.000 pengungsi Ukraina sejak perang dimulai. Seperti Ukraina, sebelumnya merupakan bagian dari Uni Soviet, memiliki populasi berbahasa Rusia yang besar, dan memiliki fondasi yang kuat. Takut akan agresi Rusia.

Mayoritas penduduknya adalah keturunan Estonia tetapi memiliki minoritas Rusia yang besar. Di kota-kota di seberang Sungai Narva, yang memisahkan Rusia dan Rusia, banyak orang tua yang tidak bisa berbahasa Estonia dengan baik, jika sama sekali.

“Dengan tidak adanya sejumlah besar media berbahasa Rusia di Estonia, media pemerintah Rusia dibiarkan mengisi kekosongan, memberi orang dosis propaganda Kremlin yang stabil,” kata MacLean.

Tapi sekarang sumber itu telah terputus sejak invasi. Ketika Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, Estonia memblokir banyak outlet berita dan saluran TV Rusia.

“Banyak orang di sini [are] “Beli beberapa sistem untuk menangkap saluran Rusia,” kata Vladimir Zavoronkov, kepala dewan kota Narva, kota terbesar ketiga di Estonia, yang berbatasan dengan Rusia.

Banyak yang membeli antena di toko online untuk mengambil saluran Rusia, dan seiring kemajuan teknologi, mereka mengatur VPN mereka, dia menambahkan.

Ilya Federov dan ayahnya Oleg, yang tinggal di Narva, menghubungkan satu TV ke parabola Rusia dan yang lainnya ke antena, tetapi mereka hanya menyetel beberapa program yang bisa mereka dapatkan.

“Saya hanya bisa menontonnya maksimal 15 detik karena tingkat agresivitas, paranoia, dan kebohongan yang mencolok,” kata Ilya Federov. “Ini adalah kegilaan.”

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita terbaru

Propaganda Rusia berjalan dalam, kata Oleg Federov, dan mayoritas penduduk Narva percaya apa yang mereka dengar dalam laporan berita tersebut.

Tapi media pemerintah Rusia bukan satu-satunya pilihan. ETV+, saluran yang diluncurkan oleh Estonian Public Broadcasting pada tahun 2015, memberi orang Estonia yang berbahasa Rusia akses ke berita terpercaya tentang negara mereka dan dunia.

Penyiar ETV+ harus sangat berhati-hati dengan liputan perang mereka. “Pemirsa kami siap menyalahkan kami atau mau menuduh kami karena mereka tidak mempercayai kami,” kata pembawa acara ETV+ Margarita Tanagieva.

“Tapi kami siap untuk berbicara dengan mereka. Saya tidak ingin menghakimi mereka… Saya bersedia memberi waktu kepada orang-orang ini dan membuat mereka mempercayai saya.”

Koreksi: Versi sebelumnya dari artikel ini salah menggambarkan susunan etnis Estonia.