April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat kesehatan Carolina Utara sedang menyelidiki lebih dari 240 dugaan kasus norovirus yang terkait dengan sebuah restoran sushi.

Pejabat kesehatan Carolina Utara sedang menyelidiki lebih dari 240 dugaan kasus norovirus yang terkait dengan sebuah restoran sushi.



CNN

Departemen Kesehatan Masyarakat Wake County sedang menyelidiki 241 keluhan orang yang merasa mual setelah makan di restoran sushi di Raleigh, North Carolina, termasuk seorang pengantin pria yang mengajukan gugatan dengan mengklaim bahwa dia sakit sebelum pernikahannya.

Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah laporan bahwa sejauh ini, tiga kasus infeksi norovirus telah dikaitkan dengan restoran Sushi Nine Rilis baru.

Norovirus – terkadang disebut “flu perut” atau “penyakit perut” – Ini adalah virus yang sangat menular Yang menyebabkan radang lambung atau usus, menyebabkan diare dan muntah, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Orang dapat tertular penyakit ini melalui kontak dengan orang yang terinfeksi, memakan makanan yang terkontaminasi, atau menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Dalam gugatan yang diajukan pada hari Jumat, Austin Friels mengatakan dia dan keluarganya makan di restoran tersebut pada 29 November, kemudian jatuh sakit keesokan harinya dengan “mual, muntah, kram perut, nyeri otot, kelelahan, sakit kepala, sakit perut parah, dan dehidrasi. .”

Friels mengatakan gejalanya memburuk dan berlanjut sepanjang akhir pekan pernikahannya. Dia harus pergi ke perawatan darurat dan ruang gawat darurat dan menerima beberapa kantong cairan infus, menurut gugatan tersebut.

Friels meminta pengadilan untuk memberikan ganti rugi dalam jumlah yang tidak ditentukan melebihi $25.000, termasuk hilangnya gaji, biaya pengobatan, biaya perjalanan, tekanan emosional dan rasa sakit fisik.

Gugatan tersebut tidak menyebutkan apakah Friels memiliki kasus norovirus yang terkonfirmasi.

CNN telah menghubungi restoran tersebut untuk memberikan komentar.

Orang pertama yang memberi tahu departemen kesehatan mengatakan mereka jatuh sakit setelah makan di restoran pada 1 Desember, kata pejabat kesehatan masyarakat dalam rilis berita. Sejak itu, departemen tersebut telah menerima total 241 keluhan dari pengunjung yang mengunjungi Sushi Nine antara 28 November dan 5 Desember.

READ  SEC Letter to Misk Tweet Pertanyaan Tentang Akuisisi Twitter

Dari 241 orang yang dilaporkan terinfeksi penyakit ini, 170 orang diwawancarai dan diminta memberikan sampel tinja, yang merupakan satu-satunya cara untuk menguji virus tersebut, kata siaran pers tersebut.

Dia mengatakan hanya tiga orang yang memberikan sampel, dan semuanya positif norovirus.

Restoran tersebut secara sukarela ditutup untuk pembersihan mendalam pada tanggal 5 Desember dan sejak itu dibuka kembali. Tidak ada keluhan baru yang diterima sejak dibuka kembali pada 8 Desember, menurut pernyataan itu.

Kabupaten tersebut terus menyelidiki semua sumber paparan potensial dan belum mengidentifikasi satu jenis makanan pun yang mungkin menjadi sumbernya, kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa mereka yang dilaporkan sakit memakan berbagai item dari menu.