Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank BTPN di Indonesia melihat peluang besar dalam perbankan digital

Bank BTPN di Indonesia melihat peluang besar dalam perbankan digital

Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah penduduk yang tidak memiliki rekening bank terbesar di dunia, namun digitalisasi kehidupan sehari-hari yang meningkat pesat merupakan peluang emas untuk mengubah hal tersebut, kata seorang eksekutif puncak di Bank BTPN kepada Nikkei Asia.

Direktur Utama Bank BTPN Henoch Munander mengatakan pandemi virus corona telah mempercepat penetrasi ponsel pintar di Indonesia, sehingga membuka peluang yang semakin besar dalam keuangan digital.

“Inklusi keuangan merupakan sebuah terobosan melalui digitalisasi yang didukung oleh teknologi smartphone untuk memfasilitasi masyarakat unbanked dimanapun berada,” kata Henoch.

Ia mengatakan, di masa pandemi, tidak hanya generasi milenial, tapi juga generasi tua yang belajar berbank secara digital. Selain transformasi digital, ia mencatat “bonus demografi” Indonesia – “usia produktif sangat besar,” yang menawarkan “peluang besar.” Dengan populasi lebih dari 270 juta jiwa, negara ini memiliki populasi terbesar keempat di dunia.

Diterbitkan pada tahun 2022 Google, Temasek dan Bain & Co. Di Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, lebih dari 80% penduduknya tidak mempunyai rekening bank atau underbanked, menurut sebuah studi oleh Akses yang tidak memadai terhadap layanan seperti kredit. Hal ini menambah besarnya pasar yang belum dimanfaatkan untuk jenis layanan perbankan yang coba diisi oleh Bank BTPN dan bank lainnya.

Bank BTPN bergabung dengan Bank Sumitomo Mitsui Indonesia pada tahun 2019 dan merupakan bank terbesar ke-12 di Indonesia berdasarkan total aset pada bulan Juli. Setelah merger, total asetnya meningkat hampir dua kali lipat menjadi Rp 200 triliun (USD 12,7 miliar). Kerjasama dengan unit lokal megabank Jepang Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) memungkinkan mereka menawarkan berbagai layanan keuangan di Indonesia. Bank BTPN kuat dalam perbankan ritel, sedangkan unit SMBC terutama melayani nasabah korporasi. Bank BTPN memiliki basis nasabah sekitar 10 juta.

READ  Gempa berkekuatan 4,8 SR tewaskan 3 orang di Indonesia

Ia menawarkan layanan perbankan digital melalui aplikasi Genius, yang populer di kalangan milenial. Namun setelah pandemi melanda, hal ini juga menarik konsumen yang lebih tua, kata Henoch.

Ketika krisis kesehatan global mereda dan dunia dibuka kembali untuk wisatawan, Bank BTPN memperluas layanan penukaran mata uang melalui Genius untuk menarik semakin banyak wisatawan kelas menengah Indonesia. Kini ia menawarkan sembilan mata uang, termasuk yuan Tiongkok dan baht Thailand yang baru ditambahkan. Henoch menyebut fitur ini “salah satu produk paling populer[s] Now on Genius” untuk wisatawan outbound Indonesia. Namun, dia tidak membeberkan target spesifik pengguna aplikasi tersebut.

Di tengah besarnya peluang fintech di Indonesia, Bank BTPN menghadapi persaingan yang ketat dengan pemain lain. Misalnya, aplikasi pengiriman dan pemesanan kendaraan di Asia Tenggara seperti Gojek di Indonesia dan Grab di Singapura, serta ShopeePay, sebuah unit dari raksasa teknologi Singapura Sea Group, juga menawarkan layanan pembayaran digital. Begitu pula bank-bank seperti Bank Asia Tengah di Indonesia.

Meski demikian, Henoch tetap yakin bank tersebut mampu menggaet nasabah BTPN.

“Saya percaya pada setiap lamaran [has] Beda tujuan dan beda preferensi nasabahnya,” katanya. Tentang Genius, katanya, “Kami fokus pada perbankan untuk kebutuhan finansial spesifik nasabah.”

Artikel ini muncul pertama kali Nikki Asia. Ini diterbitkan ulang di sini sebagai bagian dari kemitraan berkelanjutan 36Kr dengan Nikkei.