Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

shiv hari shivkumar sharma songs silsila

Bagaimana Yash Chopra percaya pada legenda Santoor Shivkumar Sharma, memberi kita Silsila, Lamhi, Chandni dan Dar

Gambar Shivkumar Sharma memainkan centaur akan tetap terukir dalam ingatan kita selama berabad-abad. Ikon musik, yang meninggal pada hari Selasa pada usia 84, telah meninggalkan karya yang akan tetap menjadi standar musik klasik India selama beberapa generasi. Sharma dapat dikreditkan dengan mempromosikan Santoor di India, karena putranya Rahul Sharma terus mendorong warisan ke depan.

Saat India berduka atas meninggalnya seorang legenda, kita melihat ke belakang Shivkumar SharmaTrek musik, yang juga melayani Bollywood.

Shivkumar Sharma adalah setengah dari duo komposer Shiv-Hari dengan pemain suling klasik dan legenda lainnya, Hariprasad Chaurasia. Sutradara musik telah memberikan banyak lagu yang tak terlupakan untuk film-film Hindi, bersama dengan beberapa catatan klasik yang patut diperhatikan.

Pemain Santoor Shivkumar Sharma dan pemain suling Hari Prasad Chaurasia. (Foto: Arsip Cepat)

Shivkumar memulai tugasnya dalam film dengan latar belakang di Jhanak Jhanak Payal Baje (1956), disutradarai oleh V. Shantaram. Dia kemudian merekam album solo pertamanya pada tahun 1960.

Dia sebelumnya berbicara tentang Jhanak Jhanak Payal Baje. Dia sebelumnya mengatakan kepada DNA, “Vasant Desai (sutradara musik) tidak memahami aspek teknis kucing dan umumnya meninggalkan saya ke perangkat saya untuk mengeksplorasi dan bermain seperti yang saya inginkan.”

Legenda Centaur menambahkan bahwa di. Dia berkata, “Saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan meminta maaf dengan mengatakan bahwa saya ingin menyelesaikan pendidikan saya seperti yang diinginkan ayah saya dan kembali ke Jammu.”

Kolaborasi pertama Shivkumar dengan Hariprasad Chaurasia adalah album konsep, Call of the Valley pada tahun 1967, bersama dengan gitaris Brij Bhushan Kabra. Segera, Shivkumar dan Hariprasad berkolaborasi dalam peran Shiv-Hari dan menggubah musik untuk film pertama mereka, Silsila (1981). Disutradarai oleh Yash Chopra Amitabh BachchanRika, Jaya Bachchan dan Sanjeev Kumar. Shiv-Hari membuat Amitabh menyanyikan dua lagu di film hit juga – “Neela Aasman So Gaya” dan “Rang Barse”. Shivkumar mengungkapkan bahwa sebagai puisi Jhanak Jhanak Payal Baje, Bhajan “Jo Tum Todo” bahkan dimasukkan ke dalam Seri.

READ  Influencer Festival Revolve bertabur bintang menyebut 'Fyre Festival 2.0': 'Itu adalah bencana'

Dalam kata-katanya, “Kami tidak menyangka bahwa musik dari serial Silsila akan memengaruhi apa yang Anda lakukan.” Dia mengatakan kepada PTI, “Saya ingat ketika Yash Chopra dan Pandit Hari Prasad Chaurasia meminta saya untuk menggubah musik untuk Celsila, semua orang berpikir dia mengambil risiko terlalu besar untuk merekrut musisi klasik. Ada perbedaan antara klasik dan sinema. Itu sangat besar. tantangan untuk menghayati[musik film].”

Selama beberapa tahun berikutnya, kolaborasi Bollywood Shiv-Hari dengan Yash Chopra tetap ada. Ini termasuk Faasle (1985), Vijay (1988), Chandni (1989), lamhi (1991), Parambara (1993) dan Dar (1993). Mereka juga membuat musik untuk Sahibaan (1993) yang dibintangi Rishi KapoorDan Sanjay Dutt Dan Madhuri Dixit.

Shivkumar Sharma dan Hariprasad Chaurasia bekerja bersama selama lebih dari satu dekade sebelum mereka berpisah. “Saya dan Hariji membuat film selama tidak bertentangan dengan musik klasik kami. Nanti jadi sulit karena kami berdua jalan-jalan,” katanya kepada DNA.

Dia mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Agensi PTI, “Masa hidup musik, lagu-lagu hari ini sangat singkat. Lagu-lagu lama masih diingat dan orang-orang menyukainya sampai sekarang. Saya ragu ada lagu yang menarik perhatian saya akhir-akhir ini.”

Shivkumar juga harus menolak Dil Toh Pagal Hai, meskipun Yash Chopra mengiriminya tiket untuk kembali dari Jammu. Tapi bakat Shivkumar tidak terbatas hanya pada Centaur. Dia pernah mengungkapkan bahwa dia ditawari peran dalam sebuah film. Saat itulah dia merekam untuk sutradara Khawaja Ahmed Abbas. “Dia memanggil saya ke samping. Saya pikir dia ingin memberi tahu saya sesuatu yang spesifik tetapi dia menawari saya Saat Hindustani sebagai aktor. “Dikhate-bolte bhi theek ho… kad-kaathi bhi sahi hai.” (Kamu terlihat baik, kamu berbicara dengan baik. Kamu memiliki kepribadian yang baik.) Saya melipat tangan dan berkata saya ingin melanjutkan musik,” Shivkumar berbagi.

READ  Alabama Parker memberikan pandangan pertama pada pengantin baru Travis, Kourtney

Dia pindah dari Bollywood Post House pada tahun 1993. Dia percaya bahwa selera sutradara telah mempengaruhi musik, yang sangat dipengaruhi oleh “ritme barat dan memiliki lebih banyak suara daripada melodi”.

Dia percaya “kita adalah peniru hebat bahkan dari medium”. Menurutnya, saat ini kekurangan “sutradara yang tepat untuk diajak bekerja sama”.

Shiv-Hari terus tampil bersama bahkan setelah berhenti menulis untuk film.

Shivkumar Sharma dan Hariprasad Chaurasia menerima nominasi untuk Sutradara Musik Terbaik dari Filmfare untuk Silsila Series, Chandni, Lamhe dan Darr. Legenda Centaur juga dianugerahi Penghargaan Sangeet Natak Akademi pada tahun 1986 dan Penghargaan Padma Vibhushan pada tahun 2001.