Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kanada dan Jerman bertujuan untuk memulai pengiriman hidrogen pada tahun 2025

Bagaimana Protes Iran Atas Aturan Berpakaian Memicu Kemarahan Publik

Pembunuhan seorang wanita muda dalam tahanan polisi pada bulan September setelah dia ditahan karena melanggar aturan berpakaian ketat Iran memicu protes kekerasan di seluruh negeri. Kemarahan publik pada awalnya terfokus pada apa yang disebut Patroli Orientasi – petugas yang menargetkan wanita yang mereka anggap berpakaian tidak pantas di depan umum – tetapi segera meluas hingga mencakup keluhan selama puluhan tahun terhadap pemerintah secara umum. Tidak seperti protes sebelumnya, demonstrasi saat ini telah menyatukan orang-orang di sepanjang garis kelas dan etnis dan melintasi perbatasan provinsi. Para pengunjuk rasa menghadapi tindakan keras besar-besaran oleh pasukan keamanan, yang mempertahankan cengkeraman kuat di negara itu dalam upaya mereka untuk melindungi pendirian agama.

1. Apa yang memicu protes?

Penyebab langsungnya adalah kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun dalam tahanan polisi, yang diumumkan pada 16 September, menurut media pemerintah, dia telah melakukan perjalanan dari wilayah Kurdistan barat bersama keluarganya ke Teheran, di mana ada patroli ekstensi. . Tim menahannya di luar stasiun metro, mengklaim bahwa dia berpakaian tidak pantas. Amini dipaksa masuk ke dalam minibus dan dibawa ke kantor polisi, menurut sebuah laporan di surat kabar reformis Al Sharq. Menyusul berita kematiannya, televisi pemerintah Iran merilis rekaman CCTV Amini yang ambruk di kursi dan di lantai. Polisi Teheran mengatakan dia menderita “gagal jantung”. Ayahnya, Amjad Amini, mengatakan kepada BBC bahwa dokter menemukannya pingsan di luar rumah sakit tanpa penjelasan apa pun untuknya atau apa yang terjadi padanya. Dia mengalami koma dan meninggal dua hari kemudian. Keluarganya menuduh pihak berwenang memukulinya dan menutupinya, mengatakan dia tidak memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya.

2. Seberapa dalam kemarahan itu?

Protes besar telah dilaporkan di puluhan kota di seluruh Iran. Mereka melintasi garis etnis, menyentuh saraf yang sangat sensitif di komunitas Kurdi Mahsa Amini di Iran barat, di mana orang telah lama mengeluh dipinggirkan oleh negara. Selebriti, politisi dan atlet mengutuk polisi di media sosial, dan juga mengkritik patroli ekstensi, yang meningkatkan aktivitas mereka setelah pemilihan Gubernur Ebrahim Raisi tahun lalu menjadi presiden Iran. Beberapa aktor dan pesepakbola yang berbicara ditangkap. Perempuan muda melepas jilbab mereka dan, dalam banyak kasus, membakarnya atau memotong rambut mereka di depan umum sebagai solidaritas dengan Amini. Salah satu aspek paling aneh dari protes adalah bahwa mereka dipimpin oleh perempuan.

READ  Cina Rusia: 4 cara Cina diam-diam membuat hidup lebih sulit bagi Rusia

3. Mengapa kemarahan menyebar karena alasan lain?

Kerusuhan memanfaatkan frustrasi yang lebih luas dari penguasa garis keras Iran atas keadaan ekonomi sanksi berat, korupsi mengakar dan pembatasan sosial. Rekaman protes di media sosial, tidak ada yang dapat diverifikasi oleh Bloomberg, menunjukkan pengunjuk rasa memukuli pasukan keamanan, menunjukkan tingkat keberanian yang tidak terlihat dalam protes sebelumnya. Video yang sama menunjukkan pengunjuk rasa ditembak, dipukuli dan diserang oleh polisi anti huru hara.

4. Apa tuntutan para pengunjuk rasa?

Mereka setidaknya ingin menghapus undang-undang yang mengamanatkan jilbab wajib (istilah yang digunakan dalam Islam untuk menggambarkan pakaian sederhana) untuk semua wanita dari usia sembilan tahun. Secara lebih luas, mereka ingin hukum Iran tidak terlalu diatur oleh kediktatoran agama yang biasanya datang dari ulama tua yang sering jauh dari masyarakat. Aturan menetapkan cadar – jubah hitam yang menutupi tubuh dari ujung kepala sampai ujung kaki – atau mantel panjang longgar dan syal kepala yang diikat erat. Undang-undang tersebut mulai berlaku setelah revolusi 1979 ketika ulama pengasingan Ayatollah Ruhollah Khomeini kembali ke Iran, menggulingkan Shah yang pro-Barat. Mereka segera menjadi tidak populer di kalangan kelas menengah terpelajar di negara itu dan para aktivis terpecah yang berjuang untuk revolusi. Selama bertahun-tahun, wanita secara bertahap telah melampaui batas dari apa yang diizinkan. Selendang dan jubah yang longgar, sering dibuka dan dikenakan dengan legging, adalah pakaian umum di sebagian besar kota dan mirip dengan apa yang dikenakan Amini saat digendong.

5. Apakah ini protes pertama terhadap undang-undang jilbab?

Penolakan terhadap aturan berpakaian telah menjadi ciri masyarakat sipil yang dikontrol ketat di negara itu sejak revolusi. Protes besar pertama pada Hari Perempuan Internasional terjadi pada tahun 1979 ketika perempuan sekuler dan religius bergabung untuk menentang undang-undang yang diusulkan dalam rapat umum di Teheran. Dalam beberapa tahun terakhir, teguran publik telah mengambil bentuk aksi protes diam-diam seperti pada tahun 2017 ketika sejumlah wanita difoto berdiri di atas lemari dan bangku listrik umum di Teheran, mengangkat jilbab mereka tinggi-tinggi. Mereka semua ditangkap, dan beberapa terlihat didorong keras ke tanah oleh polisi. Pada bulan Agustus, seorang wanita bernama Sibedeh Rachno ditangkap dan dipaksa untuk membuat pengakuan di televisi pemerintah setelah dia difilmkan berdebat dengan orang yang mengenakan cadar yang menganiaya wanita muda lain di atas pakaiannya. Wajah Rachno menunjukkan tanda-tanda memar dan bengkak yang jelas.

READ  Berapa biaya untuk melakukan perjalanan penuh waktu? Inilah yang dibayar salah satu pasangan

6. Bagaimana pihak berwenang menanggapi protes saat ini?

Pasukan keamanan, yang meliputi polisi anti huru hara bersenjata, pasukan keamanan berpakaian preman dan milisi agama yang dikenal sebagai Basij, telah berusaha untuk memadamkan protes dengan menuduh pengunjuk rasa dengan tongkat dan detonator listrik. Ada laporan luas tentang penggunaan perlengkapan anti huru hara dan senjata paintball. Organisasi Hak Asasi Manusia Iran yang berbasis di Oslo mengatakan setidaknya 133 orang telah tewas sejauh ini. Meskipun demikian, tampaknya pihak berwenang tidak melakukan pembunuhan sebanyak yang mereka lakukan selama protes November 2019, ketika kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan ratusan orang ditembak mati di jalan-jalan di berbagai kota. Pada tanggal 4 Oktober, Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, dalam komentar pertamanya di depan protes, menjanjikan dukungannya untuk pasukan keamanan, mencela pengunjuk rasa karena menentang polisi dan mengklaim bahwa demonstrasi dirancang oleh Amerika Serikat dan Israel. Ada laporan tentang Patroli Ekstensi menghilang dari jalan-jalan, tetapi tidak jelas apakah ini akan berlanjut.

7. Apa protes sebelumnya?

Tantangan domestik terbesar pemerintah datang pada tahun 2009 dari apa yang disebut Gerakan Hijau, yang dipicu oleh tuduhan penipuan dalam pemilihan kembali Presiden Mahmoud Ahmadinejad. Demonstrasi sebagian besar berfokus pada masalah politik dan menarik jutaan orang Iran kelas menengah di Teheran. Negara bereaksi cepat untuk menghancurkan perbedaan pendapat, dengan puluhan tewas, ratusan ditangkap dan akses internet sangat terhambat. Tetapi protes terus berkobar dan ditekan:

• Pada Mei 2022, demonstrasi meletus di barat daya Iran setelah gedung 10 lantai, yang dibangun dengan buruk dan ditugaskan oleh pejabat pemerintah, runtuh, menewaskan sedikitnya 40 orang.

• Pada Januari 2020, pasukan keamanan Iran secara keliru menembak jatuh sebuah pesawat penumpang, menewaskan 176 orang di dalamnya, memicu protes. Kemarahan rakyat memicu ketidakmampuan lembaga keamanan dan upaya menyembunyikan kesalahan negara selama berhari-hari.

• Pada November 2019, protes meletus karena kenaikan tajam dan tiba-tiba harga bensin yang diminta oleh pemerintah, yang mensubsidi bahan bakar. Iran sudah berada di bawah tekanan dari sanksi AS, yang diberlakukan tahun sebelumnya oleh Presiden Donald Trump. Pasukan keamanan merespons dengan kekuatan mematikan.

• Pada akhir tahun 2017, warga Iran turun ke jalan untuk mengungkapkan rasa frustrasi mereka dengan ketidakamanan ekonomi dalam protes yang meluas hingga mencakup oposisi terhadap rezim.

READ  50 warga sipil lainnya diselamatkan dari pabrik baja Mariupol yang terkepung | berita perang antara rusia dan ukraina

• Di provinsi Khuzestan yang kaya minyak di barat daya, yang memiliki populasi Arab yang besar, sebagian besar minoritas dari Persia Iran, protes terhadap korupsi dan kemiskinan menyebar, yang telah menyebabkan tindakan keras oleh pasukan keamanan.

8. Bagaimana keadaan oposisi di Iran?

Tidak ada oposisi yang sah dan terorganisir di dalam Iran. Orang-orang sangat kritis terhadap kepemimpinan, tetapi pandangan ini jarang tercermin dalam media yang diatur secara ketat. Satu-satunya faksi politik yang dapat beroperasi adalah yang mendukung nilai-nilai inti Republik Islam. Sekularis, komunis, dan kelompok yang mempromosikan agama selain Islam secara efektif dilarang. Politisi Iran secara kasar terbagi dalam tiga kategori: ultra-konservatif seperti Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, konservatif moderat atau pragmatis seperti mantan Presiden Hassan Rouhani atau Ali Larijani, dan reformis seperti mantan Presiden Mohammad Khatami. Para reformis percaya bahwa sistem politik harus terbuka untuk perbaikan, tetapi popularitas dan pengaruh mereka telah menurun sejak pemerintahan Rouhani – dipandang gagal memenuhi banyak janji untuk meningkatkan kebebasan sipil, dan juga disalahkan karena salah mengelola ekonomi setelah AS. ditinggalkan. Kesepakatan nuklir 2015 terjadi empat tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi.

9. Apa yang melindungi sistem saat ini?

Khamenei menjalin hubungan yang kuat dengan Korps Pengawal Revolusi Islam, sayap terbesar dan paling kuat dari militer Iran, yang membantu memperkuat posisinya. Khamenei adalah otoritas tertinggi di balik semua keputusan besar negara, termasuk kebijakan ekonomi dan luar negeri, dan juga merupakan kepala de facto dari beberapa lembaga keagamaan besar yang menjalankan beberapa konglomerat dan dana pensiun terbesar di negara itu. Konsolidasi kekuatan militer dan pengaruh ekonomi inilah yang telah membantu Republik Islam, dalam kedoknya saat ini, mempertahankan cengkeraman besinya pada politik. Semua lembaga negara utama Iran, dari lembaga penyiaran negara (yang memiliki monopoli penuh atas layanan penyiaran) hingga peradilan, dijalankan oleh orang-orang yang dekat atau bersekutu secara politik dengan Pemimpin Tertinggi. Sejak pemilihan Raisi tahun lalu, semua alat negara dan pemerintah Iran berada di bawah kendali kelompok garis keras yang dengan keras mempertahankan sentralitas ideologi Islam mereka.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com