Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana kain tradisional Indonesia kembali muncul

menyanyi Ini membuat comeback saat konsumen merangkul teknik pembuatan kain lama dengan cara yang kreatif dengan para desainer Mode lambat Dalam mendukung keberlanjutan.

Tekstil tidak hanya melayani tujuan fungsional – mereka sering kali merupakan kerajinan tradisional yang menangkap seni dan sejarah unik dari berbagai budaya. Batik adalah contoh yang langsung dapat dikenali, baik dilihat dan dipakai oleh orang-orang di Asia Tenggara, atau oleh orang-orang di belahan dunia lain. Pikirkan wanita Singapura dan seragam kebaya sarung batik ikoniknya. Kain bermotif bunga dari mana ia dibuat telah menjadi identik dengan Singapore Airlines dan merupakan bentuk batik modern yang paling dikenal di seluruh dunia.

Penampilan Cheryl Tan untuk Fashioning Body

Selain penggunaan komersial kontemporer, batik sebenarnya memiliki sejarah yang berjalan kembali ke masa lalu. Menurut UNESCO, diperkirakan berusia 1.000 tahun, dengan bukti sejarah yang menunjukkan penggunaannya di beberapa bagian Afrika, Asia dan Timur Tengah. Namun, faktanya tetap bahwa tidak ada yang bisa menentukan dengan tepat di mana dan kapan asalnya. Namun bentuk batik yang kita kenal sekarang adalah batik Indonesia atau lebih tepatnya batik ciptaan Jawa yang berusia minimal 300 tahun.

Batik Indonesia telah ditambahkan ke daftar Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan UNESCO pada tahun 2009, dan secara resmi diakui sebagai kain sejarah. Cara tradisional pembuatannya adalah padat karya dan menggunakan teknik pewarnaan kain tahan lilin: pola “digambar” dengan tangan dengan lilin cair sebelum kain dicelup, atau dicap secara manual dengan blok pola kerajinan.

Pewarna tidak menyerap ke area lilin, yang menjelaskan bagaimana desain dan motif ditransfer ke kain. Proses yang sama dapat diulang beberapa kali tergantung pada seberapa rumit atau rumit desain akhirnya.

Batik tenun pinhouse Indonesia

Menghidupkan kembali cinta

Dalam Batik Kita: Dressing in Port Cities, pameran yang berlangsung di Asian Civilizations Museum hingga 2 Oktober, seni tekstil kuno ini ditonjolkan melalui pameran sekitar 100 mahakarya Batik. Selain potongan-potongan sejarah yang menyoroti evolusi seni dan teknik batik, pertunjukan juga mencakup karya-karya kontemporer yang menunjukkan bagaimana bentuk seni masih memiliki tempat dalam mode modern.

Kurator pameran, Lee Sor Lin, “berusaha menghidupkan kembali hubungan kita dengan batik – dari ketika itu adalah pakaian umum komunitas multi-etnis dan homogen di kota-kota pelabuhan, hingga keputusan untuk memilih batik untuk pakaian kerja. Kakek-nenek dan orang tua kita – tergantung pada berapa umurnya.” , dan tergantung pada reuni baru yang kita nyanyikan.”

READ  Lebih dari 1,56 juta turis mengunjungi Indonesia tahun lalu: BPS
Batik Cheongsam oleh Dong Dong Friendship Store

Ia menjelaskan, “Meskipun batik secara tradisional dikembangkan untuk istana kerajaan Jawa pada abad ke-17, batik menjadi populer di antara kelompok etnis lain yang tinggal di semua kota pelabuhan besar dan kota-kota pesisir. Patig memetakan evolusi identitas baru di negara-negara yang baru terbentuk di Indonesia, Malaysia dan Singapura. Bahkan dalam peradaban, ini telah menjadi cara untuk menyatukan rekan-rekan dari kawasan, baik itu bisnis, politik, atau liburan.

Di Batik Kita, Anda juga dapat melihat pajangan kemeja batik langka yang dikenakan oleh Perdana Menteri Singapura – dulu dan sekarang – ke acara resmi.

Batik tradisional mungkin berada di puncak mode di masa lalu, tetapi ketika teknologi pencetakan tekstil menjadi lebih canggih dan tren mode berubah, itu secara alami menjadi populer, tetapi untungnya tidak kabur. Dengan promosi dan pendanaan pemerintah dan dorongan minat dari daftar UNESCO, kerajinan itu hidup dan baik di tempat-tempat seperti Jawa, meskipun mudah untuk melihat generasi muda mempertimbangkan mengadopsi seni untuk mencari nafkah. .

Batik Kita: Berpakaian di Kota Pelabuhan (Gambar milik Museum Peradaban Asia)

Maju cepat ke masa sekarang dan menariknya, kerajinan batik sangat berbeda di Asia Tenggara. Entah itu karena munculnya media sosial atau kebangkitan minat pada kerajinan tradisional (ironisnya dibawa oleh gaya hidup modern yang semakin digital), seni mengendarai gelombang popularitas baru ketika desainer menemukan cara baru untuk menggunakan kain—menciptakan dan meningkatkan teknik.
Kerajinan dan produk mereka.

Gelombang Singapura

Perancang busana lokal Tan Sheau Yun – pendiri Dong Dong Friendship Store, yang terkenal dengan busananya yang terinspirasi dari Tiongkok – adalah salah satunya. Dia ditugaskan oleh Museum Peradaban Asia untuk membuat tiga kostum untuk pameran Batik Kita. Salah satu karya khusus di antara karya-karya ini – cheongsam figur-press yang dibuat dari kain batik berwarna cerah yang menggambarkan pengaturan meja yang aneh – adalah contoh utama bagaimana batik dapat digunakan dengan cara yang mengejutkan dan kreatif lintas budaya. Cetakan yang sama juga ditampilkan dalam koleksi ritel di toko Tan sebagai bagian dari lini produk batik yang baru saja diluncurkan.

Tan Shiu Yun dari Toko Persahabatan Dong Tong

Batik selalu ada dalam hidup Dan. “Tumbuh di Singapura pada 1970-an, saya melihat apa yang dikenakan orang tua saya setiap hari. Ibu saya akan menjahit cheongsam batiknya sendiri yang dia pakai untuk bekerja, dan ayah saya juga akan memakai kemeja batik. Belakangan, ketika saya menjadi sukarelawan sebagai pemandu di Museum Nasional dan Museum Peradaban Asia, saya berkesempatan untuk belajar tentang sejarah, teknik, dan estetika batik. Jadi, itu sangat alami
Ketika saya mulai Dong Dong, saya berpikir untuk membuat batik cheongsams,” katanya.

READ  Indonesia Impact Fund resmi membuat penutupan pertamanya

Dia menjelaskan bagaimana dia membuat batik lebih mudah diakses dan relevan dengan zaman modern: “Ketika saya bekerja dengan batik yang terlihat lebih tradisional (seperti batik coklat Jawa sokha), saya menggabungkannya dengan sesuatu yang tidak terduga atau modern, seperti denim, untuk memperbaruinya. . . Kenyamanan dan daya tahan juga penting – saat ini, orang menganggap sarung batik itu rumit atau tidak praktis, jadi saya mendesain ulang menjadi rok gelembung yang mudah dipakai.

Nostalgic Batik adalah label pakaian santai dan peralatan rumah tangga buatan sendiri yang bermitra dengan keluarga pengrajin dan komunitas rentan untuk membuat kain tradisional. Selain mendukung pembuat tekstil tradisional dan kerajinan mereka, merek ini juga berfokus pada bahan yang berkelanjutan dan gaya abadi yang dapat dipakai berulang kali.

Proses produksi batik di bengkel Nostin Artisan Associate di Jawa, Indonesia

Pendirinya, Felicia Doh, berharap dapat melestarikan kerajinan tradisional yang rapuh di Asia sehingga tekstil ini dapat terus dibuat dari generasi ke generasi. “Kami bekerja dengan pengrajin batik Jawa yang menikmati kerajinan mereka. Saya merasa sangat menarik bagaimana batik cap dibuat dengan hati-hati dari potongan tembaga halus. Pengrajin menggunakan motif yang terinspirasi arsitektur kami sebagai cetak biru, membengkokkan dan membentuk strip tembaga. menjadi motif batik cap—yang sangat rumit. bentuk seninya,” tambahnya.

Dia menyayangkan bahwa manufaktur garmen telah menjadi terpencil dan konsumtif saat ini. “Tidak seperti di masa lalu, pakaian disesuaikan untukmu oleh penjahit lingkungan atau ibumu. Itulah mengapa kita mengkonsumsi dan membuang fashion begitu cepat; Keberhargaan di balik siapa yang membuat pakaian kita dan bagaimana pakaian itu dibuat telah hilang. Pakaian buatan pengrajin secara inheren berkelanjutan – menenun kain pada alat tenun tidak menggunakan listrik, dan pewarna yang digunakan oleh pengrajin yang kami tangani adalah bahan organik atau bebas azo (senyawa sintetis).

Postingan baru di Batik BINhouse

Rumah Perubahan

BINhouse Indonesian Creation, pembuat batik yang sudah mapan di Indonesia, memiliki keyakinan yang sama. “Jelas, dengan batik menjadi modis dan dengan begitu banyak pilihan yang tersedia, ada pasar yang dinamis untuk itu. Berdasarkan pengalaman kami, pelanggan kami menghargai bagaimana kreasi kami tidak diproduksi secara massal. Dari sudut pandang kami, ini tentang menciptakan karya yang berkelanjutan yang bertahan lama. . Kami melakukan ini dengan menghormati tradisi, sementara pada saat yang sama kebutuhan kontemporer gaya hidup kami sehari-hari, kami menggunakan kapas, yang merupakan bahan yang sangat bernapas untuk cuaca tropis, ”kata Head of Marketing and Sales Communications, Airlangga Sjah Komara.

READ  Garuda Indonesia memecat direktur untuk menghemat biaya di tengah restrukturisasi utang

Proses pembuatan batik di BINhouse dimulai lebih awal, bahkan seringkali dengan pemilihan benang, karena merek tersebut menenun kainnya sendiri. “Saat kain dicelup, kita bisa berinovasi pada tahap produksi yang berbeda. Terkadang kita bisa menggunakan sutra tenunan keras untuk tampilan dan nuansa yang berbeda, atau warna yang kontras, atau untuk mengombinasikan motif yang biasanya tidak disatukan. Tapi apa yang saya lakukan? akan digambarkan sebagai ‘modern’ yang ingin saya hindari karena maknanya sebagian besar tergantung pada perspektif yang melihatnya, “jelasnya, menyebut inovasi semacam itu baru dalam batik. Dia menegaskan bahwa gaya batik tradisional penting bagi merek, karena itu juga menciptakan karya yang terinspirasi dari warna dan motif batik tradisional.

Pakaian unik dari BINhouse

Dalam semangat eksplorasi kreatif, Pinhouse baru-baru ini bermitra dengan Nanyang Academy of Fine Arts dan Asian Civilizations Museum Fashioning Boutique, sebuah pameran desain dan acara di mana desainer muda memberikan sentuhan mereka sendiri pada kain Pinhouse dan mengubahnya.
Pakaian pria masa kini.

“Sangat berkesan karena membuat kita bisa melihat batik kita dari kacamata generasi muda. Pengalaman seperti itu membantu kita memahami potensi dan potensi batik tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di daerah. Saya pikir memperkenalkan batik adalah hal yang penting. proses agar orang tidak takut memakai batik dan memahaminya,” kata Komara menyimpulkan, menyoroti bagaimana inovasi bisa menjadi alat tak terduga yang dapat melanjutkan seni tradisional.

(Gambar utama dan unggulan: Museum Peradaban Asia)

Kisah ini awalnya muncul di edisi September 2022 Prestise Singapura.