April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana cara menciptakan kembali koleksi fesyen paling ikonik sepanjang masa?  Seri baru “The New Look” menggali dunia Dior

Bagaimana cara menciptakan kembali koleksi fesyen paling ikonik sepanjang masa? Seri baru “The New Look” menggali dunia Dior



CNN

“Dari Episode I hingga Episode IX, kami seperti orang-orang setelah perang: sangat bahagia ketika kami akhirnya mendapatkan tampilan baru!” Perancang busana Karin Mueller Serio menjelaskan sambil tertawa. Untuk acara yang diberi nama berdasarkan lini fesyen revolusioner Christian Dior tahun 1947, serial Apple TV+ baru “The New Look” membutuhkan waktu lama untuk sampai ke sana, hanya menampilkan koleksinya di episode terakhir.

Peluncuran koleksi “Tampilan Baru” Dior menandai kembalinya Paris sebagai ibu kota mode dunia setelah Perang Dunia II. Koleksi pertama Dior dengan namanya, berjudul “Corolle,” menampilkan potongan pinggang dan rok penuh yang telah teruji oleh waktu, dengan banyak tiruan (serta kunjungan ulang dari merek itu sendiri) yang mendekati siluet tersebut selama bertahun-tahun. Sejak awal.

Roger de Minh/Apple TV+

Produk pertama Dior di bawah mereknya telah – dan tetap – menjadi momen penting dalam dunia fesyen.

Roger de Minh/Apple TV+

Seri Apple TV+ The New Look menyertakan pembuatan ulang mendetail dari 70 tampilan dari koleksinya.

Kisah desain inovatif ini — dan orang yang menciptakannya — adalah subjek dari “The New Look,” yang mengikuti sang desainer (diperankan oleh Ben Mendelsohn) dan orang-orang kreatif sezamannya, termasuk Pierre Balmain (Thomas Poitevin) dan Cristóbal Balenciaga ( Nuno Lopez) Dan Coco Chanel (Juliette Binoche) merevolusi industri fashion.

Untuk mencapai impiannya membawa kegembiraan ke Prancis melalui desainnya, Dior membuat keputusan sulit untuk keluar dari bayang-bayang mentornya, desainer Lucien Lelong (John Malkovich), dan meluncurkan rumah modenya sendiri. Dengan sendirinya, penampilannya yang mewah berduel dengan estetika minimalis Chanel pada khususnya: “Desain Dior sangat mewah,” Chanel menampik saingannya sebagai reporter dalam satu adegan. “Saya tidak punya waktu untuk bermewah-mewah. Tidak, kesederhanaan, itulah gaya saya.”

READ  Monolog 'SNL' oleh Dave Chappelle memetakan api ADL, diduga 'mempromosikan' anti-Semitisme - Tenggat waktu

Gambar AFP/Getty

Dior digambarkan di sini di studio fesyennya, sedang melakukan penyesuaian agar sesuai dengan modelnya.

“Pertunjukan ini adalah tentang kelangsungan hidup industri fashion dan bagaimana orang-orang kreatif dapat menemukan cara agar mereka dapat bertahan. Entah bagaimana mereka akan selalu menemukan cara untuk berkreasi,” kata Mueller-Cerio kepada CNN Style. Namun perjalanan Dior tidak selalu mudah. “The New Look” berkisah tentang Selama dan segera setelah Perang Dunia II, gambar-gambarnya secara lebih luas mencerminkan penghematan pada masa itu.

Pencarian Muller Serio untuk 'tampilan baru' Ini melibatkan penggalian arsip Dior untuk gaun siang hari, koktail, dan malam, dan melihatnya menciptakan dua belas – dari 70 – pakaian dari lini yang muncul di pertunjukan, bersama dengan topi, sepatu, sarung tangan, dan perhiasan yang menyertainya. Müller Serio menggambarkan hubungannya dengan rumah mode tersebut sebagai “kolaboratif,” dengan staf arsip Dior menaruh perhatian khusus pada prosesnya, dengan hati-hati mereproduksi tampilan tertentu dibandingkan yang lain untuk menyoroti luas dan keindahan lini “Tampilan Baru”.

(Dia juga mempelajari karya desainer lain yang ditampilkan di acara itu untuk mempelajari estetika mereka, baik pribadi maupun profesional, dan mengembangkan hiburan bersama timnya.)

Dia berupaya memastikan bahwa “The New Look” dapat dikenali oleh pemirsa kontemporer dengan memilih pakaian yang memiliki kualitas terdepan, seperti tampilan “Jungle” kontemporer yang mencolok – seperti namanya, midi bermotif macan tutul. gaun. Ini adalah iterasi pertama animal print di runway.

Karena Dior masih memiliki kanvas untuk tampilannya, Muller Serreau mampu menciptakan kembali seluruh koleksinya dengan setia. Sayangnya, tampilan lainnya belum teruji oleh waktu, dan kini hanya ada di arsip Dior dalam bentuk sketsa atau sampel – meski juga menjadi referensi utama.

READ  Joey Fatone, 46, terbuka tentang prosedur operasi plastiknya

Roger de Minh/Apple TV+

Setelan “Bar” Dior yang terkenal, terdiri dari rok hitam pekat dan jaket krem ​​​​kebesaran yang menonjolkan pinggang dan bahu, disertai topi bertepi lebar, telah banyak direferensikan dalam mode dan budaya populer.

Dari sudut pandang perancang busana, “Tampilan Baru” memberi Müller Serio kesempatan untuk mencerminkan tren mode dan budaya di era yang lebih luas: ia menjelaskan bahwa pakaian “lebih murah” selama tahun-tahun perang karena harga kain berada pada harga tertinggi. Mereka juga diproduksi dalam skala yang lebih kecil; Karena Chanel mendukung “kesederhanaan” dan Dior membayangkan desainnya dikenakan oleh “30 wanita”, hal ini sangat berbeda dengan konglomerat mewah masa kini.

Meskipun musim kedua belum dikonfirmasi, musim pertama hanyalah sebagian kecil dari jejak Dior yang tak terhapuskan di industri fashion. Mueller Serio mengisyaratkan kemungkinan episode 'The New Look' di masa depan Namun, hal ini termasuk Yves Saint Laurent yang berada di bawah asuhan Dior pada tahun 1950an sebelum ia merevolusi pakaian wanita lagi dengan setelan 'Le Smoking' yang terkenal.

Istilah “tampilan baru” jelas mengacu pada Dior, namun era fesyen di mana ia dan orang-orang sezamannya meninggalkan jejaknya mengandung banyak perspektif baru yang siap untuk dieksplorasi.