Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Awak saluran berita Rusia memulai di akhir siaran

Awak saluran berita Rusia memulai di akhir siaran

Sebuah saluran berita di Rusia mengakhiri siaran terakhirnya pada hari Kamis dengan kru keluar. Saluran yang dikenal sebagai Dozhd – atau TV Rain – telah ditangguhkan setelah situs webnya diblokir di tengah invasi Rusia ke Ukraina.

“Kami membutuhkan kekuatan untuk memahami bagaimana kami dapat beroperasi dari sini,” kata Natalia Sindyeva, pendiri dan CEO saluran tersebut, dalam sebuah pernyataan. Menurut Reuters. “Kami sangat berharap untuk kembali ke dunia penyiaran dan melanjutkan pekerjaan kami.” Itu pernyataan Itu juga diposting di Twitter dalam bahasa Rusia. Situs web perusahaan sedang down.

Regulator komunikasi Rusia mengklaim bahwa TV Rain “menghasut ekstremisme, menyinggung warga Rusia, menyebabkan gangguan massal terhadap ketenangan dan keamanan publik, dan mendorong protes”. Menurut BBC Newsyang membagikan video karyawan yang berjalan menjauh dari kantor dok pada akhir siaran Kamis.

Video tersebut juga banyak dibagikan di media sosial. Pendiri saluran, jurnalis Mikhail Zygar Kan Sebelumnya memposting surat terbuka Itu ditandatangani oleh lebih dari selusin jurnalis dan seniman yang mengkritik perang dan menyerukan diakhirinya perang.

TV Rain bukan satu-satunya siaran yang telah ditutup dalam menghadapi tindakan pemerintah Rusia untuk menekan liputan invasi negara itu ke Ukraina.

Selain memblokir website Rain, Kejaksaan Agung juga memblokir website stasiun radio Ekho Moskvy, Reuters melaporkan. Stasiun memutuskan untuk segera tutup.

READ  Rachel Maddow mengatakan dia akan pergi ke jadwal seminggu sekali di bulan Mei - Tenggat waktu

“Dewan direksi Ekho Moskvy memutuskan dengan suara mayoritas untuk melikuidasi saluran radio dan situs web Ekho Moskvy,” tulis pemimpin redaksi Alexei Venediktov dalam aplikasi pesan Telegram. Stasiun itu adalah salah satu media liberal terakhir di Rusia.

Parlemen Rusia pada hari Jumat mengeluarkan undang-undang yang menetapkan bahwa mereka yang dengan sengaja menyebarkan berita “palsu” tentang militer akan menghadapi hukuman 15 tahun penjara.

Pejabat Rusia telah membuat klaim tak berdasar bahwa Amerika Serikat dan sekutunya menyebarkan disinformasi tentang Rusia. Menurut Reuters. Pengawas komunikasi negara itu telah memutuskan akses ke outlet berita seperti BBC, dengan salah mengklaim bahwa mereka menyebarkan informasi palsu.

BBC, bagaimanapun, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Lebih banyak orang Rusia beralih ke mereka untuk mendapatkan informasi daripada sebelumnya, dengan BBC.com melihat pengunjung Rusia naik 252% menjadi 423.000 minggu lalu.

“Sering dikatakan bahwa kebenaran adalah korban pertama perang,” kata Direktur Jenderal BBC Tim Davey. “Dalam konflik yang penuh dengan disinformasi dan propaganda, ada kebutuhan yang jelas akan berita faktual dan independen yang dapat dipercaya orang – dan dalam perkembangan penting, jutaan orang Rusia beralih ke BBC.”

“Kami akan terus memberi orang Rusia akses ke kebenaran, bagaimanapun kami bisa,” kata Davey.

Dalam sebuah pernyataan kepada CBS News, juru bicara BBC mengatakan: “Akses ke informasi yang akurat dan independen adalah hak asasi manusia yang mendasar dan tidak boleh ditolak oleh rakyat Rusia, jutaan di antaranya bergantung pada BBC News setiap minggu. Kami akan melanjutkan upaya kami. Untuk membuat BBC News tersedia di Rusia, dan di seluruh dunia.”