Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Asam amino ditemukan dalam sampel asteroid yang dikumpulkan oleh wahana Hayabusa2 Jepang

Asam amino ditemukan dalam sampel asteroid yang dikumpulkan oleh wahana Hayabusa2 Jepang

Pada hari Senin, seorang pejabat pemerintah mengatakan bahwa lebih dari 20 jenis asam amino terdeteksi dalam sampel wahana antariksa Hayabusa 2 Jepang, yang membawanya ke Bumi dari asteroid pada akhir 2020, menunjukkan untuk pertama kalinya keberadaan senyawa organik. pada asteroid di luar angkasa.

Dengan asam amino yang diperlukan untuk semua makhluk hidup untuk membuat protein, penemuan ini dapat menjadi petunjuk untuk memahami asal usul kehidupan, kata Departemen Pendidikan.

Pada Desember 2020, kapsul yang dibawa Hayabusa 2 dalam misi enam tahun mengangkut lebih dari 5,4 gram material permukaan ke Bumi dari asteroid Ryugu, yang terletak lebih dari 300 juta km jauhnya.

File gambar asteroid Ryugu yang ditangkap oleh Hayabusa 2 pada November 2019 (Foto milik JAXA) (Kyodo)

Penyelidikan Ryugu bertujuan untuk mengungkap misteri asal usul tata surya dan kehidupan. Analisis sampel sebelumnya menunjukkan adanya air dan bahan organik.

Penyelidikan penuh sampel diluncurkan pada tahun 2021 oleh Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dan lembaga penelitian nasional termasuk Universitas Tokyo dan Universitas Hiroshima.

Meskipun tidak diketahui bagaimana asam amino sampai ke Bumi purba, satu teori menyatakan bahwa asam amino itu berasal dari meteorit, dengan asam amino yang ditemukan dalam meteorit yang ditemukan di Bumi. Tetapi ada juga kemungkinan bahwa mereka dipasang di tanah.

Meteorit yang mencapai Bumi terbakar ketika mereka menabrak atmosfer, dan dengan cepat terkontaminasi dengan mikroorganisme terestrial.

Gambar file menunjukkan sampel yang dibawa ke Bumi oleh wahana antariksa Hayabusa2 dari asteroid Ryugu. (Kredit gambar ke JAXA) (Kyodo)

Hayabusa2 adalah pelopor dalam mengumpulkan bahan-bahan bawah tanah yang tidak terpengaruh oleh sinar matahari atau sinar kosmik, dan mengangkutnya ke Bumi tanpa terpapar udara luar.

READ  Poros bumi berubah karena adanya air

Kensei Kobayashi, profesor emeritus astrobiologi di Universitas Nasional Yokohama, mengatakan penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari berbagai jenis asam amino pada tubuh luar bumi dapat menunjukkan adanya kehidupan di luar bumi.

Sebuah kapsul yang digunakan untuk mengirim sampel asteroid ke Bumi dari wahana antariksa Hayabusa2 milik Japan Aerospace Exploration Agency diperlihatkan kepada publik di Museum Kota Sagamihara, Prefektur Kanagawa, 12 Maret 2021 (Kyodo)

Dia berkata, “Membuktikan keberadaan asam amino di bagian dalam Bumi dari asteroid meningkatkan kemungkinan senyawa mencapai Bumi dari luar angkasa.”

Ini juga berarti bahwa asam amino kemungkinan dapat ditemukan di planet lain dan satelit alami, Kobayashi menambahkan, menunjukkan bahwa “kehidupan bisa saja lahir di lebih banyak tempat di alam semesta daripada yang diperkirakan sebelumnya.”

Hayabusa2 meninggalkan Bumi pada 2014 dan mencapai posisi tetapnya di atas Ryugu pada Juni 2018 setelah menempuh perjalanan 3,2 miliar kilometer dalam orbit elips mengelilingi matahari selama lebih dari tiga tahun.

Probe mendarat di asteroid dua kali pada tahun berikutnya, dan mengumpulkan sampel bawah permukaan pertama dari asteroid.


Cakupan Terkait:

JAXA mengumumkan “penemuan besar” tentang asteroid musim semi mendatang