Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ucho! Pakar kelautan mengatakan spons laut bersin untuk membersihkan pori-pori mereka di lautan

Burung melakukannya, reptil melakukannya, dan manusia melakukannya dengan “Asho!” – Sekarang ternyata spons juga bisa bersin, menghilangkan penumpukan partikel yang terperangkap dalam lendir di permukaannya dalam prosesnya.

Tim di balik penelitian mengatakan bahwa sementara organisme air sebelumnya telah diamati mengembangkan kontraksi, yang mereka sebut “bersin,” rincian prosesnya tetap tidak jelas.

Mereka sekarang telah menemukan bahwa kontraksi terlibat dalam bentuk pembuangan limbah yang tidak terduga.

Dr Jasper de Guig, ahli biologi kelautan di University of Amsterdam dan penulis utama makalah tersebut, mengatakan tim membuat penemuan mereka saat memeriksa video spons dalam upaya untuk memahami bagaimana makhluk itu buang air besar.

Kami menemukan banyak [ejected] Zat … itu mungkin partikel anorganik, yang berarti pasir, sedimen, hal-hal yang tidak dapat digunakan oleh spons yang mungkin hanya menyumbat sistem dan perlu dibuang,” kata de Guege.

Spons cerobong agak mirip, karena telah lama diyakini sebagai sistem satu arah. Air, yang mengandung nutrisi, memasuki organisme melalui pori-pori kecil dan disaring, dengan kelebihan air dan bahan limbah mengalir ke rongga pusat dari mana mereka dikeluarkan melalui satu lubang yang disebut lubang.

Tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa sistem pembuangan limbah lain sudah ada.

Menulis di jurnal Current Biologyde Gueg dan rekan melaporkan bagaimana mereka menemukan spons pipa Karibia, Panahan AlessinaDan Dia memiliki aliran lendir yang konstan mengalir dari pori-porinya melawan aliran makanan – tidak seperti hidung meler – membawa partikel bersamanya.

Tim mengatakan bahwa lendir ini membentuk cara cepat melalui spons, mencegat dan memindahkan partikel di permukaan dalam prosesnya, menciptakan gumpalan berserabut. Ketika spons bersin, lendir yang kaya partikel ini dikeluarkan ke daerah sekitarnya.

READ  Peluncuran roket raksasa NASA tertunda setidaknya sebulan setelah kebocoran mesin: ScienceAlert

“Ini adalah sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” kata Profesor Sally Lees, ahli spons di University of Alberta dan rekan penulis penelitian.

Selain itu, kata tim, zat kaya lendir ini kemudian diberi makan oleh organisme lain.

“Ada banyak makhluk yang mungkin mendambakan sedikit lendir yang kenyal,” kata de Guege.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Para penulis menyarankan bahwa partikel harus dikeluarkan dari pori-pori organisme dan dikeluarkan dari permukaannya untuk mencegah penyumbatan sistem filtrasinya.

“Pasti ada beberapa keuntungan evolusioner untuk tidak memiliki semua potongan-potongan ini di [organisms’ pores]Salah satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa hal itu dapat merusak sel filter di spons, kata Lis.

Namun, pertanyaan tetap ada, termasuk apa sebenarnya yang menyebabkan spons bersin, bagaimana lendir bergerak, dan seberapa luas fenomena ini di antara spons.

Sementara bersin spons berbeda dari kontraksi manusia, paling tidak karena spons menyaring air daripada udara dan membutuhkan waktu sekitar setengah jam untuk bersin, Lis mengatakan ada kesamaan, karena keduanya melibatkan kontraksi yang tidak terkontrol untuk mengeluarkan limbah.

“Yang benar-benar menarik adalah bahwa ini semacam dasar evolusioner,” kata Lis.

Lis menambahkan bahwa penelitian ini memberikan wawasan baru tentang apa yang mungkin tampak sebagai makhluk sederhana.

“Ini adalah hewan yang sangat sensitif dan simetris, meskipun tidak memiliki semua karakteristik yang saya pahami yang seharusnya dimiliki hewan – bagian depan, belakang, mata, ekor, hal-hal seperti itu,” katanya. “Dia terus-menerus berperilaku dengan cara yang bisa kita hubungkan.”