Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA Meluncurkan Artemis 1 ke Papan untuk Menyelesaikan WDR

NASA Meluncurkan Artemis 1 ke Papan untuk Menyelesaikan WDR

Pesawat ruang angkasa terintegrasi pertama dan roket Space Launch System (SLS) NASA untuk uji terbang Artemis 1 lunar NASA kembali ke Launch Pad 39B di Kennedy Space Center (KSC) di Florida dengan harapan menyelesaikan tes besar terakhir sebelum peluncuran perdana yang direncanakan akhir tahun ini . Perbaikan dan pemeliharaan dilakukan pada bulan Mei, baik di Vehicle Assembly Building (VAB) di KSC dan di luar Aerospace Center di pabrik nitrogen Air Liquide.

Upaya pada bulan April untuk menyelesaikan uji demonstrasi Wet Wear Proofs (WDR) ditunda karena beberapa pemadaman gas nitrogen dari pabrik di luar lokasi dan kemudian dihilangkan karena masalah dengan koneksi pengisian bahan bakar SLS bahan bakar cair dua tahap aktuator portabel. Exploration Ground Systems (EGS) dan kontraktor pemrosesan peluncuran utama, Jacobs, sedang mempersiapkan sistem penerbangan dan darat untuk upaya WDR berikutnya sekitar dua minggu setelah kendaraan tiba di Pad 39B.

Kembali ke papan setelah menyelesaikan masalah

Gerakan pertama Crawler Transporter-2 dari VAB membawa Mobile Launcher-1 dengan Artemis 1 Mobil tersebut dijadwalkan akan berangkat tak lama setelah tengah malam ET pada 6 Juni, awal perjalanan menuju Pad 39B. Jarak kira-kira empat mil dari High Bay 3 ke permukaan bantalan yang ditinggikan diharapkan akan selesai dalam 8-12 jam, ketika Peluncur Seluler diturunkan ke posisi “jatuh keras” di atas tumpuan.

Pesawat Orion/SLS pertama yang berkemampuan bulan kembali ke platform enam minggu setelah berangkat untuk melakukan tackle Masalah tersebut terungkap selama tiga upaya untuk berolahraga dengan pakaian basah di bulan April. Masalah ditemukan dengan sistem landasan terbang dan landasan serta sistem pasokan gas nitrogen (GN2) di pabrik Air Liquide.

Tanpa kemampuan untuk melakukan operasi bongkar muat propelan dengan aman hingga pekerjaan pemeliharaan dan peningkatan pabrik GN2 selesai dan diverifikasi, kendaraan dikembalikan ke VAB pada akhir 25 April untuk memecahkan masalah dan menyelesaikan masalah ini secara paralel. Sekarang Anda akan melakukan perjalanan bolak-balik ke papan untuk menyelesaikan tes Demo Hitung Mundur WDR Anda.

Selama kampanye pad pada bulan April, Katup periksa di sistem helium gas ICPS mulai gagal Setelah melakukan perawatan pada sistem pad yang relevan setelah upaya WDR ke-2 pada 4 April. NASA memutuskan untuk mengatasi sebagian katup yang macet dan melakukan tes WDR yang sebagian besar mengesampingkan tahap dua SLS dari hitungan mundur bahan bakar dan tip, tetapi upaya 14 April itu dibersihkan ketika kebocoran hidrogen dari jalur pendorong terdeteksi di primer. tahap pusar.

Kredit: NASA/Ashley Nielsen.

(Keterangan Foto: Kendaraan Artemis 1 terlihat di VAB High Bay 3 pada 2 Juni. Selama singgah selama sebulan di VAB, pekerja EGS dan Jacobs melepaskan kabel eksternal dari luar kendaraan yang digunakan untuk merekam getaran atau gerakan kecil kendaraan saat berguling dan kembali ke pos sebelumnya, salah satu dari beberapa misi “Bergerak Maju” diselesaikan secara paralel dengan perbaikan dan modifikasi dari masalah yang ditemukan selama upaya pengujian pakaian basah pada bulan April.)

Ternyata, pekerjaan pada masalah rahasia lainnya telah mendorong peluncuran kedua dewan dari proyeksi aslinya pada akhir Mei hingga awal Juni. Selama dorongan terbatas yang dibuat dengan ICPS, udara luar terdeteksi di dalam area tertutup pada salah satu koneksi pusar dari aktuator portabel ke tingkat atas.

READ  Harvest Moon 2022: Cara melihat bulan purnama untuk bulan September

“Kami memodifikasi sepatu bot rahasia ICPS, yang merupakan area yang tertutup oleh pemutusan tali pusat yang cepat antara lengan pusar dan kendaraan, dan menambahkan detektor kebocoran tambahan di sisi hidrogen cair untuk mendapatkan visibilitas potensi kebocoran yang mungkin terjadi. , “kata Cliff Lanham, direktur senior operasi kendaraan untuk Program Operasi Kendaraan. EGS NASA, selama telekonferensi pada 27 Mei, “Selama Operasi Reservoir.”

“Kami melihat sedikit udara yang tersedot [hazardous gas detection system] Dr John Blevins, kepala insinyur NASA untuk program SLS, menjelaskan selama panggilan konferensi. “Kami membersihkannya [area] Dengan helium hangat dengan ini [quick disconnects] Tentang boot ini untuk mencegah icing serta situasi lainnya. “

“Setiap polutan, bahkan udara, muncul dalam sistem gas berbahaya kami sebagai hidrogen potensial, dan kami memiliki empat persen [concentration] batasi itu. Kami menambahkan beberapa pengukuran [that] Kami akan mengambilnya [the launch team] bisa menggunakan [to] Kami membedakan antara udara dan hidrogen ini agar kami tidak salah menutup tangki sistem karena [a] alarm palsu.”

Bagasi, demikian kami menyebutnya, adalah penutup yang dapat digeser hingga menyentuh permukaan datar pada mobil, Dr. Blevins kemudian menjelaskan dalam email. “Itu tidak menawarkan [a] Segel ketat sejak kami memperkenalkannya [purge] gas di bagasi, dan tekanan positif ini umumnya cukup untuk mencegah udara terhisap ke dalam bagasi.”

“[During] Gaun basah terakhir, saat kita mendinginkan bak mandi, kita mungkin telah menghirup udara segar. Sepatu telah disesuaikan untuk memastikan kontak permukaan-ke-permukaan dengan kursi permukaan mesin pada kendaraan, dan gesper tali diposisikan dengan tepat untuk mencegah tertelan.

SLS pada LC-39B untuk mencobanya dengan bola penyimpanan hidrogen cair 850.000 galon asli untuk bantalan kiri. (kredit: Nathan Parker untuk NSF)

“Dan karena ada kekhawatiran yang tersisa, dan sulit untuk sampai ke tempat ini di atas bantal, kami memasukkan tabung pengambilan sampel tambahan untuk memisahkan apakah udara sedang ditarik untuk memastikan kami tidak membunyikan alarm tentang kontaminan kecuali itu benar-benar kebocoran hidrogen, yang seharusnya meringankan proses pembersihan saat boot, ”tambahnya dalam email. “Tidak ada modifikasi pada boot, hanya tabung untuk memberikan sampel tambahan.”

Sebelumnya pada bulan Mei, tim operasi terintegrasi EGS dan Jacobs Asupan katup periksa helium ICPS dan kebocoran hidrogen rahasia di tahap utama Masalah.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menemukan perisai pelindung yang melindungi sepasang galaksi kerdil

“Katupnya baik-baik saja,” kata Blevins. “Kami menelan serpihan kecil yang membuat katup periksa tetap terbuka, itulah sebabnya katup itu tidak lolos pemeriksaan aliran balik. [at the pad in April]. “

Segel karet yang putus cepat adalah sumber puing-puing, dan Blevins mengatakan para insinyur terus menyelidiki akar masalahnya. “Kami memiliki pohon kesalahan; kami sedang mengerjakan pohon kesalahan itu. Ada banyak hal yang tidak jelas di luar sana,” katanya.

“Semuanya sedang dalam mitigasi, jika Anda mau, atau mereka akan berada di bawah mitigasi. Kami ingin melihat dengan sangat serius pada hal itu dan tidak langsung mengambil kesimpulan tentang hal itu dengan sistem pengisian helium.”

“Saya merasa sangat percaya diri dengan sistem yang kami miliki saat ini karena kami melakukan rontgen; kami memindai [verify] bahwa itu dalam konfigurasi desain dan memang demikian, ”tambah Blevins. Baut pada flensa tiang layanan ekor hidrogen cair tahap utama juga telah dikencangkan kembali setelah ditemukan selama pemeriksaan pasca-rekoil, sehingga tidak sepenuhnya terisolasi, tetapi diketahui kebocoran Hidrogen sulit dideteksi pada suhu sekitar, jadi perbaikan ini pada akhirnya akan diuji selama upaya tangki berikutnya.

Tiang servis belakang yang akan memberi makan tahap utama adalah LH2 dan oksigen cair. Seperti yang terlihat di sini, tiang LH2 dapat dilihat dengan tiang e LOX sepenuhnya tersembunyi di baliknya. Kedua TSM komoditas terhubung ke sisi yang sama dari negara basis. (kredit: Nathan Parker untuk NSF L2)

Sementara itu, KSC dan Air Liquide melakukan uji pasokan GN2 jangka panjang dan komprehensif pada Pad 39B untuk memverifikasi perbaikan dan peningkatan pabrik pada pertengahan hingga akhir Mei. “Mereka mengambil nitrogen cair, dan ada beberapa cara berbeda untuk membuat komoditas tersebut menjadi gas,” kata Tom Whitmaier, wakil administrator asosiasi NASA untuk pengembangan Sistem Eksplorasi Bersama.

“Bisakah kamu [use] Pembangkit Uap. Itu terlihat seperti kumparan tetesan kecil; Anda memanaskan cairan ini dan mengubahnya menjadi gas. Hal kedua yang dapat Anda lakukan adalah Anda dapat menggunakan penukar udara. Dan penukar udara benar-benar seperti apa bunyinya, menara pendingin besar yang terletak di luar nitrogen cair panas dan mengubahnya menjadi gas.”

“Mereka menambahkan penukar udara ini selain generator uap yang kami miliki sebelumnya, dan ini benar-benar sejenis sabuk dan tali pengikat,” tambah Whitmer. “Kapasitas tambahan untuk penukar udara dan kemampuan untuk beralih bolak-balik ini benar-benar menambahkan beberapa kapasitas yang luar biasa dan kami senang memilikinya.”

“Kami meminta tes jangka panjang, dan penyedia menyediakannya,” tambah Blevins. “Setiap bagian dari profil [during the test] Ini melebihi apa yang akan kami lakukan dalam hal durasi dan volume permintaan nitrogen dengan resistansi simulasi di pad atau damper. “

READ  Hitung mundur peluncuran misi bulan Artemis 1 NASA dimulai hari ini

“Ini adalah komoditas yang sangat penting, yang tentu saja menjadi alasan kemunduran kami. Saya yakin, tetapi juga berhati-hati karena saya membutuhkan komoditas ini. [We] Saya telah bekerja keras untuk membersihkan perangkat jika kami tidak dapat memberikan desinfeksi, jadi saya siap untuk melakukan tes itu.”

Kredit: Nathan Parker untuk NSF (kiri), NASA (kanan).

(Keterangan Foto: Pesawat ruang angkasa Artemis 1 di podium pada bulan April. Di foto kanan, teknisi Jacobs dengan setelan pelindung Atmospheric Protection (SCAPE) berdiri di atap Pad 39B selama kegiatan pemberian hak hidrazin SLS Booster. Kiri ke kanan: Molly Smith, dan Mark K. Smith, Ryan McHenry, dan David Goetz.)

Selama upaya WDR pada 14 April, keruntuhan pasokan GN2 kedua lebih serius karena fase inti SLS sebagian masih terisi hidrogen cair dan oksigen cair. Karena propelan masih bergerak melalui jalur antara kendaraan dan peluncur serta landasan peluncuran, sumber cadangan gas nitrogen yang disediakan oleh pengisi daya di Fasilitas Kompresor Konverter (CCF) KSC digunakan untuk memungkinkan pelepasan propelan berlanjut.

Tes besar terakhir sebelum peluncuran direncanakan

Dengan perbaikan dan peningkatan di tempat, akan memakan waktu sekitar dua minggu untuk tim peluncuran di Pad 39B dan di pusat kendali peluncuran yang berdekatan dengan VAB untuk mempersiapkan Orion, SLS, Mobile Launcher dan papan untuk “hari peluncuran” pada hari berikutnya mencoba pelatihan pakaian basah, saat ini diharapkan pada 19 Juni [of schedule margin] Lanham mengatakan pada 27 Mei.

“Ini Florida pada bulan Juni, jadi badai petir diperkirakan terjadi, dan kami juga akan bekerja pada batasan jangkauan apa pun yang mungkin muncul.” Cape Canaveral Space Force Station (CCSFS) dan Eastern Test Range sibuk dengan peluncuran SpaceX yang sering dan peluncuran komersial lainnya, dan WDR adalah operasi berbahaya yang harus dikoordinasikan dengan peluncuran di KSC dan CCSFS.

Dengan sistem helium ICPS dikembalikan ke fungsionalitas penuh, upaya persiapan pakaian basah berikutnya direncanakan menjadi tes lengkap, hampir identik dengan hitungan mundur penembakan hingga detik-detik terakhir. WDR direncanakan sebagai uji hitung mundur lengkap dari Orion, SLS, dan sistem ground untuk menunjukkan bahwa perangkat keras dan perangkat lunak siap meluncurkan mesin dan booster SLS untuk akhirnya meluncurkan Artemis 1.

Selama dua minggu dari start-up hingga pemuatan propelan dua tahap SLS, tim akan menghubungkan kendaraan dan sistem peluncur bergerak ke jalur transmisi daya, data, cairan, dan bahan bakar Pad 39B. Seperti yang dilakukan pada akhir Maret sebelum upaya WDR pertama, tim peluncuran akan sekali lagi menjalankan Orion dan SLS dan memverifikasi bahwa koneksi ini berfungsi.

Setelah pemeriksaan bantalan, operasi besar terakhir sebelum penghitungan mundur dimulai adalah memperbaiki unit daya untuk sistem hidraulik pada pendorong roket padat. Unit daya hidraulik Shuttle Heritage Booster akan dimuat dengan bahan bakar hidrazin mereka sendiri, dan kemudian tim peluncuran akan berada dalam posisi untuk memulai hitungan mundur dua hari, yang saat ini diperkirakan terjadi pada sore hari tanggal 17 Juni.

Kredit gambar utama: NASA/Glenn Benson.