Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

PBB menambahkan Israel ke dalam daftar global pelaku kejahatan yang merugikan anak-anak

PBB menambahkan Israel ke dalam daftar global pelaku kejahatan yang merugikan anak-anak

Johanna Giron – Reuters – Arsip

António Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, berbicara kepada pers di Brussels pada 20 Maret 2024.



CNN

Juru bicara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres, pada hari Jumat mengkonfirmasi bahwa Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menambahkan tentara Israel ke dalam daftar global pelaku pelanggaran terhadap anak-anak.

Stephane Dujarric mengatakan dalam konferensi pers bahwa Israel telah diberitahu bahwa mereka termasuk dalam daftar yang terdapat dalam laporan tahunan Sekretaris Jenderal tentang anak-anak dalam konflik bersenjata, yang akan dikirim ke Dewan Keamanan PBB pada Jumat depan.

Hamas dan Jihad Islam Palestina juga ditambahkan ke dalam daftar tersebut, menurut sumber diplomatik, bersama dengan tentara Israel.

Dujarric menambahkan bahwa kepala staf Guterres memanggil misi Israel ke PBB pada hari Jumat, sebagai bentuk penghormatan kepada negara-negara yang baru ditunjuk. “Hal ini dilakukan untuk memberikan peringatan kepada negara-negara tersebut dan menghindari kebocoran,” katanya.

Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan merekam video dirinya melakukan panggilan telepon dari kantornya, tampaknya kepada pejabat PBB, dan membocorkannya sebagian ke media sosial.

Dalam video tersebut, Erdan mengungkapkan kemarahannya terhadap resolusi PBB, dan menggambarkan tentara Israel sebagai “tentara paling bermoral di dunia.”

“Satu-satunya orang yang masuk daftar hitam saat ini adalah Sekretaris Jenderal, yang keputusannya sejak awal perang, dan bahkan sebelum perang, telah memberikan penghargaan kepada teroris dan memberikan insentif kepada mereka untuk menggunakan anak-anak dalam aksi teroris… Sungguh memalukan!”

Dujarric mengatakan “mengejutkan dan tidak dapat diterima” bahwa Erdan rupanya mempublikasikan panggilan pribadi tersebut, dengan mengatakan bahwa itu adalah “sesuatu yang belum pernah dia lihat selama 24 tahun saya mengabdi pada organisasi ini.”

READ  Seorang wanita "mati" yang terbangun di peti matinya meninggal seminggu kemudian

Dimasukkannya Israel ke dalam daftar tersebut terjadi setelah delapan bulan perang di Gaza, yang menewaskan lebih dari 15.500 anak, menurut Kementerian Kesehatan Jalur Gaza.

Perang tersebut terjadi akibat serangan pimpinan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang. Banyak dari mereka masih ditahan dan pimpinan senior Hamas masih buron meskipun ada serangan Israel.

Daftar hitam PBB sebelumnya mencakup negara-negara seperti Arab Saudi, Afghanistan, Republik Demokratik Kongo, Sudan, Suriah, dan Yaman.

Riyad Mansour, utusan Palestina untuk PBB, mengatakan bahwa keputusan untuk menambahkan Israel ke dalam daftar tersebut “tidak akan mengembalikan puluhan ribu anak-anak kita yang dibunuh oleh Israel selama beberapa dekade, juga tidak akan memulihkan kehidupan normal bagi anak-anak yang telah meninggal. telah dinonaktifkan secara permanen.” Melalui tindakannya.”

“Tetapi ini adalah langkah penting ke arah yang benar untuk mengakhiri standar ganda dan budaya impunitas yang sudah terlalu lama dinikmati Israel dan membuat anak-anak kita rentan terhadap konsekuensinya.”

Laporan tahunan tersebut akan diserahkan ke Dewan Keamanan pada 14 Juni. Laporan resmi akan dipublikasikan pada 18 Juni. Hal ini akan dibahas dalam debat di dewan pada 26 Juni.

Menanggapi pertanyaan tentang dampaknya, juru bicara PBB mengatakan bahwa keputusan tindakan apa pun bergantung pada anggotanya.

Perang tersebut mempengaruhi hubungan antara Israel dan PBB Mencapai titik terendah dalam sejarah Dengan diplomat Israel menggunakan platform mereka di PBB untuk mengecam organisasi dunia tersebut.

Perselisihan antara Israel dan PBB telah melampaui Sekretaris Jenderal. Para pejabat Israel juga mengkritik Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), Organisasi Kesehatan Dunia, UN Women, dan Pelapor Khusus PBB untuk wilayah pendudukan Palestina, Francesca Albanese.

READ  Maskapai Rusia menghadapi status paria karena pembuat pesawat membekukan suku cadang

ketika, Puluhan pegawai PBB Mereka terbunuh di Gaza sejak konflik dimulai, yang merupakan kerugian terbesar dalam sejarah organisasi internasional.

Israel telah lama menuduh UNRWA melakukan hasutan terhadap Israel, namun berulang kali dibantah oleh UNRWA Pada tahun 2017, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berupaya Membubarkan badan PBB tersebut, dengan mengatakan bahwa badan tersebut harus digabung dengan badan utama pengungsi PBB.

Sejak serangan tanggal 7 Oktober, jurnalis dan media Israel telah memfokuskan kembali perhatian mereka pada UNRWA, dan mereka telah melakukannya Cerita yang diperkuat Mempertanyakan perannya dalam perang.