Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS membuka penyelidikan antimonopoli terhadap Nvidia, Microsoft, dan OpenAI

AS membuka penyelidikan antimonopoli terhadap Nvidia, Microsoft, dan OpenAI

Regulator federal telah mencapai kesepakatan yang memungkinkan mereka untuk melanjutkan penyelidikan antimonopoli terhadap peran dominan yang dimainkan oleh Microsoft, OpenAI, dan Nvidia dalam industri kecerdasan buatan, yang merupakan tanda terkuat betapa pengawasan regulasi terhadap teknologi canggih ini semakin meningkat.

Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal telah menyelesaikan kesepakatan tersebut minggu lalu, dan diperkirakan akan selesai dalam beberapa hari mendatang, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut, yang tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang diskusi rahasia tersebut.

Berdasarkan pengaturan ini, Departemen Kehakiman akan memimpin penyelidikan apakah tindakan Nvidia, pembuat chip kecerdasan buatan terbesar, melanggar undang-undang antimonopoli, kata sumber tersebut. FTC akan memainkan peran utama dalam memeriksa perilaku OpenAI, yang membuat chatbot ChatGPT, dan Microsoft, yang telah menginvestasikan $13 miliar di OpenAI dan telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan AI lainnya, kata sumber tersebut.

Perjanjian tersebut menandakan pengawasan intensif oleh Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal terhadap kecerdasan buatan, sebuah teknologi yang berkembang pesat dan berpotensi mengganggu lapangan kerja, informasi, dan kehidupan masyarakat. Kedua lembaga tersebut berada di garis depan dalam upaya pemerintahan Biden untuk mengendalikan kekuatan perusahaan teknologi terbesar. Setelah kesepakatan serupa pada tahun 2019, pemerintah menyelidiki Google, Apple, Amazon, dan Meta dan sejak itu mengajukan gugatan terhadap masing-masing perusahaan tersebut karena diduga melanggar undang-undang antimonopoli.

Selama berbulan-bulan, Nvidia, Microsoft, dan OpenAI sebagian besar lolos dari pengawasan peraturan pemerintahan Biden. Namun hal itu mulai berubah ketika AI generatif, yang dapat menghasilkan teks, gambar, video, dan audio mirip manusia, muncul pada akhir tahun 2022 dan menciptakan kehebohan di industri ini.

Regulator baru-baru ini mengindikasikan bahwa mereka ingin menjadi yang terdepan dalam perkembangan kecerdasan buatan. Pada bulan Juli, Komisi Perdagangan Federal membuka penyelidikan apakah OpenAI merugikan konsumen melalui pengumpulan datanya. Pada bulan Januari, FTC juga memulai penyelidikan luas terhadap kemitraan strategis antara raksasa teknologi dan startup AI, termasuk investasi Microsoft di OpenAI dan Google serta investasi Amazon di Anthropic, perusahaan AI muda lainnya.

READ  Modelo over Bud Light pada Hari Bir Nasional 2024

Namun, Amerika Serikat masih tertinggal dibandingkan Eropa dalam mengatur AI. Para pejabat UE tahun lalu menyetujui peraturan penting yang mengatur teknologi yang berkembang pesat, dengan fokus pada cara-cara paling berisiko dalam penggunaannya. Di Washington bulan lalu, sekelompok senator mengeluarkan rekomendasi legislatif untuk kecerdasan buatan, menyerukan pengeluaran $32 miliar per tahun untuk memajukan kepemimpinan Amerika dalam teknologi, namun tidak menyerukan peraturan baru yang spesifik.

Diskusi antara FTC dan Departemen Kehakiman mengenai perusahaan AI memasuki tahap akhir selama seminggu terakhir dan melibatkan tingkat senior kedua lembaga tersebut, kata salah satu orang yang mengetahui diskusi tersebut, seorang pejabat FTC.

Lina Khan, Ketua Komisi Perdagangan Federal katanya dalam wawancara bulan Februari Ketika berbicara tentang AI, badan tersebut mencoba mendeteksi “potensi masalah sejak awal dibandingkan menemukannya bertahun-tahun kemudian, ketika masalah tersebut sudah mengakar dan menjadi lebih sulit untuk diperbaiki.”

Juru bicara Komisi Perdagangan Federal dan Departemen Kehakiman menolak berkomentar. Nvidia, Microsoft dan OpenAI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Nvidia, OpenAI, dan Microsoft telah menjadi sorotan sebagai beberapa pemenang terbesar dalam booming AI, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang dominasi mereka.

Nvidia, pembuat chip Silicon Valley, adalah pemasok utama unit pemrosesan grafis, atau GPU, komponen yang disesuaikan untuk tugas-tugas kecerdasan buatan seperti pembelajaran mesin. Setelah ledakan kecerdasan buatan, perusahaan teknologi berlomba untuk mengakuisisi unit pemrosesan grafis Nvidia, sehingga penjualan mereka meningkat dua kali lipat dan tiga kali lipat. Harga saham Nvidia telah meningkat lebih dari 200% selama setahun terakhir, dan nilai pasar perusahaan tersebut melampaui $3 triliun untuk pertama kalinya pada hari Rabu, melampaui Apple.

Para pelaku industri mengkhawatirkan dominasi Nvidia, termasuk bagaimana perangkat lunak perusahaan tersebut mencegah pelanggan menggunakan chipnya, serta bagaimana Nvidia mendistribusikan chip tersebut kepada pelanggan, kata dua orang yang mengetahui kekhawatiran tersebut.

READ  Boeing 737 kehilangan panel luar di tengah penerbangan

Microsoft, perusahaan teknologi publik paling bernilai di dunia, juga telah menjadi penyedia kecerdasan buatan terkemuka. Perusahaan ini memiliki 49 persen OpenAI, yang mulai dikenal publik dengan dirilisnya ChatGPT pada tahun 2022. Kemampuan chatbot untuk menjawab pertanyaan, membuat gambar, dan membuat kode komputer memikat banyak orang dan dengan cepat menjadikan startup ini sebagai salah satu perusahaan paling menonjol di dunia. industri teknologi.

Microsoft telah mengintegrasikan teknologi OpenAI ke dalam produknya sendiri. AI kini menciptakan jawaban bagi pengguna mesin pencarinya, Bing, dan dapat membantu membuat presentasi dan dokumen di PowerPoint dan Word. (The New York Times telah mengajukan gugatan terhadap OpenAI dan Microsoft, menuduh pelanggaran hak cipta atas konten berita terkait sistem AI.)

Kesepakatan AI Microsoft telah menarik perhatian karena memberikan pengaruh kepada salah satu perusahaan teknologi terbesar terhadap teknologi yang sedang berkembang, sementara beberapa orang di industri telah mengajukan pertanyaan tentang apakah kesepakatan tersebut disusun sedemikian rupa sehingga memungkinkan Microsoft menghindari peninjauan langsung oleh regulator.

Microsoft menyusun struktur saham minoritasnya di OpenAI untuk menghindari pengawasan antimonopoli, Times melaporkan. Microsoft juga mencapai kesepakatan pada bulan Maret untuk mempekerjakan sebagian besar karyawan Inflection AI, startup AI lainnya, dan melisensikan teknologinya. Karena kesepakatan tersebut bukan akuisisi biasa, mungkin akan sulit bagi regulator untuk menelitinya.

Pekan lalu, Divisi Antitrust Departemen Kehakiman menyelenggarakan konferensi tentang kecerdasan buatan di Universitas Stanford. Dalam pidato pembukaannya, Jonathan Kanter, pejabat tinggi antimonopoli badan tersebut, menunjuk pada “struktur dan tren AI yang harus membuat kita berhenti sejenak.”