Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Karyawan Wells Fargo dipecat setelah pekerjaan palsu, penyelidikan simulasi keyboard

Karyawan Wells Fargo dipecat setelah pekerjaan palsu, penyelidikan simulasi keyboard

Lebih dari selusin karyawan Wells Fargo dipecat bulan lalu menyusul penyelidikan atas “pekerjaan palsu” para bankir, Bloomberg melaporkan.

Perusahaan jasa keuangan tersebut menemukan bahwa para karyawannya, yang semuanya bekerja di unit pengelolaan kekayaan dan investasi, menciptakan kesan aktif bekerja dengan melakukan simulasi aktivitas keyboard, kata perusahaan tersebut. Persiapan laporan Oleh Bloomberg.

Wells Fargo semuanya “dinonaktifkan” pada 8 Mei setelah penyelidikan internal atas tuduhan tersebut, Bloomberg melaporkan.

Belum jelas apakah simulator keyboard tersebut merupakan perangkat eksternal atau perangkat lunak, dan lokasi karyawan yang dituduh memalsukan pekerjaan juga masih belum jelas.

“Wells Fargo menerapkan standar tertinggi kepada karyawannya dan tidak menoleransi perilaku tidak etis,” Lori W. Kite, juru bicara perusahaan, mengatakan kepada USA TODAY pada hari Senin. Dia menolak memberikan komentar tambahan mengenai masalah ini.

“Model Hibrida Fleksibel” diperlukan bagi karyawan Wells Fargo

Wells Fargo adalah salah satu lembaga keuangan terakhir yang memiliki karyawan kembali ke kantor setelah pandemi COVID-19, yang mengharuskan mereka memilih “model fleksibel hibrida” pada tahun 2022, menurut Bloomberg.

Bloomberg melaporkan bahwa sebagian besar karyawan berada di kantor setidaknya tiga hari dalam seminggu, sementara beberapa anggota manajemen berada di kantor selama empat hari dan banyak karyawan lainnya, seperti pekerja cabang, berada di kantor selama lima hari.

Memata-matai karyawan adalah sebuah norma baru

Wells Fargo bukan satu-satunya perusahaan yang memata-matai karyawannya untuk mengukur tingkat produktivitas atau memastikan tugas pekerjaan diselesaikan tepat waktu.

Hal ini terjadi di “banyak perusahaan,” Dan Mauer, direktur urusan pemerintahan di Communications Workers of America, mengatakan kepada USA TODAY tahun lalu.

Hal ini terjadi sejak pandemi Covid-19 yang memaksa sejumlah perusahaan memberikan kemampuan bekerja jarak jauh kepada jutaan karyawannya, menurut… Yayasan Perbatasan Elektronik.

READ  Minggu depan di Wall Street karena pasar beruang membayangi, Wall Street yang babak belur mencari 'status Fed' di luar jangkauan

Bos mata-mata biasanya menggunakan perangkat lunak atau perangkat keras untuk memantau “aktivitas”, termasuk log klik, penekanan tombol, dan perilaku online, menurut EFC.

Hanya ada sedikit peraturan dan sedikit sumber daya hukum untuk mencegah perusahaan memata-matai pekerjanya, USA TODAY melaporkan sebelumnya. Delegasi Pennsylvania Di rumah Dan itu Senat Memperkenalkan Undang-Undang Hentikan Mata-Mata Kepala pada tahun 2023 dan tahun ini, namun kedua tindakan tersebut telah dikirim ke komite dan tidak ada tindakan selanjutnya yang diambil.

Karyawan di seluruh sektor bisnis telah melakukan pembalasan dengan cara mereka sendiri selama bertahun-tahun, dengan memperoleh alat atau mengunduh perangkat lunak untuk meniru aktivitas karyawan, Bloomberg melaporkan.

Berkontribusi: Candy Woodall