Juli 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa selanjutnya untuk saham Tesla yang direnungkan oleh para pemegang saham dan pakar Wall Street

Apa selanjutnya untuk saham Tesla yang direnungkan oleh para pemegang saham dan pakar Wall Street

Meskipun pemegang saham Tesla (TSLA) memilih untuk mengembalikan paket gaji Elon Musk pada Kamis sore, beberapa investor dan analis mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa mereka tetap skeptis.

“Ini semua hanyalah permainan untung-untungan, dan para pemegang saham telah mundur,” kata Ibrahim Al-Husseini, salah satu investor awal Tesla. “Rasa takut kalah adalah motivator yang hebat, dan Elon menggunakan mekanisme psikologis ini untuk keuntungannya.”

Pemodal ventura tersebut mengatakan bahwa dia dengan tidak antusias memberikan suaranya untuk mendukung paket senilai $56 miliar.

“Kesepakatan itu dibuat pada tahun 2018 ketika pencapaiannya tampak hampir mustahil dan dia mencapainya,” kata Al-Husseini, yang pertama kali berinvestasi di Tesla dalam putaran pendanaan Seri C. “Dia membuat kesepakatan, dia melaksanakannya, dan ini adalah miliknya hadiah.”

Saham Tesla turun sekitar 30% tahun ini, dan turun sekitar 2.5% pada hari Jumat. Kini setelah pemungutan suara selesai, Al-Husseini mengatakan saham tersebut akan tetap datar hingga pengumuman pendapatan kuartal berikutnya, karena ia memperkirakan saham tersebut akan “jatuh karena kegagalan lain dalam pengiriman dan margin.”

Tesla mengatakan bahwa 77% suara mendukung paket gaji Musk. Berdasarkan pengajuan tersebut, investor yang memiliki 1,76 miliar saham memberikan suara menyetujui kesepakatan tersebut, sementara 528,9 juta saham memberikan suara menentangnya. 20,6 juta saham tidak memilih.

“Saya hanya ingin memulai dengan mengatakan, ‘Ya Tuhan, saya mencintai kalian,’” kata Musk di atas panggung pada rapat pemegang saham. Paket tersebut, yang terdiri dari opsi, awalnya bernilai $56 miliar, namun kini bernilai sekitar $46 miliar karena menurunnya nilai pasar Tesla.

Pada bulan Januari, Hakim Pengadilan Delaware Kathleen McCormick memutuskan bahwa paket pembayaran awal, yang disetujui oleh 73% saham yang dipilih pada tahun 2018, tidak dinegosiasikan secara adil.

READ  McDonald's meluncurkan 'burger terbaik' sebelum laporan pendapatan

Pemungutan suara untuk menerapkan kembali paket tersebut tidak berarti Musk akan menerima bayaran bersejarah. Pemberian suara yang mendukung resolusi tersebut tidak menyelesaikan gugatan hukum, dan kemungkinan besar tidak akan mengubah pikiran hakim. Pakar hukum mengatakan keputusan akhir ada di tangan Mahkamah Agung dan Pengadilan Kanselir Delaware.

File Foto: CEO Tesla Elon Musk masuk ke dalam mobil Tesla saat ia meninggalkan sebuah hotel di Beijing, Tiongkok pada 31 Mei 2023. REUTERS/Tingshu Wang/File Foto

CEO Tesla Elon Musk mengendarai mobil Tesla saat meninggalkan sebuah hotel di Beijing, Tiongkok pada 31 Mei 2023. (Reuters/Tingshu Wang/File Photo) (Reuters/Reuters)

Pengawas Keuangan Kota New York Brad Lander, salah satu pemegang saham yang mendesak pemungutan suara menentang paket tersebut, menyebut persetujuan tersebut sebagai sebuah “kesalahan”. Lander melepas beberapa dana pensiun yang memiliki sekitar 3,4 juta lembar saham Tesla.

“Kita akan melihat bagaimana Musk bergerak maju, apakah hal itu membuatnya fokus pada Tesla dan menetapkan rencana pertumbuhan yang jelas,” kata Lander kepada Yahoo Finance. “Tetapi jika hal itu berubah menjadi pertengkaran lagi, gangguan, pertengkaran di Twitter, lebih banyak ego – itu tidak akan bagus.”

Pemegang saham institusional luar terbesar Tesla, Vanguard, berperan penting dalam mewujudkan kesepakatan tersebut. Vanguard, yang memiliki 7% saham Tesla, awalnya memilih tidak pada tahun 2018, dengan alasan kekhawatiran volume mengenai kinerja perusahaan.

Investor lama Tesla, Ross Gerber, mempertanyakan langkah Vanguard. “Dana indeks seharusnya mewakili masyarakat, dan mereka sering kali memiliki ekspektasi tata kelola perusahaan terhadap perusahaan. Tampaknya agak aneh jika mereka memilih paket gaji dan mengatakan bahwa hal tersebut sejalan dengan insentif pemegang saham – dan memang demikian, namun dengan nilai yang selangit. ” “Dia memberi tahu Yahoo Finance.

Gerber, yang ikut mendirikan perusahaan investasi Gerber Kawasaki, memberikan suara ya pada tahun 2018 tetapi kali ini menyerukan suara tidak. Dia mulai berinvestasi di Tesla pada tahun 2014, dan perusahaannya memiliki 332.000 saham pada 31 Maret.

READ  Prancis Menyelidiki Binance untuk Pencucian Uang dan Pelanggaran Pengambilan Suara

“Paketnya sangat buruk dan kinerjanya sangat buruk selama tiga tahun terakhir,” kata Gerber. “Tetapi saya percaya pada pemilu, jadi jika itu yang diinginkan pemegang saham, tidak apa-apa.”

Investor juga mengajukan proposal untuk menggabungkan kembali Tesla dari Delaware ke Texas, yang didorong oleh Musk setelah hakim membatalkan kesepakatan gajinya.

“Itu adalah bagian dari masalah gangguan perhatian,” kata Lander. “Delaware memiliki undang-undang yang relatif konservatif yang menjadi landasan kapitalisme pemegang saham. Lalu Anda berkemas dan pindah ke Texas karena Anda marah pada hakim yang mengatakan Anda harus mengikuti aturan, dan pertanyaannya adalah, bagaimana caranya? apakah kamu akan mengatur ulang dirimu sendiri?”

Lander mengatakan dia melihat landasan kuat yang dapat dibangun Tesla meskipun ada tanda-tanda yang meresahkan, dan menambahkan bahwa mereka tidak memiliki rencana segera untuk mengubah strategi investasi mereka.

“Elon layak mendapat pujian yang besar,” kata Lander. “Ini bukan bagian senilai $56 miliar, tapi bagiannya cukup besar.”

Para analis mengatakan keputusan pemegang saham untuk mengembalikan paket kompensasi Musk merupakan kemenangan bagi investor.

George Giannaricas, direktur pelaksana Canaccord Genuity, yang memiliki peringkat beli pada saham tersebut, mengatakan kepada Yahoo Finance bahwa dia “sangat terdorong” oleh mosi percaya pada kepemimpinan Musk.

“Elon Musk sangat penting bagi kesuksesan Tesla di masa lalu dan masa depan,” jelas Giannaricas.

Giannaricas mengatakan prospek Tesla untuk mengembangkan mobil self-driving membuat produsen mobil tersebut berbeda dari para pesaingnya, sehingga menempatkan perusahaan tersebut pada posisi yang sangat patut ditiru.

Dan Ives dari Wedbush, yang merupakan pendukung lama Tesla, menyebut persetujuan tersebut sebagai “momen perayaan” bagi Musk dan pemegang saham. Persetujuan paket pembayaran menghilangkan $20 hingga $25 dari simpanan stok, katanya.

READ  Alat Tiongkok untuk mendukung pasar saham: peringatan, meningkatkan likuiditas

“Ini hanyalah awal dari babak berikutnya, seperti yang disebut Musk, dalam kisah pertumbuhan Tesla. Ini adalah salah satu nama disruptif terbaik di dunia,” kata Ives.

Ives, yang memperingatkan bahwa tidak adanya pemungutan suara dapat menyebabkan Musk meninggalkan Tesla, melihat valuasi Tesla melebihi $1 triliun pada tahun 2025 karena Musk mencurahkan lebih banyak waktu dan fokus pada produsen mobil tersebut.

“Anda melihat Musk kuno kembali sekarang… Tesla membutuhkan Musk dan Musk membutuhkan Tesla,” tambah Ives.

Namun Dave Harden, kepala investasi di Summit Global, memperingatkan agar tidak membeli saham Tesla sekarang.

“Ini merupakan potensi dilusi yang sangat besar bagi pemegang saham, dan membuat seseorang ingin melakukan hal-hal yang berisiko,” kata Harden.

Harden mengatakan perusahaannya belum membuktikan diri di bidang kecerdasan buatan dan robotika, dan sudah ada pertumbuhan signifikan di bidang mobil listrik.

“Saya pikir akan ada lebih banyak pembicaraan dan lebih banyak peluang untuk terlibat ketika Anda dapat melihat dengan jelas bahwa pertumbuhan akan terjadi,” kata Harden.

Dia menambahkan: “Saya merekomendasikan untuk menahan Tesla dan menunggu. Jika Anda memiliki sahamnya, saya mungkin akan menjualnya.”

Yasmine Khorram adalah reporter senior di Yahoo Finance. Ikuti Yasmine di Twitter/X @Yasmine Khorram dan seterusnya LinkedIn. Kirimkan nasihat penting kepada Yasmine: [email protected]

Sina Smith Dia adalah jangkar di Yahoo Finance. Ikuti Smith di Twitter @SeanaNSSmith. Nasihat mengenai kesepakatan, merger, posisi aktivis, atau apa pun? Surel [email protected].

Klik di sini untuk berita teknologi terkini yang akan berdampak pada pasar saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance