Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat percaya bahwa Ukraina berada di balik pembunuhan di Rusia

Amerika Serikat percaya bahwa Ukraina berada di balik pembunuhan di Rusia

Dia berkata: “Kami memiliki target lain di wilayah Ukraina, maksud saya kolaborator dan perwakilan dari kepemimpinan Rusia, yang mungkin bernilai bagi anggota layanan khusus kami yang bekerja dalam program ini, tetapi tentu saja bukan Dugina.”

Meskipun rincian seputar sabotase di wilayah yang dikuasai Rusia diselimuti misteri, pemerintah Ukraina diam-diam mengakui pembunuhan pejabat Rusia di Ukraina dan sabotase pabrik senjata dan depot senjata Rusia.

Seorang pejabat senior militer Ukraina, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas topik, mengatakan bahwa pasukan Ukraina, dengan bantuan pejuang lokal, melakukan pembunuhan dan serangan terhadap tersangka kolaborator Ukraina dan pejabat Rusia di wilayah Ukraina yang diduduki. Di antara mereka adalah kepala wilayah Kherson yang diangkat oleh Kremlin, diracun pada bulan Agustus dan harus dipindahkan ke Moskow untuk perawatan darurat.

Negara-negara secara tradisional tidak membahas tindakan rahasia negara lain, karena takut mengungkapkan operasi mereka sendiri, tetapi beberapa pejabat AS percaya bahwa penting untuk mengendalikan apa yang mereka lihat sebagai petualangan berbahaya, terutama pembunuhan politik.

Namun, para pejabat AS telah berupaya dalam beberapa hari terakhir untuk bersikeras bahwa hubungan antara kedua pemerintah tetap kuat. Kekhawatiran AS tentang operasi rahasia yang agresif di dalam Rusia tidak menyebabkan perubahan yang diketahui dalam penyediaan dukungan intelijen, militer, dan diplomatik kepada pemerintah Zelensky atau dinas keamanan Ukraina.

Dalam panggilan telepon pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Anthony J. Blinkin mengatakan kepada mitranya dari Ukraina Dmytro Kuleba, bahwa pemerintahan Biden “akan terus mendukung upaya Ukraina untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayahnya dengan memperkuat tangannya secara militer dan diplomatik,” menurut Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri.

READ  Ukraina memberikan pukulan psikologis dalam permainan drone di Krimea | Ukraina

Pejabat dari Departemen Luar Negeri, Dewan Keamanan Nasional, Pentagon dan CIA menolak mengomentari penilaian intelijen.