Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penasihat Keamanan Nasional AS pada kunjungan mendadak ke Kyiv mengatakan dukungan 'tak tergoyahkan' akan terus berlanjut

Penasihat Keamanan Nasional AS pada kunjungan mendadak ke Kyiv mengatakan dukungan ‘tak tergoyahkan’ akan terus berlanjut

Rusia telah meluncurkan lebih banyak pesawat tak berawak kamikaze pada infrastruktur dan sasaran sipil di tenggara Ukraina, kata para pejabat pada 4 November, karena kerusakan parah pada jaringan listrik menyebabkan jutaan orang Ukraina tanpa listrik, mendorong Presiden Volodymyr Zelensky untuk menuduh Moskow dengan “teror energi”.

Pengarahan Langsung: Invasi Rusia ke Ukraina

RFE/RL pengarahan langsung Ini memberi Anda semua perkembangan terbaru mengenai invasi Rusia yang sedang berlangsung, serangan balik Kyiv, bantuan militer Barat, reaksi global, dan penderitaan warga sipil.. Untuk semua liputan perang RFE/RL, klik disini.

Valentin Reznichenko, gubernur wilayah Dnipropetrovskov, Dia berkata Tentara Ukraina menghancurkan delapan drone Iran Shahed-136 “Kamikaze” di wilayah Nikopol, selatan wilayah tersebut.

“Pertahanan udara kami melakukan pekerjaan yang bagus malam ini. Itu menembak jatuh delapan saksi musuh,” tulis Reznichenko di Telegram. Ini adalah hari kedua berturut-turut drone Rusia menargetkan Nikopol.

Reznichenko mengatakan bahwa pasukan Rusia juga membom empat pemukiman di daerah yang sama – Mirevska, Chervonogrigoryevska, Marganitska, dan Nekopolska – dengan roket Grad dan tembakan artileri, merusak pipa gas dan saluran listrik dan menghancurkan gedung-gedung apartemen.

Pasukan Rusia secara teratur membombardir wilayah Dnipropetrovsk, salah satu pusat industri baja di Ukraina, dengan berbagai jenis senjata.

Moskow membantah serangannya terhadap warga sipil di Ukraina.

Dalam pidato video malamnya pada 3 November, Zelensky mengatakan bahwa jutaan warga Ukraina untuk sementara waktu tanpa listrik akibat serangan Rusia.

“Malam ini, sekitar 4,5 juta konsumen terputus sementara dari konsumsi energinya,” kata Zelensky. “Fakta bahwa Rusia menggunakan terorisme energi menunjukkan kelemahan musuh kita. Mereka tidak bisa mengalahkan Ukraina di medan perang, jadi mereka mencoba menghancurkan rakyat kita dengan cara ini.”

Rusia telah menargetkan infrastruktur energi Ukraina dan bangunan sipil lainnya dengan serangan rudal, pesawat tak berawak dan artileri selama beberapa minggu di tengah serangan balasan Ukraina yang mendorong pasukan Rusia keluar dari timur laut dan mendorong mereka kembali ke timur dan tenggara.

Tetapi selama beberapa hari terakhir, meskipun pertempuran sengit, hanya ada sedikit perubahan di lapangan di bagian depan Ukraina timur dan selatan, dengan persiapan untuk memperebutkan kota Kherson di selatan.

Kementerian Luar Negeri Ukraina menuduh Moskow mendeportasi paksa warga Ukraina dari Kherson ke Rusia.

Dia menambahkan, “Administrasi pendudukan Rusia telah memulai pemindahan paksa massal penduduk tepi kiri [of the Dnieper River] Dari wilayah Kherson … ke wilayah Krimea yang diduduki sementara atau Federasi Rusia,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan pada 3 November.

Kementerian mengatakan bahwa Rusia melakukan deportasi serupa di wilayah Zaporizhzhya, Luhansk dan Donetsk, serta di Krimea.

Rusia mengumumkan pada bulan September bahwa mereka telah merebut sebagian wilayah Ukraina yang diduduki Kherson, Zaporizhzhya, Luhansk dan Donetsk setelah referendum yang dikutuk oleh Kyiv dan Barat sebagai palsu.

Volodymyr Saldo, presiden Kherson yang ditunjuk Rusia, mengumumkan pada 31 Oktober perluasan apa yang disebut Rusia sebagai evakuasi warga Ukraina. Saldo berkata Dia mengangkut orang ke wilayah itu atau ke Rusia karena bahaya “serangan rudal yang intens”.

Hanya tiga hari yang lalu, pejabat yang dilantik oleh Rusia mengumumkan bahwa evakuasi di wilayah Kherson telah berakhir.

Kyiv mengulangi pada 3 November bahwa mereka menganggap langkah itu sebagai “relokasi”. Dia juga mengatakan bahwa laporan masih beredar tentang tuduhan pasukan Rusia menambang Pembangkit Listrik Tenaga Air Nova Kakhovska.

Zelensky sebelumnya mengatakan bahwa Ukraina mencurigai Rusia menambang bendungan dan unit pembangkit listrik di Sungai Dnieper, dan jika diledakkan, lebih dari 80 pemukiman, termasuk Kherson, akan terancam banjir.

Pernyataan itu juga menuduh pasukan Rusia menjarah institusi industri, budaya, pendidikan dan medis, serta rumah dan apartemen pribadi.

Pasukan Rusia juga menghilangkan penghalang jalan di Kherson. Kepala Administrasi Militer Regional Kherson, Yaroslav Yanushevich, percaya bahwa mereka melakukan ini untuk menciptakan ilusi bahwa pasukan Rusia telah meninggalkan kota.

PERHATIKAN: Dekat Bakhmut di wilayah Donetsk Ukraina, pasukan Ukraina sering mengandalkan artileri dari tahun 1970-an dan 1980-an. Bagian depan adalah salah satu area yang paling diperebutkan. Tentara mengatakan bahwa meskipun senjata era Soviet sudah tua, mereka masih sangat efektif.

Dilaporkan juga bahwa bendera Rusia dicopot dari gedung administrasi regional di Kherson. Ini bisa menjadi provokasi, kata Kepala Pusat Pers Koordinasi Bersama Pasukan Pertahanan Ukraina Selatan, Natalia Homenyuk.

Hilangnya Kherson, yang ditangkap oleh pasukan Rusia pada bulan Maret di hari-hari awal perang, akan menandakan kemunduran yang signifikan.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin meminta untuk mengomentari situasi di medan perang di Ukraina selatan, dengan mengatakan bahwa ia percaya bahwa pasukan Ukraina di wilayah Kherson “memiliki kemampuan” untuk merebut kembali daerah di sisi barat Sungai Dnieper dan kota. Kherson dari pasukan Rusia.

dengan laporan Reuters
READ  50 warga sipil lainnya diselamatkan dari pabrik baja Mariupol yang terkepung | berita perang antara rusia dan ukraina