Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Alibaba meningkatkan pembelian kembali saham dari $15 miliar menjadi $25 miliar

Alibaba meningkatkan pembelian kembali saham dari $15 miliar menjadi $25 miliar

Seorang pria berjalan melewati logo Alibaba Group di gedung kantornya di Beijing, Cina, 9 Agustus 2021. REUTERS/Tingshu Wang

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Reuters) – Alibaba Group Holdings Ltd. menaikkan program pembelian kembali sahamnya menjadi $25 miliar pada Selasa, kenaikan kedua dalam waktu kurang dari setahun, untuk mendukung saham yang dilanda kekhawatiran perlambatan pertumbuhan.

Pengumuman tersebut menandai peningkatan dari rencana sebelumnya untuk membeli kembali $15 miliar saham, dan merupakan pembelian kembali saham terbesar sejak go public pada tahun 2014.

Sahamnya naik 4,5% di Hong Kong (9988.HK) setelah pengumuman.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Alibaba mengatakan telah membeli kembali sekitar $9,2 miliar sahamnya yang terdaftar di AS pada 18 Maret di bawah programnya, yang awalnya dijadwalkan berjalan hingga akhir tahun ini.

Saham perusahaan jatuh pada Desember 2020 setelah pembelian kembali $10 miliar sebelumnya gagal meredakan kekhawatiran tentang tindakan keras peraturan terhadap e-commerce dan kerajaan keuangan co-founder Jack Ma. Baca lebih banyak

Alibaba terus meningkatkan pembelian kembali menjadi $15 miliar pada Agustus lalu. (https://bit.ly/36aOVsd)

Program saat ini akan berlaku selama dua tahun hingga Maret 2024.

“Pembelian kembali saham yang diperkuat menggarisbawahi kepercayaan kami pada potensi pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang dan penciptaan nilai Alibaba,” kata Toby Xu, wakil kepala keuangan Alibaba Group.

“Harga saham Alibaba tidak cukup mencerminkan nilai perusahaan mengingat rencana keuangan dan ekspansi agresif kami.”

Saham Alibaba yang terdaftar di Hong Kong telah kehilangan hampir 57% dari nilainya sejak awal tahun lalu hingga 21 Maret.

READ  Google membuka kampus 'Bay View' baru yang merupakan 'contoh ketahanan'

Perusahaan telah berada di bawah tekanan sejak akhir 2020 ketika Ma secara terbuka mengkritik sistem regulasi China.

Pihak berwenang kemudian menghentikan rencana penawaran umum perdana Ant Group, lengan keuangan Alibaba, dan kemudian mengenakan denda $2,8 miliar pada perusahaan karena perilaku anti-persaingannya.

Rencana pembelian kembali baru-baru ini datang di tengah reli saham dalam beberapa hari terakhir setelah Wakil Perdana Menteri China Liu He mengatakan Beijing akan menerapkan lebih banyak langkah untuk meningkatkan ekonomi serta langkah-langkah kebijakan yang menguntungkan untuk pasar modal. Baca lebih banyak

Alibaba juga telah menunjuk Weijian Shan, CEO PAG Investment Group, sebagai direktur independen dewan direksi, kata Borg Ekholm, CEO Ericsson. (ERICb.ST)Dia akan pensiun dari dewan direksi Alibaba pada 31 Maret.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Shubham Kalia di Bengaluru dan Josh Horowitz di Shanghai; Diedit oleh Sherry Jacob Phillips dan Himani Sarkar

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.