Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Aktor 'Blair Witch Project' menuntut royalti yang berlaku surut

Aktor 'Blair Witch Project' menuntut royalti yang berlaku surut

Tim kreatif di balik film horor hit tahun 1999 The Blair Witch Project menyerukan kenaikan kompensasi retroaktif untuk tiga bintang film tersebut, serta “konsultasi yang berarti” mengenai pemutaran ulang film tersebut segera.

Permintaan tersebut datang dalam bentuk surat terbuka yang dipimpin oleh Joshua Leonard, salah satu bintang film tersebut, dan dikirimkan ke Media sosial pada hari Sabtu, beberapa minggu setelah Lionsgate dan Blumhouse Umumkan reboot.

“Meskipun kami, pembuat film asli, menghormati hak Lionsgate untuk memonetisasi kekayaan intelektual sesuai keinginan, kami harus menyoroti kontribusi penting dari pemeran asli, Heather Donahue, Joshua Leonard, dan Mike Williams,” bunyi surat itu, mengutip keduanya. Petunjuk lain dengan Leonard.

Ia melanjutkan, “Kami merayakan warisan film kami, dan kami juga percaya bahwa para aktor pantas diberi penghargaan atas hubungan abadi mereka dengan franchise tersebut.”

Surat tersebut ditandatangani oleh sutradara film tersebut, Daniel Myrick dan Eduardo Sanchez, serta Greg Hill, Robin Coy, dan Michael Monello, yang merupakan produser film aslinya.

“The Blair Witch Project” menjadi fenomena budaya pop berkat sinematografinya yang lemah dan dialog yang sering diimprovisasi, serta anggarannya yang terbatas dan kampanye pemasaran Internet yang unik.

Film tersebut, yang pengambilan gambarnya memakan waktu sekitar seminggu dengan anggaran $60.000, meraih kesuksesan komersial dan kritikal yang mengejutkan, meraup hampir $250 juta – sebuah rekor untuk film independen pada saat itu.

Ulasan The New York Times menyebutnya sebagai “keberangkatan paling kreatif dari tarif horor standar”.

Myrick dan Sanchez mendapatkan ide itu Mahasiswa film di University of Central Florida. Mereka memilih Donahue (sekarang dikenal sebagai Ray Hance), Leonard, dan Williams untuk memerankan versi diri mereka dalam film tersebut sebagai pembuat film dokumenter. Para aktor menerima sedikit sekali dibandingkan dengan jumlah total: dia dibayar, kata Hanes melalui email 1000 dolar Selama dua minggu kerja.

READ  Adik Willie Nelson, teman satu band Bobby telah meninggal pada usia 91

Selain itu, para aktornya adalah yang terbaik Mereka membayar $300.000 ketika 1% saham mereka dibeli, sehingga secara efektif menghilangkan surplus mereka di masa depan. Mereka tidak terlibat dalam negosiasi pengambilalihan, kata Leonard melalui email.

Dominic Romano, seorang pengacara hiburan yang berbasis di New York City, mengatakan upaya yang dilakukan para pemeran asli “Blair Witch” tidak akan memiliki peluang besar jika mereka mencoba membawa masalah ini ke pengadilan.

“Studio mengambil risiko untuk mendapatkannya, membayar mereka sejumlah tertentu, dan mereka dapat berbagi risiko tersebut dengan studio,” kata Romano. “Sebaliknya, mereka tidak melakukan hal tersebut pada saat penjualan,” katanya, seraya menambahkan: “Mereka mencoba untuk menegosiasikan kembali kesepakatan tersebut setelah kejadian tersebut terjadi.”

Kesuksesan film ini menghasilkan dua sekuel: Buku Bayangan: Penyihir Blair 2 pada tahun 2000 dan Blair Witch pada tahun 2016. Myrick dan Sanchez adalah produser eksekutif di kedua proyek tersebut, dan rekan penulis di salah satu proyek tersebut. Keduanya merupakan kekecewaan komersial. Ada juga tema “Penyihir Blair”. Ruang pelarian yang imersif di Las Vegas.

Beberapa staf kreatif yang terkait dengan film aslinya terkejut dengan berita tersebut.

“Pada titik ini, sudah 25 tahun tidak adanya rasa hormat dari pihak orang-orang yang mendapatkan bagian terbesar (permainan kata-kata) keuntungan dari bisnis kami, dan hal tersebut terlihat buruk dan tidak berkelas,” kata Leonard. Di Instagram.

Blum dan Lionsgate menolak berkomentar. Perwakilan Merrick dan Sanchez tidak menanggapi permintaan komentar.

Film aslinya didistribusikan oleh Artisan Entertainment, yang memperoleh hak sebesar $1 juta setelah dirilis Tayang perdana di Sundance Film Festival. Ingin memanfaatkan kesuksesan film aslinya, Artisan mendorong sekuelnya – yang berujung pada tuntutan hukum pada tahun 2002 Disediakan oleh aktorKlip karakter mereka muncul di film dan materi promosi tanpa izin mereka. Lionsgate mengakuisisi Artisan pada tahun 2003 dan tidak menegosiasikan kesepakatan awal untuk para aktornya.

READ  Blake Lively meminta maaf atas postingan Kate Middleton

Dalam suratnya, para aktor meminta sisa pembayaran yang terkait dengan franchise “Blair Witch”, yang menurut mereka akan mereka terima seandainya mereka memiliki “serikat pekerja atau perwakilan hukum yang memadai saat memproduksi film tersebut.” Selain itu, tim juga meminta “konsultasi yang berarti” mengenai proyek-proyek Blair Witch di masa depan serta “Beasiswa Penyihir Blair” – hibah tahunan sebesar $60.000 yang dibayarkan kepada calon pembuat film yang ingin membuat debut mereka.

“Kami sudah bergerak maju, tapi sepertinya Lionsgate tidak akan pernah melakukannya, jadi sudah waktunya bagi mereka untuk membayar kami atas penggunaan yang terus-menerus ini,” kata Hance, yang menolak untuk diwawancarai. katanya dalam postingan Instagram pada 13 April.

“Ini menggarisbawahi pentingnya memiliki perwakilan hukum, baik itu agen yang baik, manajer yang baik, atau pengacara hiburan sebelum menandatangani kesepakatan,” kata Romano.