Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Unemployment could rise in US amid looming stagflation

Inventaris Pra-Pasar: Perhatikan Ini di Laporan Inflasi AS Hari Ini

Ini menunjukkan kepada investor bahwa Fed dapat terus menaikkan suku bunga secara agresif hingga akhir tahun karena mencoba mengendalikan inflasi.

“Data inflasi mendatang akan lebih penting dalam menentukan laju kenaikan setelah Juli,” kata ekonom Citi dalam sebuah catatan kepada klien awal pekan ini.

Pertanyaan besar bagi pembuat kebijakan Wall Street adalah apakah inflasi telah mencapai puncaknya. Ketika mengecualikan biaya makanan dan bahan bakar yang mudah menguap, inflasi tahunan di bulan Mei naik 6%, sedikit lebih rendah daripada di bulan April.

“Saya yakin bahwa inflasi akan turun secara signifikan pada saat ini tahun depan dan kembali ke sesuatu yang kami rasa nyaman segera setelahnya,” Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s Analytics, menulis dalam kolom untuk CNN Business.

Memperhatikan dampak epidemi yang memudar, dia mengatakan bahwa setelah Uni Eropa mengumumkan embargo minyaknya terhadap Rusia, “dampak ekonomi terburuk dari agresi Rusia dapat dijangkau.”

Tapi apa yang terjadi sementara itu tetap menjadi misteri. Harga bahan bakar dan makanan yang lebih tinggi menyebabkan inflasi di bagian lain perekonomian. Goldman Sachs mengatakan minggu ini bahwa harga gas AS hanya berkisar kurang dari $5 per galon, dan harga minyak mungkin naik musim panas ini.

Salah satu faktor yang saya perhatikan dengan cermat adalah biaya perumahan, yang juga dikenal sebagai “inflasi perumahan”.

perumahan mewakili sekitar sepertiga dari nilai sekeranjang barang dan jasa yang digunakan Biro Statistik Tenaga Kerja AS untuk melacak harga konsumen, memberikan bobot yang signifikan dalam gambaran inflasi secara keseluruhan. Pada awal tahun 2022, salah satu faktor penyumbang inflasi yang lebih tinggi selain makanan dan energi adalah.

Indeks Shelter naik 5,5% dari tahun lalu, menurut data Mei. Ini merupakan peningkatan terbesar sejak Februari 1991.

READ  Elon Musk, Tesla menyerang SEC karena pelecehan 'tanpa henti'

Ini sudah terlihat. Tetapi ekonom Citi memperingatkan bahwa data bisa lambat untuk mencerminkan lingkungan bagi penyewa, yang berarti ada kemungkinan biaya perumahan akan naik lebih dari yang diharapkan dalam beberapa bulan mendatang.

Lihat ini: Penyewaan di Manhattan Ini membuat rekor pada bulan Mei untuk bulan keempat berturut-turut. Sewa rata-rata untuk sebuah apartemen naik menjadi $4.000 per bulan, naik 25% dari tahun lalu — dan itu tepat sebelum puncak musim panas untuk sewa.

Pembeli juga terus merasakan efek dari rekor harga rumah yang tinggi, meskipun kenaikan biaya hipotek mendorong beberapa orang Amerika untuk menunda pembelian.

“Secara keseluruhan, sementara permintaan perumahan baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda melambat, harga rumah terus naik dengan kecepatan tinggi dan menunjukkan bahwa akan memakan waktu (sampai tahun depan) sebelum harga rumah mulai melambat lebih lanjut,” kata tim Citi.

Di Radar: Federal Reserve Bank of San Francisco Ditulis pada bulan Februari Bahwa harga sewa dan rumah dapat mendorong pembacaan CPI “hingga 24 bulan ke depan.” Ini bisa memperumit harapan untuk “inflasi puncak”.

Perekonomian China terlihat lebih cerah. Masih belum jelas

Dari keuntungan besar dalam saham teknologi hingga data perdagangan yang kuat, China menerima banyak berita ekonomi baik minggu ini.

Perkembangan positif datang setelah ekonomi terbesar kedua di dunia itu terpukul oleh penguncian COVID-19 yang meluas, penindasan menyeluruh terhadap perusahaan teknologi, dan kemerosotan real estat. Pengeluaran konsumen dan produksi pabrik keduanya berkontraksi tajam pada April, sementara tingkat pengangguran melonjak ke level tertinggi sejak wabah awal virus corona pada awal 2020.

Pada saat China mengambil langkah untuk membuka kembali bisnis secara bertahap, dan pihak berwenang memperkenalkan sejumlah besar tindakan untuk merangsang aktivitas, ada Tanda-tanda bahwa kebangkitan mungkin sudah dekatRekan Bisnis CNN saya Laura melaporkan.

Ingat: Awal pekan ini, Wall Street Journal melaporkan bahwa tinjauan keamanan siber di Beijing terhadap Didi hampir selesai. Langkah ini akan memungkinkan raksasa operator untuk kembali ke toko aplikasi di China, hampir setahun setelah Didi dihapus karena pelanggaran privasi data. Saham teknologi China melonjak.

READ  Saham Asia mengikuti Wall Street lebih rendah karena kekhawatiran tumbuh atas kenaikan suku bunga

Ada tanda-tanda lain bahwa upaya Beijing untuk mengendalikan perusahaan teknologi juga bisa mundur. Bloomberg mengatakan regulator China telah memulai diskusi pada tahap awal tentang kemungkinan kebangkitan penawaran umum Ant Group, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

China juga merilis data perdagangan yang kuat untuk Mei, setelah turun di bulan April. Ekspor negara itu melonjak sekitar 17% di bulan Mei dari tahun lalu, dibandingkan dengan pertumbuhan hanya 3,9% di bulan April. Impor naik untuk pertama kalinya dalam tiga bulan.

Namun, analis mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk memperbaiki kepercayaan investor di China, dan beberapa risiko besar belum hilang.

“Butuh waktu untuk memperbaiki kepercayaan bisnis, dan aksi jual aset China dapat berlanjut jika data China terbukti mengecewakan lagi,” kata Ken Cheung, kepala analis valuta asing Asia di Mizuho Bank.

Orang Amerika kehilangan setengah triliun dolar kekayaan pada awal 2022

Terkadang, fluktuasi harga saham bisa tampak abstrak. Tapi gejolak pasar tahun ini memiliki konsekuensi nyata, menghapus miliaran dolar dari kekayaan orang Amerika.

Kekayaan bersih keluarga dan lembaga nonprofit Setengah triliun dolar turun menjadi sekitar $149 triliun pada kuartal pertama, menurut data Federal Reserve yang dirilis Kamis.

Ini adalah perubahan haluan yang nyata dari keuntungan kuat dalam kekayaan yang dimulai pada pertengahan tahun 2020, didorong oleh kenaikan besar-besaran pada harga rumah dan saham.

Pengembalian cepat: Dow dan S&P 500 turun sekitar 5% dalam tiga bulan pertama tahun ini, sedangkan Nasdaq turun sekitar 9%. Itu adalah kinerja pasar kuartalan terburuk sejak kuartal pertama 2020, ketika pandemi Covid-19 menjungkirbalikkan ekonomi AS.

Penurunan saham sebagian diimbangi oleh peningkatan nilai real estat senilai $1,7 triliun dan tingkat tabungan pribadi yang terus tinggi. Rasio kekayaan bersih rumah tangga terhadap pendapatan yang dapat dibelanjakan tetap mendekati rekor tertinggi dan tetap jauh di atas tingkat pra-pandemi pada 2019.

READ  UE menargetkan perusahaan teknologi besar dengan aturan antimonopoli baru

Tetapi data mengatakan mengapa begitu banyak orang Amerika merasa buruk tentang kesehatan ekonomi.

Meskipun pengeluaran tetap kuat, dan sebagian besar ekonom tidak memperkirakan resesi tahun ini, penjualan pasar yang besar telah memperburuk suasana karena nilai portofolio perdagangan dan rekening pensiun berkurang. Sekitar 58% orang Amerika memiliki saham, menurut Gallup.

selanjutnya

Pembacaan IHK AS terbaru tiba pada pukul 8:30 ET.

Juga hari ini: Pembacaan awal data kepercayaan konsumen Universitas Michigan untuk publikasi Juni pukul 10 pagi ET.

Minggu depan datang: Optimisme ECB mengguncang pasar pada hari Kamis. Sekarang perhatian akan beralih ke Federal Reserve, yang mengumumkan keputusan kebijakan terbarunya pada hari Rabu.