Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Administrasi Penerbangan Federal sedang menyelidiki bagaimana titanium yang dipertanyakan bisa masuk ke pesawat Boeing dan Airbus

Administrasi Penerbangan Federal sedang menyelidiki bagaimana titanium yang dipertanyakan bisa masuk ke pesawat Boeing dan Airbus

Beberapa pesawat Boeing dan Airbus yang baru diproduksi mengandung komponen yang terbuat dari titanium dan dijual menggunakan dokumen palsu yang memverifikasi keaslian bahan tersebut, menurut pemasok produsen pesawat tersebut, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang integritas struktural pesawat tersebut.

Dokumen palsu tersebut sedang diselidiki oleh Spirit AeroSystems, yang memasok pesawat Boeing dan sayap Airbus, serta Federal Aviation Administration. Penyelidikan dilakukan setelah pemasok suku cadang menemukan lubang kecil pada material akibat korosi.

FAA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka sedang menyelidiki cakupan masalah tersebut dan mencoba menentukan dampak keselamatan jangka pendek dan jangka panjang pada pesawat yang diproduksi menggunakan suku cadang tersebut. Tidak jelas berapa banyak pesawat yang memiliki bagian-bagian yang terbuat dari bahan-bahan yang dipertanyakan ini.

“Boeing melaporkan pengungkapan sukarela kepada FAA mengenai pembelian material melalui distributor yang mungkin memalsukan atau menyerahkan catatan yang salah,” bunyi pernyataan itu. “Boeing telah mengeluarkan buletin yang menguraikan cara agar pemasok tetap waspada terhadap kemungkinan adanya catatan palsu.”

Pengungkapan ini terjadi pada saat pengawasan ketat terhadap Boeing dan industri penerbangan yang lebih luas, yang telah dilanda serangkaian kecelakaan dan masalah keselamatan. Pada bulan Januari, panel pintu pada Boeing 737 MAX 9 meledak dalam penerbangan, memicu beberapa penyelidikan federal. Pada bulan April, Boeing melaporkan kepada FAA sebuah insiden terpisah yang melibatkan kemungkinan pemalsuan catatan inspeksi terkait sayap pesawat 787 Dreamliner miliknya. Boeing telah mengatakan kepada FAA bahwa mereka mungkin telah melewatkan pemeriksaan yang diperlukan terkait sayap pesawat dan perlu memeriksa ulang beberapa pesawat Dreamliner yang masih dalam produksi.

Pada tanggal 30 Mei, Boeing menyerahkan rencana kepada FAA yang menguraikan peningkatan keselamatan yang direncanakan dan berkomitmen untuk mengadakan pertemuan mingguan dengan badan tersebut. CEO Boeing Dave Calhoun dijadwalkan memberikan kesaksian pada hari Selasa di hadapan komite Senat mengenai masalah keselamatan perusahaan.

Potensi penggunaan titanium palsu, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, mengancam akan memperluas kesengsaraan industri ini selain dari Boeing hingga Airbus, pesaingnya di Eropa. Pesawat-pesawat yang termasuk komponen yang terbuat dari bahan tersebut dibuat antara tahun 2019 dan 2023, dan termasuk beberapa pesawat Boeing 737 MAX dan 787 Dreamliner serta pesawat Airbus A220, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut dan berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena mereka adalah tidak diperbolehkan berbicara di depan umum. Tidak jelas berapa banyak dari pesawat-pesawat tersebut yang beroperasi atau maskapai penerbangan mana yang memilikinya.

READ  Black Friday tidak seperti dulu lagi

Spirit sedang mencoba untuk menentukan sumber titanium, apakah memenuhi standar yang tepat meskipun dokumentasinya salah, dan apakah bagian-bagian yang terbuat dari bahan tersebut secara struktural cukup kuat untuk menahan umur pesawat yang diharapkan, kata pejabat perusahaan. Spirit mengatakan pihaknya sedang mencoba menentukan cara paling efektif untuk melepas bagian yang terkena dampak dan menggantinya jika perlu.

“Ini tentang dokumen yang dipalsukan dan dibuat-buat,” kata juru bicara Spirit Joe Buccino. “Setelah kami menyadari bahwa titanium palsu telah masuk ke dalam rantai pasokan, kami segera menangkap semua komponen yang dicurigai untuk menentukan cakupan masalahnya.”

Titanium yang dimaksud telah digunakan di berbagai bagian pesawat, menurut pejabat Spirit. Untuk 787 Dreamliner, hal ini mencakup pintu masuk penumpang, pintu kargo dan komponen yang menghubungkan mesin ke badan pesawat. Untuk 737 MAX dan A220, bagian yang terkena dampak termasuk pelindung panas yang melindungi komponen yang menghubungkan mesin pesawat ke rangka dari panas ekstrem.

Baik Boeing maupun Airbus mengatakan pengujian mereka terhadap material yang terkena dampak sejauh ini tidak menunjukkan tanda-tanda masalah.

Boeing mengatakan pihaknya membeli langsung sebagian besar titanium yang digunakan dalam produksi pesawatnya, sehingga sebagian besar pasokannya tidak terpengaruh.

“Masalah industri ini berdampak pada beberapa pengiriman titanium yang diterima oleh sekelompok pemasok terbatas, dan pengujian yang dilakukan hingga saat ini menunjukkan bahwa paduan titanium yang digunakan benar,” kata Boeing dalam sebuah pernyataan. “Untuk memastikan kepatuhan, kami memindahkan bagian-bagian yang terkena dampak dari pesawat sebelum pengiriman. Analisis kami menunjukkan bahwa armada yang bertugas dapat terus terbang dengan aman.”

Demikian pula, Airbus menegaskan bahwa “kelaikan udara A220 tetap utuh.”

Seorang juru bicara Airbus mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Beberapa pengujian dilakukan terhadap suku cadang yang berasal dari sumber pasokan yang sama,” dan menambahkan bahwa “keselamatan dan kualitas pesawat kami adalah prioritas utama kami, dan kami bekerja sama erat dengan mitra kami.” pemasoknya.”

READ  Pasar Asia jatuh. Ekonomi Tiongkok tumbuh sebesar 6,3%, meleset dari ekspektasi

Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya membuka penyelidikan terhadap materi tersebut setelah mengetahui masalah pelacakan dari rekan-rekannya di Italia. Juru bicara badan tersebut mengatakan penyelidikan sedang berlangsung dan belum memberikan bukti adanya masalah keamanan.

“Namun, badan tersebut akan menyelidiki lebih lanjut akar penyebab masalah ketertelusuran dokumen dan akan terus memantau dengan cermat setiap perkembangan baru yang mungkin mengarah pada kondisi armada yang berpotensi tidak aman,” bunyi pernyataan itu.

Spirit telah berjuang dengan masalah kualitas dan keuangan dalam beberapa tahun terakhir, dan mendapat sorotan baru tahun ini setelah insiden pada bulan Januari yang melibatkan panel pintu 737 Max, yang merupakan bahan pembuatan badan pesawat.

Masalah ini menggambarkan kompleksnya rantai pasokan global yang digunakan dalam produksi pesawat jet modern, dan kisah tentang apa yang tampaknya tidak beres melibatkan perusahaan-perusahaan di Tiongkok, Italia, Turki, dan Amerika Serikat.

Masalahnya tampaknya terjadi pada tahun 2019 ketika pemasok bahan Turki, Turkish Aerospace Industries, membeli sejumlah titanium dari pemasok di Tiongkok, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Perusahaan Turki tersebut kemudian menjual titanium tersebut ke beberapa perusahaan yang membuat suku cadang pesawat terbang, dan suku cadang tersebut dikirim ke Spirit, yang menggunakannya pada pesawat Boeing dan Airbus.

Pada bulan Desember 2023, sebuah perusahaan Italia yang membeli titanium dari Perusahaan Industri Dirgantara Turki menyadari bahwa material tersebut terlihat berbeda dari yang biasanya diterima perusahaan. Titanium International Group juga menemukan bahwa sertifikat yang disertakan dengan Titanium tampaknya tidak autentik.

Industri Dirgantara Turki tidak menanggapi permintaan komentar.

Spirit mulai menyelidiki masalah ini, dan perusahaan tersebut memberi tahu Boeing dan Airbus pada bulan Januari bahwa mereka tidak dapat memverifikasi sumber titanium yang digunakan untuk memproduksi suku cadang tertentu. Titanium International Group mengatakan kepada Spirit bahwa ketika mereka membeli material tersebut pada tahun 2019, mereka tidak memiliki bukti bahwa dokumen tersebut palsu, menurut pejabat Spirit.

Francesca Conti, General Manager Titanium International Group, mengatakan insiden tersebut sedang diselidiki dan dia tidak dapat memberikan rincian tambahan. “Kami bekerja sama dengan otoritas terkait untuk mengatasi masalah apa pun yang akhirnya teridentifikasi,” katanya melalui email.

READ  Aktivis iklim merusak kapal pesiar Nancy Walton Laurie senilai $300 juta

Dokumen yang dipermasalahkan dikenal sebagai sertifikat kesesuaian. Ini berfungsi sebagai semacam akta kelahiran untuk titanium, yang merinci kualitasnya, cara pembuatannya, dan dari mana asalnya, kata pejabat Spirit.

Orang-orang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa tampaknya seorang karyawan di perusahaan Tiongkok yang menjual titanium memalsukan rincian sertifikat, menulis bahwa bahan tersebut berasal dari perusahaan Tiongkok lainnya, Baoji Titanium Industry, sebuah perusahaan yang sering memasok titanium bersertifikat. Baoji Titanium kemudian mengkonfirmasi bahwa mereka tidak memasok titanium tersebut. Asal usul titanium masih belum jelas.

“Baoji Titanium tidak memiliki pengetahuan tentang perusahaan tersebut dan tidak memiliki urusan bisnis dengan perusahaan ini,” kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan kepada New York Times.

Tanpa mengetahui dari mana bahan tersebut berasal atau bagaimana cara penanganannya, mustahil untuk memverifikasi kelaikan udara suatu komponen, kata Greg Brown, wakil presiden senior kualitas global Spirit.

“Proses manajemen mutu kami bergantung pada ketertelusuran bahan mentah hingga ke pabrik,” kata Brown. “Ada hilangnya kemampuan penelusuran dalam proses tersebut dan adanya tantangan dalam dokumentasi.”

Pejabat Spirit mengatakan mereka telah mulai menguji komponen titanium untuk memastikan komponen tersebut menggunakan bahan yang layak terbang. Perusahaan sedang menguji komponen yang masih tersedia dan ada di badan pesawat yang belum terkirim.

Sejauh ini, pengujian Spirit telah memastikan bahwa titanium adalah kelas yang tepat untuk produsen pesawat terbang. Namun perusahaan tidak dapat memastikan bahwa titanium tersebut diproses melalui proses pembuatan pesawat yang disetujui. Materi tersebut lulus beberapa tes materi yang dilakukan padanya tetapi gagal pada tes lainnya.

Mr Buccino, juru bicara Spirit, mengatakan perusahaan sedang bekerja dengan pelanggan untuk mengidentifikasi pesawat yang terkena dampak. Dia mengatakan pesawat yang sudah beroperasi akan dipantau oleh maskapai penerbangan dan dihentikan layanannya lebih awal dari biasanya jika diperlukan. Bagian yang rusak kemungkinan besar akan dilepas selama pemeriksaan pemeliharaan rutin terlepas dari apakah titanium telah diperiksa atau belum, katanya.

Olivia Wang Dia menyumbangkan pelaporan dari Hong Kong. Kitty Bennett Berkontribusi pada penelitian.