April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pelanggan Walmart bertingkah sangat aneh hingga membuat atasan mereka ‘duduk di kursi’

Pelanggan Walmart bertingkah sangat aneh hingga membuat atasan mereka ‘duduk di kursi’

Presiden dan CEO Walmart Doug McMillon

Masyarakat memilih kesepakatan, kata Presiden dan CEO Walmart Doug McMillon. Derek White – Getty Images untuk Operasi HOPE, Inc.

Dapat dimengerti bahwa keadaan perekonomian saat ini telah membuat konsumen kebingungan, dan para pemimpin perusahaan besar juga tampaknya juga bingung mengenai tren konsumen.

Ekspektasi mengenai pengeluaran AS untuk sisa tahun 2023 hingga 2024 berbeda-beda di antara para pakar industri.

CEO Bank of America Brian Moynihan menegaskan bahwa pembeli tetap relatif stabil, sementara CEO Wells Fargo Charlie Scharf melangkah lebih jauh dengan mencatat bahwa konsumen “masih sangat kuat.” Sebaliknya, beberapa pakar, seperti profesor Wharton Jeremy Siegel, memperkirakan penurunan konsumen yang signifikan setelah musim panas.

Menurut Walmart, yang merupakan barometer kecenderungan belanja AS sebagai penyedia barang-barang kebutuhan pokok dan kebutuhan sehari-hari, hal ini merupakan kombinasi dari semua hal di atas. Namun Walmart pun masih bergulat dengan dampaknya dalam 12 bulan ke depan.

Konsumen berperilaku sangat aneh pada bulan Oktober sehingga para bos “duduk diam,” John David Rennie, kepala keuangan Walmart, mengatakan pada Konferensi Konsumen dan Ritel Global Morgan Stanley pada hari Rabu.

Ia melanjutkan bahwa pola pengeluaran selama dua minggu terakhir bulan Oktober sangat “membingungkan” dibandingkan bulan-bulan sebelumnya, meskipun ia mengatakan ia tidak bermaksud untuk menjadi “mengkhawatirkan” dengan cara apa pun.

Sayangnya bagi Rennie, Wall Street mungkin sudah panik. Harga saham pengecer telah jatuh bulan ini: turun 7% Setelah penurunan tajam setelah laporan pendapatan kuartal ketiga grup.

Pada panggilan telepon pertengahan bulan November, Rennie pertama kali menyinggung perubahan perilaku konsumen, dengan mengatakan, “Kami melihat pelanggan kami menunjukkan apresiasi karena terus mencari nilai untuk dikelola sesuai anggaran rumah tangga mereka.”

READ  Pembaruan langsung mengenai CPI AS dan inflasi Tiongkok

Minggu ini, Rennie mencari kepastian Reuters Dia menyatakan bahwa perilaku pembeli yang “tidak menentu” dan tekanan harga deflasi tidak menyebabkan Walmart, sebuah perusahaan senilai $415 miliar, memikirkan kembali rencana jangka panjangnya.

Pelanggan menjadi semakin sensitif terhadap harga

Pelanggan mungkin masih berbelanja secara massal – periode Black Friday tahun 2023 memecahkan rekor setelah orang Amerika menghabiskan $9,8 miliar untuk barang dagangan – tetapi individu menjadi semakin waspada terhadap label harga pada barang sehari-hari, kata CEO Walmart.

Pada hari yang sama dengan pembaruan Rainey, CEO Walmart Doug McMillon Saya duduk dengan CNBC Untuk pembahasan lebih mendalam mengenai kebiasaan berbelanja. “Pelanggan pada umumnya sangat sensitif saat ini. Mereka memprioritaskan pesanan mereka, dan mereka tahu ada kemungkinan harga akan lebih rendah sebelum Natal atau setelah Natal dengan adanya izin, jadi itulah yang kami perkirakan akan terjadi.”

Sebelumnya, raksasa Wall Street mengatakan mereka melihat penurunan signifikan pada spektrum pendapatan kelas bawah. Misalnya, Jane Fraser, CEO Citigroup, mengatakan awal tahun ini bahwa “retakan” mulai muncul pada konsumen yang berpenghasilan lebih rendah.

Hal ini tidak terjadi di Walmart, kata McMillon, sambil menjelaskan: “Setiap orang sensitif terhadap harga. Kita telah melalui periode inflasi yang sekarang berubah – kita mulai melihat beberapa deflasi, dan kita senang melihatnya – namun seiring berjalannya waktu, sensitivitas harga telah meningkat, semua orang mencari nilai.”

Menurut data terbaru Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, harga beberapa bahan pangan sudah mulai menurun. Data bulan Oktober menunjukkan, harga produk susu dan minuman non-alkohol, misalnya, turun sementara harga gas juga turun sebesar 4,9%. Secara keseluruhan, hal ini berarti perubahan IHK dari bulan September ke Oktober adalah nol.

READ  Perusahaan modal ventura di Asia Tenggara lebih terpengaruh oleh dampak dari SVB daripada startup

Amazon menggemakan pernyataan Walmart

Walmart tidak sendirian dalam pengamatannya: CEO Amazon Andy Jassy mengatakan timnya melihat tren serupa dari puncak pohon Internet, dan tampak yakin bahwa konsumen akan terus beralih ke tren serupa untuk mengetahui hal-hal mendasar.

“Konsumen masih berbelanja,” kata Jassy dalam sebuah wawancara. CNBC minggu ini. “Mereka peduli dengan apa yang mereka belanjakan, dan mencari penawaran dan tawar-menawar di mana pun mereka bisa. Di mana pun mereka bisa menurunkan harga, mereka akan berusaha melakukannya.”

Meskipun beberapa kategori CPI turun, namun inflasi masih berada di atas target The Fed sebesar 2%. Itu adalah 3,2% pada bulan Oktober. Meski demikian, kata Jassy, ​​konsumen masih memiliki ketahanan.

Faktanya, diperlukan upaya yang signifikan untuk mencegah mereka membeli barang-barang kebutuhan pokok: “Saya pikir orang-orang akan membeli barang-barang eceran tertentu,” ujarnya. “Banyak hal yang salah sebelum orang-orang berhenti berinvestasi pada deterjen, sampo, dan sabun. Jika Anda melihat bisnis barang habis pakai kami, tingkat pertumbuhannya sungguh fenomenal.