Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Papua Nugini: Banyak yang khawatir mereka tewas akibat tanah longsor besar-besaran

Papua Nugini: Banyak yang khawatir mereka tewas akibat tanah longsor besar-besaran

Penjelasan video, Papua Nugini: Banyak yang khawatir mereka tewas akibat tanah longsor

  • pengarang, Kelly ng
  • Peran, berita BBC

Ada kekhawatiran bahwa tanah longsor besar telah menewaskan ratusan orang setelah melanda desa-desa terpencil di Papua Nugini, kata pejabat setempat dan lembaga bantuan.

Longsor tersebut mengubur lebih dari 100 rumah setelah terjadi sekitar pukul 03.00 waktu setempat pada Jumat (17.00 GMT Kamis) di Dataran Tinggi Inga, sebelah utara negara kepulauan di barat daya Samudra Pasifik.

Belum jelas berapa banyak orang yang terjebak di bawah reruntuhan.

Gubernur Inga Peter Ipatas mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa ini adalah “bencana alam yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Andrew Rowing, seorang tokoh masyarakat, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa orang-orang sedang tidur ketika tanah longsor terjadi. Dia menambahkan, “Kehidupan lebih dari 300 orang tertutup puing-puing dan batu.”

“Makanan, kebun, manusia, harta benda bernilai jutaan dolar hilang, dan semuanya ditutup-tutupi,” tambahnya.

“Seluruh desa runtuh,” kata pengusaha Elizabeth Earum kepada Australian Broadcasting Corporation.

Penduduk desa Ninja Roll juga mengatakan dia yakin ratusan orang tewas. Ia menambahkan, besarnya tanah longsor juga menyulitkan upaya penyelamatan korban yang selamat.

“Area yang terkena tanah longsor sangat luas, dan terdapat bebatuan serta pepohonan di mana-mana,” kata Rolle kepada Reuters melalui telepon. “Sangat sulit untuk mengeluarkan mereka.”

“Meskipun wilayah tersebut tidak padat penduduk, kami khawatir jumlah korban tewas sangat tinggi,” kata organisasi kemanusiaan CARE Australia dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa pembersihan jalan akan memakan waktu lama dan “ini akan menghambat upaya penilaian dan bantuan.”

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape mengatakan para pejabat bencana telah dikirim ke lokasi tersebut “untuk memulai pekerjaan bantuan, memulihkan jenazah dan membangun kembali infrastruktur.”

Video menunjukkan penduduk desa berebut batu untuk mencapai kuburan.

Orang-orang terdengar menangis dan menjerit dalam video yang diposting oleh pengguna Facebook Kinduban Kambi dari desa Kaukalam di Enga.

Palang Merah Papua Nugini mengatakan tim tanggap darurat yang terdiri dari pejabat dari kantor gubernur regional, polisi, pasukan pertahanan dan LSM lokal telah dikerahkan ke lokasi tersebut.

Inga terletak lebih dari 600 kilometer (372 mil) melalui jalan darat dari ibu kota negara, Port Moresby.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Puluhan orang berebut di antara bebatuan yang berjatuhan untuk menilai situasi
READ  Seorang remaja Rusia menghadapi hukuman penjara bertahun-tahun karena postingan media sosial yang mengkritik perang di Ukraina