Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Zoë Kravitz Diberitahu Dia Terlalu 'Urban' Untuk Menguji Di 'The Dark Knight Rises'

Zoë Kravitz Diberitahu Dia Terlalu ‘Urban’ Untuk Menguji Di ‘The Dark Knight Rises’

Batman Aktris Zoe Kravitz mengatakan dia telah diberitahu bahwa dia terlalu “urban” untuk mengikuti audisi dalam sebuah pertunjukan Kebangkitan ksatria gelap. (Foto: Reuters/Caitlin Oaks)

Zoe KravitzSepertinya debut DC sudah lama tertunda. Meskipun dia saat ini membuat gelombang sebagai alter-ego Selina Kyle dan Catwoman di Matt Reeves. BatmanAktris itu mengatakan dia kehilangan perannya pada tahun 2012 Kebangkitan ksatria gelapangsuran terakhir di pintu keluar Christopher NolanTrilogi Batman. Kravitz, yang biracial, .mengatakan pengamat Dia ditolak audisi karena dia dianggap terlalu “urban”.

“Saya tidak tahu apakah itu datang langsung dari Chris Nolan,” kata bintang itu kepada British Post for Comments. “Saya pikir itu mungkin semacam direktur, atau asisten direktur seleksi.”

Dia tidak merinci peran apa yang dia nantikan dalam film 2012, yang akhirnya dibintangi oleh Marion Cotillard, Anne Hathaway, dan Future. Ted Lasso Aktris Juno Temple di bagian kecil pendukung. Meskipun Kravitz terus mengklaim peran Catwoman untuk dirinya sendiri berlawanan dengan Robert Pattinson baru Bruce Wayne, dia diabaikan karena rasnya yang masih bernafas.

“Menjadi wanita kulit berwarna dan aktris dan diberitahu pada saat itu bahwa saya tidak bisa membaca karena warna kulit saya, dan kata urban dilemparkan seperti itu, itulah yang benar-benar rumit,” kata 33 tahun.

Sebagai seorang aktris sendiri, ibu Lisa Bonet Dia menawarkan tip untuk membantu putrinya menghadapi penolakan dalam industri. Bonnet dan Ayah Lenny Kravitzkeduanya juga biracial, juga mendorong putri mereka untuk merayakan individualitasnya.

“Mereka berdua berurusan dengan menjadi penghibur yang tidak bertindak, berpakaian, melihat atau merasakan cara orang kulit hitam seharusnya bertindak dalam hal bagaimana perasaan orang kulit putih secara khusus,” kata Kravitz. pengamatmenambahkan bahwa orang tuanya “berfokus untuk mencoba memastikan bahwa saya mengerti bahwa terlepas dari warna kulit saya, saya harus dapat berakting atau berpakaian atau melakukan apa pun yang ingin saya lakukan.”

READ  Lynne Hardy, pemenang American Idol, telah diraih oleh Polisi LSU

Sekarang wajah YSL Beauté, Kravitz berjuang dengan penampilan dan identitasnya, tumbuh dewasa. Dia mengatakan perspektifnya berubah ketika dia mulai lebih menghargai apa yang ditawarkan oleh para wanita di keluarganya – dari ibunya yang berurusan dengan seorang gadis rasis yang kejam pada 1970-an, hingga nenek dari pihak ayah, mendiang. Jefferson Aktris Roxie Roker, menjadi salah satu dari pasangan pertama yang ditampilkan di televisi prime-time.

“Saya benar-benar merasa tidak aman dengan rambut saya, mengendurkannya, memasukkan bahan kimia ke dalamnya, dan mencabut alis saya dengan sangat tipis,” katanya. Butuh waktu lama bagi saya bukan hanya untuk menciumnya, tetapi juga untuk mencintainya dan ingin meneriakinya dari atap rumah.”

Hari-hari ini, Kravitz tertarik pada peran yang tidak sepenuhnya tentang ras, mengutip perannya sebagai Bonnie Kebohongan kecil yang besaryang “awalnya ditulis untuk orang kulit putih”.

“Pada satu titik, semua teks yang dikirim adalah tentang wanita kulit hitam pertama yang membuat kue atau semacamnya,” tambah Kravitz. “Meskipun menceritakan kisah-kisah ini penting, saya juga ingin memberi ruang bagi diri saya sendiri sebagai seorang seniman.”